Juli 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Eni akan menjadi raksasa minyak terbaru yang menjual aset di daratan Nigeria

Eni akan menjadi raksasa minyak terbaru yang menjual aset di daratan Nigeria

Gdansk (London) 4 September (Reuters) – Eni (ENI.MI) Italia mengatakan pada hari Senin bahwa perusahaannya telah setuju untuk menjual unit minyak dan gas darat Nigeria ke perusahaan minyak lokal OANDO.LG, dalam langkah terbaru. Oleh perusahaan energi internasional raksasa untuk melikuidasi aset dalam negeri.

Perusahaan asal Nigeria tersebut mengatakan penjualan Nigerian Agip Oil Company Limited (NAOC), yang masih harus menunggu persetujuan regulator, akan melipatgandakan cadangan Owando menjadi 996 juta barel setara minyak.

Owando menambahkan bahwa pembelian tersebut akan memungkinkannya untuk “meningkatkan produksi secara signifikan” dan “menyoroti peran penting yang akan dimainkan oleh pemain lokal di masa depan sektor hulu Nigeria.”

Hal ini juga merupakan langkah keluar dari sektor darat di Nigeria bagi perusahaan-perusahaan minyak internasional besar, yang hampir semuanya, terutama Shell (SHEL.L) dan ExxonMobil (XOM.N), sedang melakukan penjualan di tengah maraknya pencurian dan tumpahan minyak, dan terus-menerus bentrokan dengan masyarakat dan anggaran Eksplorasi paling terfokus.

Bank investasi Jefferies mematok kesepakatan itu lebih dari $500 juta. Tidak ada perusahaan yang mengomentari harganya.

“Eni meminimalkan paparan ke daerah sulit yang terganggu oleh pasokan bahan bakar dan gangguan lainnya,” komentar Jefferies dalam catatannya, Senin.

Sebagian besar perusahaan minyak besar, termasuk Eni, memiliki saham di aset luar negeri di Nigeria, eksportir minyak terbesar di Afrika, yang kesulitan memproduksi minyak dalam beberapa tahun terakhir karena pencurian dan kurangnya investasi selama bertahun-tahun. Beberapa perusahaan minyak enggan berinvestasi dalam aset-aset yang ingin mereka jual.

Negara ini, yang bergantung pada minyak untuk sebagian besar kebutuhan mata uang asingnya, perlu segera berinvestasi di sektor ini, namun penjualan lainnya menghadapi kendala hukum dan peraturan.

READ  Merencanakan rencana perjalanan musim panas Anda dengan mobil listrik menjadi mudah

Rencana penjualan Exxon ke perusahaan lokal Seplat masih dalam ketidakpastian peraturan, ditentang oleh perusahaan minyak negara NNBC Ltd, sementara litigasi telah mempersulit penjualan aset Shell.

Eni mengatakan, perusahaan yang fokus pada eksplorasi dan produksi migas ini memiliki empat blok darat, dua kontrak eksplorasi darat, dan dua pembangkit listrik.

Transaksi ini tunduk pada lisensi lokal dan peraturan. Persetujuan serupa terhambat oleh masalah hukum dan politik dalam penjualan aset Exxon dan Shell.

Ia menambahkan bahwa setelah penjualan tersebut, Eni akan mempertahankan 5% saham unit tersebut di perusahaan patungan Shell Production Development Company (SPDC), yang dikelola oleh Shell.

Pelaporan tambahan oleh McDonald-Deserotoy; Penyuntingan oleh Gianluca Semiraro, Louise Heavens, dan Mike Harrison

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Mendapatkan hak lisensimembuka tab baru