Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ending Cliffhanger episode 4 dijelaskan oleh penulis utama

Ending Cliffhanger episode 4 dijelaskan oleh penulis utama

Peringatan spoiler: Cerita ini mencakup diskusi tentang perkembangan plot utama di Musim 2, Episode 4 “Loki”, yang saat ini streaming di Disney+.

Ketika Eric Martin mulai menulis final musim pertama “Loki” (bersama dengan kepala penulis saat itu Michael Waldron), dia sudah merasa bahwa pertunjukan Marvel Studios akan berlanjut untuk musim kedua.

“Pasti ada keributan tentang hal itu saat kami masih berada di ruang penulis untuk musim pertama,” kata Martin. “Hal ini belum menjadi suatu kepastian sampai kita terjangkit virus corona.”

Selama jeda pandemi yang dipaksakan – Martin memperkirakan mereka memfilmkan “sekitar sepertiga musim pertama” sebelum penutupan – Martin mengatakan eksekutif Marvel Studios Kevin Wright mendekatinya untuk menjadi kepala penulis untuk musim kedua. Mulai memikirkan ke mana kita harus membawa paruh cerita selanjutnya.

Upaya ini mencapai titik kritis yang berbahaya dalam episode minggu ini, “Jantung TVA”, saat Timeloom tituler — mekanisme yang memanfaatkan energi waktu untuk memberi daya pada TVA dan menghubungkan Timeline Suci — meledak di bawah tekanan Suci. alat penunjuk waktu. Multiverse yang bercabang tanpa batas; Letusan yang terjadi tampaknya menyapu bersih Loki (Tom Hiddleston) dan rekan-rekannya sebelum episode tersebut berubah menjadi hitam.

Eric Martin
Katie Martin

Bencana ini adalah akibat langsung dari keputusan yang dibuat oleh alter ego Loki, Sylvie (Sofia Di Martino) di final Musim 1 untuk membunuh pencipta TVA, He Who Remains (Jonathan Majors) – yang memicu terciptanya Multiverse.

“Ketika para tiran digulingkan, ketika rezim runtuh, terjadilah kekacauan,” kata Martin. “Masalah selalu muncul dalam situasi yang tidak diduga oleh siapa pun, karena sistem diam-diam menanganinya.”

Ini adalah bagian dari tema utama Martin untuk musim kedua, yaitu untuk memeriksa apa yang terjadi ketika karakter dan TVA sendiri didorong ke titik puncaknya. “Bisakah masyarakat berubah? Bisakah institusi berubah? Apa yang terjadi jika sistem tersebut rusak dan Anda harus membangun sistem baru? Itulah yang sedang kami pertimbangkan,” kata Martin. Semuanya kembali ke gagasan kekacauan versus keteraturan, yang sangat masuk akal karena kita menghadapi banyak kekacauan.

Karena Loki sendiri adalah dewa kenakalan, dikotomi ini berperan langsung dalam bagaimana serial “Loki” bertujuan untuk mendekonstruksi salah satu karakter paling populer di seluruh Marvel Cinematic Universe.

“Kami membawa kembali lebih banyak luka dari Loki yang lama, tapi dia masih berjuang untuk sesuatu yang lebih besar dari dirinya sendiri,” kata Martin. “Menemukan kembali dan menemukan diri sendiri adalah tema utama sepanjang musim kami.”

Martin berdiskusi dengan beragam Bagaimana dia menyatukan “Loki” Musim 2, pengalamannya dengan cara Marvel, dan aturan misterius yang mengatur pendekatannya terhadap pertunjukan tersebut.

Gareth Gatrell

“Aku ingin kamu bertanya-tanya”

Penambahan terbesar Martin untuk Musim 2 adalah Ke Huy Quan sebagai Ouroboros (alias OB), seorang teknisi yang tinggal di bagian paling bawah TVA sebagai kepala (dan, tampaknya, satu-satunya karyawan) Departemen Reformasi dan Kemajuan. Karakter tersebut muncul dari ketertarikan Martin untuk memperluas jangkauan TVA sebagai institusi.

“Saya merasa seperti di musim pertama, kami hanya berada di dua level berbeda,” katanya. “Kami melihatnya sebagai tempat yang luas dan luas, lalu siapa saja yang bekerja di level bawah?

Martin mendapat ide OB dari kerabatnya. “Saya berasal dari keluarga insinyur,” katanya. “Itu adalah tipe orang yang sangat istimewa. Seperti, OB menonjol dalam pikiran saya sebagai seseorang seperti paman saya. Mereka menyukai aspek teknis pekerjaan mereka dan fokus pada aspek tersebut hanya ketika mereka melakukannya. Di TVA, tidak ada seorang pun yang menjadi tua; waktu hanya diam saja. Nah, bagaimana “Jika ada seseorang yang telah berada di luar sana selama beberapa ratus tahun melakukan semua hal ini dan dia bersenang-senang karena dia menyukai apa yang dia lakukan? Dia dikelilingi oleh semua peralatannya. Itulah yang dia sukai .”

Meskipun OB bertanggung jawab atas desain sebagian besar instrumen TVA, alat tenun waktu diduga ditemukan dan dibuat oleh He Who Remains – sebuah pernyataan yang cukup aneh yang menimbulkan pertanyaan yang lebih aneh lagi: Seperti apa alat tenun waktu itu? sebelum Modus waktu?

“Saya ingin Anda menginterogasinya,” kata Martin. “Alat tenun adalah salah satu hal yang seperti: ‘Bagaimana cara kerjanya sebelumnya?’ Bagaimana semua pengaturan ini bekerja sebelumnya? Mencoba memahaminya dapat menyebabkan sakit kepala. Namun menurut saya yang dapat Anda pahami adalah, ya, apa yang bisa kita percayai “Apa yang kita semua katakan dan apa yang tidak bisa kita percayai? Saya rasa kita tidak mengetahuinya, bukan? Kita sedang mencari tahu semua tentang hal itu sekarang.”

Studio Marvel

“Apa cara luar biasa untuk menangani karakter ini?”

Mungkin penambahan terbesar kedua pada Musim 2 melibatkan pengenalan Victor Timely, versi berbeda dari Siapa yang tetap hidup sebagai penemu di Chicago akhir abad ke-19. Baik Timely maupun He Who Remains adalah versi Kang, yang seharusnya menjadi penjahat utama dari Multiverse Saga Marvel Cinematic Universe. Meskipun Martin mengatakan dia tahu dia tidak bisa “mengakhiri karakternya”, dia juga tidak diberi parameter apa pun tentang apa yang harus dilakukan dengan Timely.

“Sebenarnya tidak ada percakapan di bagian depan tentang seperti, ‘Hei, kamu bisa atau tidak bisa melakukan ini dengan karakter tersebut,’” katanya.

Awalnya, Martin mengatakan bahwa musim kedua dirancang untuk menjadi “pengantar perang multiverse dan sangat bergantung pada aspek multi-kepribadian Kang.” Namun pada akhirnya, dia merasa ini adalah tren yang cukup jelas.

“Saya merasa, apa cara yang mengejutkan untuk menangani karakter ini, sesuatu yang sedikit tertinggal, setelah kita bertemu Dia yang Tetap?” Dan di sinilah Victor Timely benar-benar berperan. “Di komik, ada karakter Victor Timely. Dia sangat kurus. Dia hanya versi Kang yang pergi ke masa lalu dan punya rencana bodoh.

Untuk memperdalam karakternya, Martin dan para penulis menganggapnya sebagai Nikola Tesla sebagai penipu.

“Ketika Anda jauh di depan orang lain, apa yang Anda lakukan tidak masuk akal bagi mereka,” katanya. “Jadi, Anda harus sedikit menipu orang untuk mendapatkan uang, dan kemudian Anda bisa pergi dan mengerjakan proyek Anda.”

Gareth Gatrell

“Saya ingin memiliki kendali lebih besar atas segalanya”

Dengan begitu banyak jalinan narasi yang muncul musim ini, Martin memutuskan dia harus menulis keenam episode musim ini.

“Hal-hal ini bisa sangat sulit,” katanya. “Pada dasarnya, kami sedang membuat tiga film Marvel dan itu bisa menjadi tidak terkendali. Jadi saya memutuskan, ‘Oke, mungkin saya perlu membuat sendiri masing-masing skrip ini untuk mencoba menyatukannya.’

Ketika produksi mulai meningkat, penulis Catherine Blair bergabung dengan Martin untuk menyelesaikan Episode 4. Ketika Martin tertular virus corona, desainer produksi Kasra Farahani dan rekan penulisnya Jason O’Leary menyelesaikan pengerjaan Episode 3, yang diarahkan Farahani hingga akhir episode. Jadwal produksi.

Tapi meskipun Martin adalah penulis utama untuk musim kedua Loki, dan hampir selalu hadir di lokasi syuting di London, dia bukanlah pembawa acara — sebuah perbedaan unik untuk Marvel Studios, yang sejauh ini mendekati serial TV miliknya sendiri untuk Disney+ Melalui fitur tersebut model film, keputusan akhir berada di tangan produser dan sutradara, bukan penulis. Dalam kasus Loki, ini berarti Wright dan sutradara Justin Benson dan Aaron Moorhead mengawasi logistik produksi, sementara Martin mengelola ruang penulis.

“Ada banyak mekanisme Marvel yang mendorong dan membuat banyak keputusan yang mungkin diambil oleh seorang showrunner,” kata Martin. “Saya juga ada di sana untuk hal itu. Bukan saya yang berhak mengambil keputusan akhir.”

Marvel baru-baru ini memutuskan untuk mengalihkan produksi televisinya kembali ke model acara tradisional, dimulai dengan “Daredevil: Born Again”; Ketika ditanya bagaimana perasaannya karena tidak menjadi showrunner “Loki”, Martin dengan ramah mengangkat bahu.

“Seperti semua orang, saya ingin memiliki kendali lebih besar atas segalanya,” katanya. “Tetapi saya melakukannya dengan sangat hati-hati dalam segala hal dan melihatnya sebagai sebuah peluang. Ketika Anda seorang showrunner, Anda harus membuat banyak keputusan yang tidak kreatif. Dengan tidak harus berurusan dengan menjaga kereta tetap berjalan, saya bisa fokus pada hal kreatif dan tetap di sana sambil mengerjakan naskahnya.” berulang kali. Jadi aku mencoba melihatnya sebagai sebuah keuntungan dengan cara itu. Aku melakukan yang terbaik untuk fokus pada naskah dan mencoba menceritakan kisah yang hebat dan memberikan semua kolaborator saya apa yang mereka perlukan untuk melakukan pekerjaan terbaik mereka, dan mendapatkan beberapa jam tambahan tidur dengan tidak harus menjadi satu-satunya orang di puncak bisnis yang melakukan semua ini.

Studio Marvel

“Ada logika yang sangat spesifik tentang apa yang terjadi saat ini.”

Karena “Loki” berhubungan dengan multiverse, Martin secara teknis memiliki kemampuan untuk memecahkan teka-teki plot apa pun melalui perjalanan waktu dan menghidupkan kembali karakter alternatif — sebuah trik bercerita yang nyaman namun tidak memuaskan. Saat ditanya mengenai dilema tersebut, terutama terkait akhir Episode 4, Martin tersenyum penuh pengertian.

“Ada aturan yang sangat spesifik yang ada dalam pikiran saya selama tahap musim ini dan seterusnya,” katanya. “Saya tidak akan berbicara secara spesifik tentang apa yang terjadi saat ini karena saya tidak ingin membocorkannya kepada Anda. Saya menetapkan standar di sana karena menurut saya hal itu memaksa Anda untuk menjadi lebih kreatif, daripada memiliki segalanya sesuai keinginan Anda. Namun ada logika yang sangat spesifik terhadap apa yang terjadi saat ini.”

Jadi apa yang kita harapkan dalam dua episode terakhir?

“Saya hanya akan mengatakan – tentu saja ceritanya terus berlanjut,” kata Martin. “Hanya saja, jangan mengharapkan garis lurus.”

READ  Vincent D'Onofrio membela perombakan Daredevil: Born Again