Juli 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Elon Musk adalah seorang ‘idiot’ namun merupakan ‘magnet bakat’ bagi OpenAI sejak awal, akui Sam Altman – yang kini menghadapi persaingan langsung darinya

Elon Musk adalah seorang ‘idiot’ namun merupakan ‘magnet bakat’ bagi OpenAI sejak awal, akui Sam Altman – yang kini menghadapi persaingan langsung darinya
Elon Musk adalah seorang ‘idiot’ namun merupakan ‘magnet bakat’ bagi OpenAI sejak awal, akui Sam Altman – yang kini menghadapi persaingan langsung darinya

Elon Musk dan Sam Altman berbagi panggung pada bulan Oktober 2015, sebelum keadaan menjadi sangat dingin. Michael Kovach/Getty Images untuk Pameran Kesombongan

Meskipun Elon Musk baru-baru ini meluncurkan startup AI untuk bersaing dengan OpenAI, belum lama ini ia ikut mendirikan perusahaan yang sekarang terkenal — pembuat chatbot ChatGPT dan GPT-4 — dan membantunya dalam beberapa hal penting.

CEO OpenAI Sam Altman dijelaskan Peran awal Musk saat tampil di Di perusahaan yang bagus Podcast minggu ini.

“Elon benar-benar berbakat dan menarik perhatian, dan dia juga memiliki beberapa kekuatan super yang sangat berguna bagi kami di masa-masa awal itu, terlepas dari semua hal itu,” kata Altman kepada pembawa acara Nikolai Tangen.

Dia tidak memberikan contoh mengenai “kekuatan super” ini, namun pemodal ventura Marc Andreessen baru-baru ini mengidentifikasi ciri-ciri psikologis yang menjadikan Musk sebagai “contoh utama” dari wirausahawan yang “tak terhentikan”.

Tahun ini, Musk menyatakan rasa jijiknya terhadap arah yang diambil OpenAI, dan pada bulan Juli meluncurkan xAI, yang menurutnya “pasti bersaing” dengan Altman. Tujuan akhir xAI, dengan gaya khas Musk, adalah untuk “memahami hakikat alam semesta yang sebenarnya.” Untuk mencapai tujuan tersebut, ia telah mendatangkan talenta AI terbaik dari Google, DeepMind, Microsoft, dan Tesla miliknya.

Musk meninggalkan dewan direksi OpenAI pada tahun 2018. Dia menawarkan untuk memimpin organisasi tersebut, tetapi menarik diri dari tawaran tersebut setelah ditolak. berdasarkan Tiang sinyal.

Salah satu kekuatannya saat ini adalah mereka ikut mendirikan OpenAI sebagai organisasi nirlaba pada tahun 2015, namun kemudian beralih ke model “keuntungan pasti” pada tahun 2019 — pada tahun yang sama mereka menerima investasi sebesar $1 miliar dari Microsoft, dengan Miliaran lainnya akan menyusul.

READ  Dow berjangka naik dengan kekuatan dari Tesla, United Airlines melonjak karena keuntungan setelah Netflix mengguncang Nasdaq

Ketidakpuasan Musk terhadap OpenAI menjadi semakin jelas pada awal tahun ini ketika valuasi perusahaan melonjak setelah peluncuran ChatGPT, di mana chatbot bertenaga AI menjadi salah satu produk tercepat yang pernah diadopsi.

Dia kicauan Pada bulan Februari: “OpenAI diciptakan sebagai perusahaan sumber terbuka (itulah mengapa disebut AI “Terbuka”), sebuah perusahaan nirlaba yang bertindak sebagai penyeimbang Google, namun kini menjadi perusahaan sumber tertutup dan secara efektif memaksimalkan keuntungan. Terkendali oleh Microsoft”

Altman, meskipun ia mengakui bahwa OpenAI telah mengambil jalur yang tidak konvensional dalam banyak hal, membantah karakterisasi kemitraan dengan Microsoft ini, Seperti yang dia lakukan CEO Microsoft Satya Nadella. Tapi musk di bulan Mei wawancara Dengan CNBC, dia berkata: “Saya khawatir Microsoft sebenarnya lebih memegang kendali daripada yang diperkirakan oleh tim kepemimpinan di OpenAI.”

Dia juga mengeluh pada bulan Maret tentang fakta bahwa perubahan OpenAI dari model nirlaba dilakukan setelah dia menyumbangkan jutaan dolar untuknya.

“Saya masih bingung bagaimana organisasi nirlaba yang saya sumbangkan hampir $100 juta entah bagaimana bisa menjadi kapitalisasi pasar sebesar $30 miliar untuk menghasilkan keuntungan.” kicauan. “Jika ini legal, mengapa tidak semua orang melakukannya?” Keraguan kemudian muncul tentang sebenarnya Jumlah yang dia berikanNamun tampak jelas bahwa dia menyumbangkan jutaan dolar kepada organisasi nirlaba pada saat itu.

Komentar Altman tentang Musk beragam. Pada bulan Mei, Altman mengatakan dalam pidatonya di London bahwa “belajar dari Elon tentang apa yang bisa dilakukan sangatlah berharga.”

Namun dia berkata demikian Dengan Kara Swisher Podcast di bulan Maret, “Maksudku, dia idiot, apa pun yang ingin kamu katakan tentang dia, dia memiliki gaya yang aku sendiri tidak ingin miliki.”

READ  Robert F. Kennedy Jr berjalan tanpa alas kaki menyusuri lorong selama penerbangan kelas satu