Mei 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ekspor Tiongkok menurun selama empat bulan berturut-turut

Ekspor Tiongkok menurun selama empat bulan berturut-turut

Para ekonom memperkirakan angka perdagangan pada bulan Agustus akan sedikit lebih buruk. Survei Reuters memperkirakan penurunan ekspor sebesar 9,2 persen pada bulan Agustus dibandingkan tahun sebelumnya dan penurunan impor sebesar 9 persen. Ekspor turun 14,5 persen dari tahun sebelumnya di bulan Juli.

Banyak perusahaan multinasional, terutama pengecer besar Amerika, menjadi khawatir akan ketergantungan rantai pasokan mereka pada Tiongkok karena ketegangan geopolitik yang meningkat dalam beberapa tahun terakhir dan perselisihan perdagangan internasional, terutama antara Amerika dan Tiongkok, yang semakin meningkat.

Langkah-langkah ketat yang diambil Tiongkok untuk memberantas COVID selama pandemi ini, khususnya lockdown selama berminggu-minggu di Shanghai, Shenzhen, Guangzhou dan pusat-pusat industri dan pelabuhan besar lainnya, menyebabkan banyak penundaan pengiriman serta kepergian banyak manajer ekspatriat di perusahaan-perusahaan multinasional. dari China.

Dengan memudarnya kekhawatiran terhadap pandemi ini, rumah tangga di seluruh dunia, termasuk Tiongkok, telah mengubah pola pengeluaran mereka ke arah perjalanan, makan di restoran, dan layanan lainnya. Banyak yang menimbun barang-barang manufaktur selama pandemi ini, seringkali dari Tiongkok, yang sejauh ini merupakan negara dengan sektor pabrik terbesar di dunia.

Statistik ekspor dan impor memberikan salah satu indikasi awal setiap bulan mengenai seberapa baik kinerja perekonomian Tiongkok pada bulan sebelumnya. Tiongkok sangat bergantung pada surplus perdagangan yang sangat besar setiap bulannya sebagai cara untuk menciptakan puluhan juta lapangan kerja, dan hal ini menjadi sangat penting tahun ini mengingat tingginya tingkat pengangguran di kalangan generasi muda.

Ekspor menjadi semakin penting dalam dua tahun terakhir ketika Tiongkok menghadapi perlambatan tajam di pasar perumahan, menyusul maraknya spekulasi selama bertahun-tahun yang menyebabkan harga apartemen meroket sepuluh kali lipat atau lebih di banyak kota di Tiongkok.

READ  Analis Crypto Memprediksi Kerumunan Bitcoin (BTC) Tak Terduga yang Mengganggu Beruang - Itu Targetnya

Data yang dirilis pada hari Kamis adalah tanda terbaru bahwa permintaan barang-barang Tiongkok secara keseluruhan mungkin mulai menurun. “Ekspor yang lebih rendah dan impor yang lebih buruk menambah keyakinan kami bahwa Juli mungkin merupakan saat paling gelap bagi aktivitas ekonomi di Tiongkok,” kata Louise Law, ekonom di kantor konsultan Oxford Economics di Singapura.

Meskipun ekspor Tiongkok lemah pada tahun ini, angka tersebut turun dibandingkan dengan tingkat ekspor yang sangat tinggi yang dicapai selama epidemi. Negara ini masih menjadi pusat industri.

“Pesanan ekspor tampaknya tidak bagus untuk AS atau Eropa, namun pesanan tersebut meningkat pesat dibandingkan dengan Asia dan negara lain,” demikian catatan penelitian terbaru dari kelompok riset ekonomi China Beige Book.