Juli 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dalam uji coba antimonopoli pertama di era Internet modern, Amerika Serikat mengarahkan perhatiannya pada Google

Dalam uji coba antimonopoli pertama di era Internet modern, Amerika Serikat mengarahkan perhatiannya pada Google

Departemen Kehakiman menghabiskan waktu tiga tahun di dua pemerintahan kepresidenan untuk menyusun kasus bahwa Google secara ilegal menyalahgunakan kekuasaannya atas pencarian online untuk menghambat persaingan. Untuk mempertahankan diri, Google merekrut ratusan karyawan, tiga firma hukum yang kuat, dan menghabiskan jutaan dolar untuk biaya hukum dan lobi.

Pada hari Selasa, hakim di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Columbia akan mulai mempertimbangkan argumen mereka dalam persidangan yang mengangkat inti pertanyaan yang sudah lama ada: Apakah raksasa teknologi saat ini menjadi dominan dengan melanggar hukum?

Kasus – AS dkk. ay. Google – Penuntutan antimonopoli pertama yang dilakukan pemerintah federal di era Internet modern, saat generasi perusahaan teknologi mempunyai pengaruh besar terhadap perdagangan, informasi, wacana publik, hiburan, dan pekerjaan. Uji coba ini membawa pertarungan antimonopoli terhadap perusahaan-perusahaan tersebut ke tahap baru, mulai dari menantang merger dan akuisisi hingga memeriksa lebih dalam perusahaan-perusahaan yang mendorong mereka ke tampuk kekuasaan.

Masalah kekuatan teknis seperti ini belum terungkap sejak Departemen Kehakiman menggugat Microsoft pada tahun 1998 atas pelanggaran antimonopoli. Namun sejak itu, perusahaan seperti Google, Apple, Amazon, dan Meta, pemilik Facebook dan Instagram, semakin mengintegrasikan diri mereka ke dalam kehidupan masyarakat. Keputusan apa pun dari persidangan tersebut dapat menimbulkan dampak yang luas, memperlambat atau mengkanibal perusahaan-perusahaan internet terbesar setelah puluhan tahun mengalami pertumbuhan yang tidak terkendali.

Taruhannya sangat tinggi bagi Google, perusahaan Silicon Valley yang didirikan pada tahun 1998, yang telah berkembang menjadi raksasa senilai $1,7 triliun dengan menjadi tempat pertama orang mengakses internet untuk menelusuri web. Dalam keluhannya, pemerintah mengatakan mereka ingin Google mengubah praktik bisnis monopolinya, mungkin membayar kompensasi dan merestrukturisasi perusahaannya.

“Ini adalah kasus yang sangat penting dan momen untuk menciptakan preseden bagi platform-platform baru ini yang memberikan kekuatan pasar yang nyata dan bertahan lama,” kata Laura Phillips-Sawyer, yang mempelajari hukum antimonopoli di Fakultas Hukum Universitas Georgia.

Kasus ini berpusat pada apakah Google secara ilegal mengkonsolidasikan dominasinya dan menghancurkan persaingan dengan membayar Apple dan perusahaan lain untuk menjadikan mesin pencari Internetnya sebagai mesin pencari default di iPhone serta perangkat dan platform lain.

READ  Disney bersiap untuk memulai PHK bersama dengan pembekuan perekrutan yang ditargetkan dan batas perjalanan

Dalam pengajuan hukumnya, Departemen Kehakiman mengatakan Google mempertahankan monopolinya melalui perjanjian tersebut, sehingga menyulitkan konsumen untuk menggunakan mesin pencari lainnya. Google mengatakan kesepakatannya dengan Apple dan lainnya tidak eksklusif dan konsumen dapat mengubah pengaturan default pada perangkat mereka untuk memilih mesin pencari alternatif.

Google telah mengakuisisi 90% pasar mesin pencari di Amerika Serikat dan 91% secara global. Menurut MiripWebsebuah perusahaan analisis data.

Kembang api diharapkan terjadi pada uji coba, yang dijadwalkan berlangsung 10 minggu. CEO Google Sundar Pichai, serta eksekutif Apple dan perusahaan teknologi lainnya, kemungkinan akan dipanggil sebagai saksi.

Hakim Amit B. Mehta, yang ditunjuk oleh Presiden Barack Obama pada tahun 2014, akan memimpin persidangan, yang tidak memiliki juri, dan akan memberikan putusan akhir. Kenneth Dentzer, seorang veteran Departemen Kehakiman selama 30 tahun, akan memimpin argumen pemerintah di ruang sidang, sementara John E. Schmidtlin, partner di firma hukum Williams & Connolly, melakukan hal yang sama untuk Google.

Manuver dalam persidangan sudah intens. Departemen Kehakiman dan Google telah mengisolasi lebih dari 150 orang dalam kasus ini dan telah menghasilkan lebih dari lima juta halaman dokumen. Google berpendapat bahwa Jonathan Kanter, kepala divisi antimonopoli Departemen Kehakiman, bersikap bias karena pekerjaan sebelumnya sebagai pengacara swasta yang mewakili Microsoft dan News Corp. Departemen Kehakiman menuduh Google menghancurkan pesan instan karyawan yang mungkin berisi informasi terkait Google. kasus.

Kepala urusan global Google, Kent Walker, mengatakan dalam sebuah wawancara bulan lalu bahwa taktik perusahaan tersebut “sepenuhnya sah” dan keberhasilannya “bergantung pada kualitas produk kami”.

“Sungguh membuat frustrasi – dan mungkin bahkan ironis – menyaksikan keadaan retrospektif dan inovasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam menatap masa depan,” katanya.

Kementerian Kehakiman menolak berkomentar.

Mesin pencari Google diciptakan oleh Sergey Brin dan Larry Page ketika mereka masih menjadi mahasiswa di Universitas Stanford pada tahun 1990-an. Teknologi mereka telah dipuji secara luas karena memberikan hasil yang lebih relevan dibandingkan alat pencarian web lainnya. Akhirnya, Google memanfaatkan kesuksesan ini ke dalam lini bisnis baru termasuk periklanan online, streaming video, peta, aplikasi desktop, mobil tanpa pengemudi, dan kecerdasan buatan.

READ  Dow turun lebih dari 200 poin karena kenaikan imbal hasil memicu kekhawatiran resesi

Pesaing telah lama menuduh Google menggunakan kekuatan pencariannya untuk menekan tautan perjalanan, peringkat restoran, dan peta pesaing, sambil lebih menonjolkan kontennya sendiri. Keluhan ini telah diawasi dengan ketat oleh regulator, meskipun hanya sedikit tindakan yang diambil.

Pada tahun 2019, di bawah kepemimpinan Presiden Donald J. Trump, Departemen Kehakiman dan Komisi Perdagangan Federal memutuskan untuk meluncurkan penyelidikan antimonopoli baru terhadap perusahaan teknologi sebagai bagian dari tindakan keras yang meluas. Departemen Kehakiman telah setuju untuk mengawasi penyelidikan terhadap Apple dan Google.

Pada Oktober 2020, pemerintah menggugat Google karena menyalahgunakan dominasinya dalam pencarian Internet. Dalam gugatannya, pemerintah menuduh Google merugikan pesaing seperti Bing dan DuckDuckGo dari Microsoft dengan menggunakan perjanjian dengan Apple dan produsen ponsel pintar lainnya untuk menjadi mesin pencari default di browser web mereka atau sudah diinstal sebelumnya di perangkat mereka.

“Dua dekade lalu, Google menjadi kesayangan Silicon Valley sebagai startup yang sedang berjuang dengan pendekatan inovatif dalam pencarian di Internet yang baru lahir,” kata Departemen Kehakiman dalam gugatannya. “Google sudah lama hilang.”

Badan tersebut mengatakan tindakan Google merugikan konsumen dan menghambat persaingan, serta dapat mempengaruhi lanskap teknologi masa depan karena perusahaan memposisikan dirinya untuk mengendalikan “saluran baru” distribusi pencarian. Badan tersebut menambahkan bahwa Google bertindak serupa dengan Microsoft pada tahun 1990an, ketika raksasa perangkat lunak tersebut menjadikan browser webnya sebagai browser default di Windows, sehingga mengalahkan para pesaingnya.

Sekelompok 35 negara bagian, Guam, Puerto Riko, dan Distrik Columbia, juga mengajukan gugatan pada tahun 2020 dengan tuduhan Google menyalahgunakan monopolinya dalam penelusuran dan iklan penelusuran untuk mengecualikan pesaing secara ilegal. Kasus ini akan diadili bersamaan dengan gugatan yang diajukan oleh Departemen Kehakiman, meskipun Hakim Mehta menolak banyak argumen utama negara bagian tersebut dalam keputusannya bulan lalu.

Pada bulan Januari, Departemen Kehakiman mengajukan gugatan antimonopoli terpisah terhadap Google, menuduh Google menyalahgunakan kekuatan monopolinya dalam teknologi periklanan. Perusahaan tersebut menghadapi dua tuntutan hukum lainnya dari negara bagian yang menuduhnya menyalahgunakan monopoli dalam teknologi periklanan dan memblokir persaingan di toko aplikasi Google Play. Google dan negara bagian mengatakan dalam pengajuan ke pengadilan pada Selasa malam bahwa mereka telah mencapai “kesepakatan prinsip” untuk menyelesaikan kasus ini.

READ  Barclays mengakhiri pembiayaan langsung untuk ladang minyak dan gas baru

Selama berpuluh-puluh tahun, hakim pada umumnya menjatuhkan putusan terhadap perusahaan dalam kasus antimonopoli hanya jika perilaku mereka merugikan konsumen, terutama jika mereka menaikkan harga. Kritikus mengatakan hal ini memungkinkan perusahaan seperti Google, yang menyediakan pencarian Internet gratis, untuk lolos dari hukuman.

Mr Walker, dari Google, mengatakan kasus ini adalah momen bagi pengadilan untuk melipatgandakan komitmennya terhadap standar ini.

“Undang-undang Amerika harus fokus pada peningkatan manfaat bagi konsumen,” katanya, seraya menambahkan: “Jika kita menyimpang dari hal tersebut dan mempersulit perusahaan untuk menyediakan barang dan jasa yang baik kepada konsumen, hal ini akan berdampak buruk bagi semua orang.”

Penuntutan antimonopoli dapat mengubah arah industri. Pada tahun 1984, di bawah tekanan Departemen Kehakiman, AT&T membagi dirinya menjadi tujuh perusahaan telekomunikasi regional. Disintegrasi ini mengubah industri telekomunikasi dengan menjadikannya lebih kompetitif di awal era seluler.

Namun dampak pertarungan antimonopoli pemerintah dengan Microsoft di awal tahun 2000an masih kurang jelas. Kedua belah pihak akhirnya sepakat setelah Microsoft setuju untuk mengakhiri beberapa kontrak dengan pembuat PC yang menunda pembuat perangkat lunak pesaing.

Beberapa eksekutif teknologi mengatakan tindakan Departemen Kehakiman membuat Microsoft lebih berhati-hati, sehingga membuka jalan bagi startup seperti Google untuk bersaing di era komputasi berikutnya. Pendiri Microsoft Bill Gates menyalahkan dampak gugatan antimonopoli atas lambatnya perusahaan memasuki teknologi seluler dan kegagalan Windows Phone-nya. Namun pihak lain berpendapat bahwa penyelesaian tersebut tidak banyak meningkatkan persaingan.

Rebecca Allensworth, seorang profesor di Fakultas Hukum Universitas Vanderbilt, mengatakan persidangan Google pada akhirnya akan menguji apakah undang-undang antimonopoli yang dibuat pada tahun 1890 untuk memecah monopoli gula, baja, dan kereta api masih efektif dalam perekonomian saat ini.

“Persidangan Google adalah ujian besar terhadap seluruh agenda antimonopoli pemerintah karena teori monopolinya sangat bersaing dengan banyak perusahaan teknologi besar,” ujarnya.