Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ekspor China turun di bulan Mei karena permintaan global melemah

Ekspor China turun di bulan Mei karena permintaan global melemah

BEIJING (Reuters) – Ekspor China berkontraksi jauh lebih cepat dari yang diharapkan pada bulan Mei, sementara impor memperpanjang penurunannya karena prospek permintaan global yang suram, terutama dari pasar negara maju, menimbulkan keraguan tentang pemulihan ekonomi yang rapuh.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu tumbuh lebih cepat dari yang diharapkan pada kuartal pertama berkat konsumsi jasa yang kuat dan tumpukan pesanan setelah bertahun-tahun gejolak COVID, tetapi produksi pabrik melambat karena suku bunga dan inflasi menekan permintaan di Amerika Serikat dan Eropa.

Data dari kantor bea cukai China pada hari Rabu menunjukkan ekspor turun 7,5 persen tahun ke tahun di bulan Mei, jauh lebih besar dari ekspektasi untuk penurunan 0,4 persen dan penurunan terbesar sejak Januari. Impor berkontraksi 4,5%, lebih lambat dari perkiraan penurunan 8,0% dan penurunan 7,9% di bulan April.

Grafik Reuters

“Ekspor yang lemah menggarisbawahi bahwa China perlu bergantung pada permintaan domestik karena ekonomi global melambat,” kata Zhiwei Zhang, kepala ekonom di Pinpoint Asset Management. “Ada lebih banyak tekanan pada pemerintah untuk meningkatkan konsumsi domestik di sisa tahun ini, karena permintaan global kemungkinan akan semakin melemah di paruh kedua.”

Menyoroti tingkat kerentanan, data menunjukkan bahwa perdagangan bahkan lebih buruk daripada ketika pelabuhan Shanghai, yang paling sibuk di China, ditutup karena pembatasan COVID yang ketat setahun yang lalu.

Angka-angka tersebut juga menambah daftar indikasi yang berkembang bahwa pemulihan ekonomi China pasca-COVID dengan cepat kehilangan tenaga, memperkuat alasan untuk lebih banyak stimulus kebijakan.

kotak pesanan

Saham Asia jatuh ke posisi merah setelah data tersebut dan begitu pula yuan dan dolar Australia, mata uang komoditas yang sangat sensitif terhadap fluktuasi permintaan China.

READ  Jepang mengincar adopsi AI saat CEO OpenAI mengunjungi PM Kishida, membicarakan ekspansi domestik
Foto dari arsip du port de Qingdao. / Penghargaan Fotografi: 9 Mei 2022 di Qingdao, China / China Daily

Reli saham China pasca-pandemi memudar karena investor kecil berubah menjadi bearish pada saham dan malah membagikan aset yang lebih aman di tengah pemulihan ekonomi yang goyah.

Perekonomian mengalami pukulan ganda dari permintaan yang berfluktuasi di dalam dan luar negeri, dengan dampak yang dirasakan di wilayah tersebut.

Data Korea Selatan minggu lalu menunjukkan bahwa pengiriman ke China turun 20,8% pada bulan Mei, menandai penurunan bulanan selama setahun penuh, dengan ekspor semikonduktor Korea turun 36,2%, menunjukkan permintaan komponen yang lebih lemah untuk manufaktur hilir.

Impor semikonduktor China turun 15,3%, karena pasar ekspor elektronik konsumen yang mencakup suku cadang tersebut menurun.

Permintaan bahan baku melemah secara luas karena impor batubara turun dari level tertinggi 15 bulan di bulan Maret, di tengah lemahnya minat dari sektor listrik dan baja. Impor tembaga turun 4,6% di bulan Mei dari tahun lalu.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) resmi China yang dirilis minggu lalu menunjukkan bahwa aktivitas pabrik berkontraksi lebih cepat dari yang diperkirakan pada bulan Mei.

Sub-indeks PMI juga menunjukkan output pabrik berayun ke kontraksi dari ekspansi sementara pesanan baru, termasuk ekspor baru, turun untuk bulan kedua.

Sementara pertumbuhan ekonomi melebihi ekspektasi pada kuartal pertama, analis kini menurunkan perkiraan mereka untuk sisa tahun ini, karena produksi pabrik melambat.

Pemerintah telah menetapkan target pertumbuhan PDB yang moderat sekitar 5% untuk tahun ini, setelah gagal mencapai target 2022.

“Ke depan, kami pikir ekspor akan menurun lebih jauh sebelum mencapai titik terendah akhir tahun ini,” kata Julian Evans-Pritchard, kepala ekonomi China di Capital Economics. “Meskipun suku bunga di luar China mendekati puncaknya, dampak tertunda dari kenaikan suku bunga yang tajam diatur untuk meredam aktivitas di negara maju akhir tahun ini, yang mengarah ke resesi ringan dalam banyak kasus.”

READ  Emas seharga $4.000? Analis membagikan perkiraan harga 2023 mereka

Pelaporan oleh Joe Cash; Diedit oleh Sam Holmes

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Uang Joe

Thomson Reuters

Joe Cash melaporkan urusan ekonomi China, yang mencakup kebijakan fiskal dan moneter domestik, indikator ekonomi utama, hubungan perdagangan, dan keterlibatan China yang semakin meningkat dengan negara-negara berkembang. Sebelum bergabung dengan Reuters, dia bekerja pada kebijakan perdagangan Inggris dan UE di kawasan Asia Pasifik. Gu belajar bahasa Mandarin di Universitas Oxford dan berbicara bahasa Mandarin.