Mei 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Eksodus dari Nagorno-Karabakh melebihi 100.000 orang saat misi pertama PBB tiba dalam 30 tahun

Eksodus dari Nagorno-Karabakh melebihi 100.000 orang saat misi pertama PBB tiba dalam 30 tahun



CNN

Setidaknya 100.000 orang kini telah meninggalkan wilayah Nagorno-Karabakh yang memisahkan diri – lebih dari empat perlima populasi – sejak Azerbaijan merebut kembali wilayah tersebut dalam serangan kilat, kata pihak berwenang di negara tetangga, Armenia.

Migrasi yang cepat mendorong PBB untuk mengirimkan misi pertamanya ke wilayah tersebut dalam waktu sekitar 30 tahun.

Stephane Dujarric, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB, mengatakan tim PBB di lapangan “akan menentukan kebutuhan kemanusiaan bagi mereka yang masih tersisa dan mereka yang berpindah.”

Meskipun wilayah Nagorno-Karabakh yang berpenduduk mayoritas Armenia dipandang secara internasional sebagai bagian dari Azerbaijan, wilayah tersebut menghabiskan waktu puluhan tahun di bawah kendali pemerintah separatis de facto hingga Azerbaijan merdeka. kemenangan minggu lalu. Republik yang dulu memisahkan diri itu tidak akan ada lagi Mulai tahun depan.

David Jahramania – Reuters

Kendaraan yang membawa pengungsi dari Nagorno-Karabakh menuju perbatasan Armenia pada 25 September 2023.

Azerbaijan sudah lama bersikap jelas mengenai pilihan yang dihadapi warga Armenia di Karabakh: tetap tinggal dan menerima kewarganegaraan Azerbaijan, atau keluar.

Juru bicara Perdana Menteri Armenia Nazli Baghdasaryan mengatakan kepada wartawan bahwa hingga Sabtu pagi, 100.417 orang telah “dipindahkan secara paksa.”

Pihak berwenang Armenia menanggapi masuknya pengungsi tersebut dengan meminta Mahkamah Internasional, badan peradilan PBB, untuk meminta Azerbaijan menarik pasukannya – dengan alasan kekhawatiran akan adanya “tindakan hukuman”.

Mereka meminta pengadilan untuk memerintahkan Azerbaijan untuk “menarik semua personel militer dan penegak hukum dari semua institusi sipil di Nagorno-Karabakh,” sambil menahan diri untuk “mengambil tindakan apa pun secara langsung atau tidak langsung” yang akan berdampak pada pengusiran etnis Armenia yang tersisa atau Mencegah mereka dari melakukan hal itu. yang melarikan diri untuk kembali.

READ  Netanyahu mengatakan bahwa Israel hampir mencapai perjanjian normalisasi dengan Arab Saudi, namun dia menolak memberikan konsesi kepada Palestina

Pihak berwenang Armenia juga menuntut agar Azerbaijan mengizinkan orang meninggalkan wilayah tersebut “tanpa hambatan apa pun” jika mereka mau.

Armenia juga meminta pengadilan mengarahkan Azerbaijan untuk memberikan akses ke Nagorno-Karabakh kepada PBB dan Palang Merah.

Pihak berwenang Armenia mengatakan Azerbaijan harus “menahan diri untuk mengambil tindakan hukuman terhadap perwakilan politik atau militer saat ini atau sebelumnya di Nagorno-Karabakh.”

Para pemimpinnya ditangkap

Seruan ini muncul ketika media pemerintah Azerbaijan melaporkan pada hari Jumat bahwa dinas keamanan negara tersebut menangkap dua mantan komandan tentara “Republik Artsakh” yang memproklamirkan diri.

Lovin Mnatsakanyan dan Davit Manukyan dicegat ketika mencoba menyeberang dari Nagorno-Karabakh ke Armenia melalui Lachin Pass, satu-satunya jalan yang menghubungkan daerah kantong yang terkurung daratan itu ke Armenia.

Mnatsakanyan, yang dilaporkan menjabat sebagai menteri pertahanan dari tahun 2015 hingga 2018, ditangkap pada hari Jumat dan dibawa ke ibu kota Azerbaijan, Baku, menurut laporan media pemerintah. Dia dituduh memasuki wilayahnya secara ilegal.

Media pemerintah Azerbaijan melaporkan bahwa Manukyan, yang disebut-sebut sebagai mantan wakil komandan angkatan bersenjata di Nagorno-Karabakh, ditangkap pada Rabu.

Dia dituduh terlibat dalam terorisme, membentuk kelompok bersenjata ilegal, kepemilikan senjata api ilegal, dan masuk secara ilegal ke Azerbaijan, meskipun tidak ada bukti yang mendukung tuduhan tersebut.

CNN tidak dapat memverifikasi secara independen klip video yang diterbitkan oleh Dinas Keamanan Negara Azerbaijan yang menunjukkan Manukyan dalam tahanan Azerbaijan.

Pengumuman penangkapan tersebut terjadi setelah politisi dan pengusaha terkemuka Nagorno-Karabakh Ruben Vardanyan didakwa atas berbagai tuduhan di Azerbaijan pada hari Kamis setelah dia ditangkap ketika mencoba menyeberang ke Armenia sehari sebelumnya, media pemerintah melaporkan, mengutip Dinas Keamanan Negara Azerbaijan.

Vardanyan, mantan menteri negara yang mendeklarasikan dirinya sebagai republik, dituduh mendanai terorisme, berpartisipasi dalam pembentukan dan aktivitas kelompok bersenjata ilegal, dan secara ilegal melintasi perbatasan Azerbaijan, media pemerintah melaporkan. Azerbaijan tidak memberikan bukti untuk mendukung klaimnya.

Pada hari Kamis, politisi lokal David Babayan, penasihat Samvel Shahramanyan, presiden “Republik Artsakh,” menulis di Telegram bahwa ia akan menyerahkan diri kepada Azerbaijan.

“Kegagalan saya untuk tampil, atau lebih buruk lagi, pelarian saya, akan menimbulkan kerugian besar bagi negara kita yang telah lama menderita, dan bagi banyak orang, dan saya, sebagai orang yang jujur, pekerja keras, patriotik, dan Kristen, tidak dapat membiarkan hal ini,” Babayan menulis.