Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dua bersaudara asal Amerika ditangkap karena mencuri mata uang kripto senilai $25 juta hanya dalam 12 detik

Dua bersaudara asal Amerika ditangkap karena mencuri mata uang kripto senilai $25 juta hanya dalam 12 detik

Sumber gambar, Gambar Getty

Dua bersaudara yang belajar di salah satu universitas paling bergengsi di AS dituduh mencuri $25 juta (£20 juta) dalam mata uang kripto dalam 12 detik.

Anton Berer Bueno, 24, dan James Berer Bueno, 28, didakwa melakukan penipuan kawat dan pencucian uang.

Departemen Kehakiman AS mengatakan dugaan pencurian ini adalah yang pertama kali terjadi.

Jaksa juga mengatakan pasangan yang dikabarkan mengenyam pendidikan di Massachusetts Institute of Technology (MIT) itu melakukan operasi pada April 2023.

“Pierre-Boineau bersaudara mencuri $25 juta dalam mata uang kripto Ethereum melalui skema canggih dan berteknologi maju yang mereka rencanakan selama berbulan-bulan dan dilaksanakan dalam hitungan detik,” kata Wakil Jaksa Penuntut Umum Lisa Monaco.

Dia menambahkan bahwa agen dari Internal Revenue Service (IRS) memainkan peran penting dalam mengungkap “skema penipuan dan pencucian uang yang pertama kali ada.”

Jaksa menuduh bahwa keduanya menggunakan keterampilan khusus yang mereka pelajari di “salah satu universitas paling bergengsi di dunia” untuk mengeksploitasi proses Ethereum guna memvalidasi transaksi.

Kedua bersaudara itu belajar matematika dan ilmu komputer, menurut dakwaan, dan keduanya kuliah di Massachusetts Institute of Technology, menurut laporan berita.

“Skema para terdakwa mempertanyakan integritas blockchain,” kata Jaksa AS Damian Williams dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, mengacu pada buku besar publik yang mencatat pembayaran mata uang kripto.

Kakak beradik tersebut diduga mencuri dari pedagang Ethereum dengan secara curang mengakses transaksi pribadi yang tertunda dan kemudian mengubah transaksi tersebut untuk mendapatkan mata uang kripto korbannya.

Saat dikonfrontasi oleh perwakilan Ethereum, para pejabat mengatakan kedua bersaudara tersebut menolak mengembalikan dana tersebut dan mengambil tindakan untuk mencuci dan menyembunyikan keuntungan mereka yang dicuri.

Jaksa menyatakan bahwa ini adalah pertama kalinya jenis penipuan “baru” ini dikenakan tuntutan pidana.

Masing-masing dari mereka menghadapi hukuman lebih dari 20 tahun penjara jika terbukti bersalah.