April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dia memuji Hitler dan berbicara tentang “menjadi gay,” klaim gugatan tersebut

Dia memuji Hitler dan berbicara tentang “menjadi gay,” klaim gugatan tersebut

Rapper tersebut, yang sebelumnya dikenal sebagai Kanye West, digugat pada hari Selasa oleh seorang mantan karyawannya yang menuduhnya melakukan diskriminasi dan menciptakan lingkungan kerja yang tidak bersahabat dengan menyebut Adolf Hitler “hebat”, meremehkan orang Yahudi dan mengatakan bahwa “gay bukanlah orang Kristen sejati.”

Gugatan tersebut diajukan ke Pengadilan Tinggi Los Angeles oleh Trevor Phillips, yang mengatakan bahwa dia dipekerjakan pada November 2022, sekitar waktu ketika serangkaian pernyataan anti-Semit yang dibuat Yee di depan umum membuat artis tersebut kehilangan kontrak rekaman besarnya dan membahayakan bisnisnya.

Phillips awalnya dipekerjakan untuk mengawasi “proyek-proyek yang berkaitan dengan pertanian kapas” dan pabrik-pabrik lain dalam upaya menjadikan Yeezy, merek fesyen Ye, “berkelanjutan,” kata gugatan itu, tetapi kemudian bekerja di Akademi Donda, sekolah swasta Ye. . Di California Selatan.

Gugatan Phillips menuduh bahwa Yee membuat komentar anti-Semit kepada karyawan di Akademi Dunda, termasuk “orang-orang Yahudi ingin mendapatkan saya” dan “orang-orang Yahudi mencuri semua uang saya.” Setelah Adidas mengakhiri kemitraan selama satu dekade dengan Yee atas pernyataan publiknya, yang dituduhkan dalam gugatan tersebut, rapper tersebut mengatakan kepada Phillips: “Orang-orang Yahudi bekerja sama dengan Adidas untuk membekukan uang saya guna mencoba membuat saya bangkrut!”

Gugatan tersebut menuduh bahwa Yee memperlakukan karyawan kulit hitam di Donda Academy, termasuk Phillips, “jauh lebih buruk daripada karyawan kulit putih.”

Perwakilan akademi Ye dan Donda tidak segera menanggapi permintaan komentar mengenai gugatan tersebut.

Akhir tahun lalu, saat ia bersiap untuk merilis musik baru, Yee mengeluarkan pernyataan tertulis dalam bahasa Ibrani di mana ia meminta maaf kepada komunitas Yahudi atas pernyataannya, dengan menulis, “Saya sangat menyesali segala rasa sakit yang mungkin saya timbulkan.” Album terbarunya, kolaborasi dengan penyanyi R&B Ty Dolla Sign berjudul “Vultures 1,” menjadi hit, memberi Ye album No. 1 ke-11 dalam karirnya.

READ  Brian Austin Green berbicara tentang pengecualian Sharna Burgess dari penghargaan 'DWTS'.

Sebagian besar pernyataan yang merusak kesepakatan Yee dibuat secara publik, termasuk di media sosial dan podcast. Dalam gugatannya, Phillips menjelaskan komentar yang menurutnya dibuat Yee secara pribadi. Gugatan tersebut mengatakan bahwa selama percakapan di Hotel Nobu di Malibu, California, Yee mengatakan Holocaust adalah “salah,” dan menyebut Hitler “hebat,” dan menambahkan: “Hitler adalah seorang inovator!” Dia menemukan banyak hal. “Itulah alasan kita punya mobil.”

Pada pertemuan yang sama, gugatan tersebut menuduh Yee membuat pernyataan homofobik dan anti-Semit, dengan mengatakan: “Ya, saya ditujukan kepada kaum gay! Pertama kepada orang-orang Yahudi, kemudian kepada kaum homoseksual.”

Gugatan tersebut berisi tangkapan layar pesan teks yang diduga dikirim Yee ke Phillips yang membahas bagaimana dia akan melakukan pekerjaan itu. “Saya sependapat dengan Hitler,” kata Yee, lalu menambahkan: “Kecuali kamar gas.”

Gugatan tersebut membahas perilaku Yee di Dunda Academy School mendirikan. Yee diduga memberi tahu dua anak yang terdaftar di sana bahwa dia “ingin mereka mencukur rambut mereka dan bahwa dia bermaksud memenjarakan sekolah – bahwa mereka dapat dikurung di dalam sangkar.”

“Staf dengan cepat mengalihkan perhatian anak-anak dan menggiring mereka keluar ruangan,” kata gugatan itu.

Pada tahun 2022 wawancara televisiYi mengatakan Akademi Dunda memiliki lebih dari 80 siswa dan misinya adalah “menjadi sekolah seni pertunjukan, menjadi sekolah desain, sekolah arsitektur, sekolah pertanian, sekolah teknik otomotif, sekolah perangkat keras dan perangkat lunak komputer” juga. sebagai “mengajarkan Injil.”

Gugatan tersebut menyatakan bahwa putri dan adik laki-laki Phillips bersekolah di sekolah tersebut, dan ibu Phillips membantunya mendapatkan pekerjaan di sana. Status Akademi Dunda saat ini, yang disebutkan dalam tuntutan hukum lain yang diajukan oleh mantan karyawannya, tidak jelas.

READ  Pesan Natal Raja Charles Pecahkan Rekor Pemirsa TV | Raja Charles III