Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Di tengah perundingan gencatan senjata, Netanyahu mengatakan Hamas harus dihancurkan

Di tengah perundingan gencatan senjata, Netanyahu mengatakan Hamas harus dihancurkan

Ia memainkan

Hamas dan pemimpin oposisi Israel pada hari Senin menyatakan dukungan terhadap perjanjian gencatan senjata yang menurut Presiden Joe Biden telah diusulkan oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, meskipun Netanyahu keberatan dengan rencana versi Biden.

Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry mengatakan pada hari Senin bahwa Hamas memandang proposal Netanyahu, yang diumumkan Biden pekan lalu, “secara positif,” menurut terjemahan Times of Israel. Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan dalam konferensi pers pada hari Senin bahwa Amerika Serikat sedang menunggu tanggapan resmi dari Hamas terhadap usulan yang diterima gerakan tersebut pada hari Kamis.

Di Israel, saingan politik Netanyahu, Yair Lapid, mendesak pemerintah untuk menyetujui perjanjian tersebut dan berjanji untuk menyediakan “jaring pengaman politik” jika rekan-rekan sayap kanan perdana menteri menindaklanjuti ancaman tersebut dan menarik diri dari koalisi berkuasa yang rapuh. Lapid mengatakan, “Pemerintah Israel harus menyetujui usulan Netanyahu dan mengirim delegasi ke Kairo hari ini untuk menyelesaikan rincian akhir dan mengembalikan (para sandera) ke tanah air mereka.”

Amerika Serikat mendesak Dewan Keamanan PBB untuk mengadopsi resolusi yang mendukung rencana tersebut, yang memerlukan setidaknya sembilan suara setuju dan tidak ada hak veto, menurut laporan Reuters.

Biden mengatakan Netanyahu menyampaikan rencana tiga tahap yang mencakup kembalinya semua sandera dan penarikan penuh Israel dari Gaza pada akhir tahap kedua. Namun pada hari militer Israel mengumumkan pembunuhan empat sandera lagi, Netanyahu menyebut deskripsi Biden tentang proposal tersebut “tidak lengkap,” dan mengatakan Israel mempertahankan “tujuan perangnya, terutama penghapusan Hamas.”

Biden mengatakan Israel telah menawarkan sebuah rencana: Gencatan senjata selama 6 minggu di Gaza dan pembebasan sandera

Perkembangan:

∎ Tanggal pidato Netanyahu di sidang gabungan Kongres belum ditentukan, namun pidatonya bukan pada tanggal 13 Juni seperti yang dilaporkan pada hari Senin karena bertepatan dengan hari libur Yahudi, kata kantornya dalam sebuah pernyataan.

∎ Lebih dari separuh bangunan di Gaza tampaknya telah hancur atau rusak sejak perang dimulai pada tanggal 7 Oktober, menurut satelit awal. Analisis oleh PBB.

READ  Sebuah kapal pesiar meninggalkan 9 penumpang di sebuah pulau Afrika setelah melampaui tur tersebut

∎ Ratusan orang melakukan aksi damai melalui pusat kota Yerusalem untuk menunjukkan solidaritas antaragama. Penyelenggara mengatakan pawai ini dimaksudkan untuk melawan pawai bendera nasional pada Hari Yerusalem, yang dijadwalkan pada Rabu.

∎ Jaringan kafe dan sandwich asal Inggris, Pret a Manger, mengatakan bahwa pembatasan perjalanan yang diberlakukan terhadap karyawannya akibat perang memaksa mereka membatalkan rencananya untuk berekspansi ke Israel.

Netanyahu tentang gencatan senjata di Gaza: Dia mengatakan Hamas harus dihancurkan

Menteri Keuangan Israel yang berhaluan sayap kanan, Bezalel Smotrich, menggambarkan kesepakatan yang diusulkan itu sebagai “tawaran penyerahan” yang tidak akan didukung oleh dia dan partai Religius Zionisnya. Dia menyalahkan kabinet perang Israel atas parade tersebut dan mengatakan mereka terus “mempermalukan Israel.”

Menteri Keamanan sayap kanan Itamar Ben Gvir menuduh Netanyahu “menaburkan” usulan perjanjian gencatan senjata dan mengancam akan menarik partai politiknya dari koalisi yang berkuasa jika perjanjian itu disetujui. Ben Gvir mengatakan bahwa kantor Netanyahu menolak upaya berulang kali untuk meninjau rincian kesepakatan tersebut.

Ben Gvir mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Rincian kesepakatan yang disampaikan oleh Presiden Biden menunjukkan bahwa itu adalah kesepakatan yang berarti Israel menyerah dan mengakhiri perang tanpa mencapai tujuan utama menghancurkan Hamas.” “Jika Anda menandatangani perjanjian acak yang akan mengakhiri perang tanpa membuat Hamas runtuh, Otzma Yehudit (partai Ben Gvir) akan membubarkan pemerintah.”

Militer Israel mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah memberi tahu keluarga empat pria yang diculik dalam serangan 7 Oktober bahwa mereka telah meninggal dan bahwa Hamas menahan jenazah mereka.

IDF mengatakan pihaknya telah mengkonfirmasi melalui sumbernya bahwa Haim Peri, Yoram Metzger, Amiram Cooper, dan Nadav Popplewell telah tewas, dan menambahkan bahwa “kematian mereka di penawanan Hamas masih dalam penyelidikan oleh semua profesional yang terlibat.”

Israel mengatakan Hamas dan kelompok bersenjata sekutunya menyandera lebih dari 130 orang di Gaza, namun tidak diketahui berapa banyak dari mereka yang masih hidup.

Sekitar 1 juta warga Palestina, yang diperkirakan mengungsi di Rafah untuk menghindari perang di bagian lain Gaza, kembali mengungsi ketika Israel memperluas serangannya di kota perbatasan selatan untuk menyerang Hamas, kata PBB pada Senin.

Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) mengatakan bahwa mereka menyediakan layanan dasar kepada ribuan keluarga yang melarikan diri di fasilitas yang terkena dampak di kota Khan Yunis, utara Rafah. UNRWA mengatakan, “Kondisinya tidak dapat digambarkan.”

READ  Foto-foto baru dari dalam pabrik Fukushima menimbulkan masalah keamanan

Tentara Israel mengarahkan warga sipil di Rafah menuju “zona kemanusiaan yang diperluas” sekitar 12 mil jauhnya, namun para pengungsi mengatakan tidak ada tempat yang aman dari serangan Israel.

Pada tanggal 26 Mei, serangan udara Israel terhadap sebuah kamp pengungsi Palestina di Rafah memicu kebakaran, menewaskan 45 orang dan memicu kemarahan internasional. Netanyahu kemudian menyebut insiden itu sebagai “kecelakaan tragis.” Amerika Serikat telah berusaha selama berbulan-bulan untuk mencegah Israel melancarkan serangannya ke Rafah, namun tidak berhasil.

Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry mengatakan pada hari Senin bahwa para pejabat AS, Mesir dan Israel mengadakan pertemuan yang bertujuan untuk membuka kembali perbatasan Rafah antara Mesir dan Gaza, namun hal itu tidak akan terjadi sampai Israel mendapatkan kembali kendali atas warga Palestina di Jalur Gaza. Bulan lalu, Israel merebut seluruh perbatasan Gaza dengan Mesir, termasuk penyeberangannya, selama serangannya terhadap Hamas di Rafah. Penyeberangan tersebut merupakan jalur akses utama aliran bantuan kemanusiaan, serta jalur kehidupan ke dunia luar bagi lebih dari dua juta warga Palestina yang tinggal di wilayah yang dikepung Israel.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Galant mengatakan bahwa pasukan Israel berupaya menghancurkan terowongan antara Gaza dan Mesir yang digunakan Hamas untuk menyelundupkan senjata dan melarikan diri dari perang. Mesir menyangkal adanya terowongan semacam itu.

Sebuah koalisi yang terdiri lebih dari dua lusin pakar hak asasi manusia PBB pada hari Senin mendesak semua negara untuk mengakui Negara Palestina dan menggunakan semua sumber daya politik dan diplomatik yang tersedia untuk segera mencapai gencatan senjata di Gaza. Seruan ini muncul kurang dari seminggu setelah Spanyol, Irlandia dan Norwegia bergabung dengan lebih dari 140 negara untuk secara resmi mengakui negara Palestina. Israel telah berulang kali mengecam tindakan tersebut dan mengatakan tindakan tersebut memperkuat Hamas. Amerika Serikat memihak Israel dan mengatakan bahwa solusi harus dinegosiasikan.

Para ahli PBB mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Pengakuan ini merupakan pengakuan penting atas hak-hak rakyat Palestina, perjuangan dan penderitaan mereka demi kebebasan dan kemerdekaan.”

READ  Sekretaris Jenderal PBB mengatakan dia "tidak mempunyai wewenang apa pun" menjelang pertemuan tahunan tersebut

Maladewa telah mengumumkan rencana untuk melarang pemegang paspor Israel memasuki negara kepulauan di Samudra Hindia, yang dikenal sebagai tujuan wisata mewah, di tengah perang yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas. Mohammed Mwizo, presiden negara mayoritas Muslim, sebelumnya mengutuk Israel atas serangan baru-baru ini di Rafah di Gaza selatan yang menewaskan 45 warga Palestina yang mengungsi di kamp pengungsi sementara yang didirikan oleh Israel.

Kementerian Luar Negeri Israel mengatakan dalam sebuah postingan di Facebook bahwa hal itu benar Memberikan nasihat kepada warga Israel Menghindari bepergian ke Maladewa, dan meninggalkan warga negara Israel yang saat ini berada di negara tersebut, “karena jika mereka mengalami kesulitan karena alasan apa pun, akan sulit bagi kami untuk membantu.”

Savannah Kuchar

Maladewa melarang masuknya orang Israel Yang memasuki negara itu sebagai protes terhadap perang Gaza

Biden mengatakan pekan lalu bahwa Netanyahu mengusulkan perjanjian dalam tiga tahap. Fase pertama berlangsung selama enam minggu dan mencakup “gencatan senjata total dan penarikan” pasukan Israel dari seluruh wilayah berpenduduk di Gaza. Hal ini juga mencakup pembebasan beberapa sandera, termasuk wanita, orang lanjut usia, dan orang yang terluka, sebagai imbalan atas pembebasan ratusan tahanan Palestina.

Fase kedua mencakup pembebasan seluruh sandera yang masih hidup, penarikan penuh Israel dari Gaza, dan “penghentian permusuhan secara permanen.” Fase ketiga mencakup rencana besar untuk membangun kembali Gaza, dan jenazah sandera lainnya yang terbunuh di penangkaran akan dikembalikan ke keluarga mereka.

Netanyahu, yang berada di bawah tekanan politik yang kuat di dalam negeri, mempertanyakan deskripsi Biden tentang rencana yang diusulkan. Menurut The Times of Israel, Netanyahu mengatakan ada kesenjangan antara versi Biden dan posisi Israel.

Kirby mundur pada hari Senin itu. Dia mengatakan kepada wartawan: “Saya tidak tahu adanya celah untuk dibicarakan. Kami yakin bahwa hal ini secara akurat mencerminkan proposal ini – yang merupakan proposal yang kami kerjakan dengan Israel.”

Berkontribusi: Francesca Chambers dan Swapna Venugopal Ramaswamy, USA TODAY; Reuters