Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Departemen Kehakiman mengajukan gugatan untuk memecah monopoli Live Nation dan Ticketmaster

Departemen Kehakiman mengajukan gugatan untuk memecah monopoli Live Nation dan Ticketmaster

Departemen Kehakiman AS mengajukan a Gugatan terhadap Live Nation Dan manajer tiket Klaim perusahaan induk Anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya merupakan monopoli ilegal.

Regulator menyalahkan broker tiket karena menghambat persaingan Kontrol harga Di pertunjukan langsung.

“Akibatnya adalah para penggemar harus membayar lebih banyak biaya, artis mempunyai lebih sedikit kesempatan untuk tampil di konser, promotor yang lebih kecil terhimpit, dan tempat-tempat mempunyai lebih sedikit pilihan nyata untuk layanan tiket,” kata Jaksa Agung Merrick Garland dalam sebuah pernyataan. “Saatnya membongkar Live Nation-Ticketmaster.”

Ticketmaster telah terintegrasi dengan Live Nation pada tahun 2010. Entitas gabungan ini memproses 500 juta tiket setiap tahunnya di lebih dari 30 negara, menurut Associated Press. FBI mengklaim bahwa lebih dari dua pertiga kursi di tempat konser besar di Amerika Serikat diperoleh melalui Ticketmaster.

Gugatan yang diajukan Kamis di pengadilan federal di Manhattan mendapat dukungan dari 30 jaksa agung negara bagian dan distrik.

Departemen Kehakiman AS telah mengajukan gugatan terhadap Live Nation dan Ticketmaster dengan tuduhan bahwa perusahaan induk dan anak perusahaannya merupakan monopoli ilegal. (perjuangan saham)

Jaksa menuduh Live Nation mengendalikan pasar tiket dengan menekan venue untuk mengadakan perjanjian eksklusif jangka panjang yang mencegah mereka memilih tiket yang bersaing atau menggunakan banyak penjual tiket.

Live Nation mengklaim praktiknya legal dan memuji “kualitas sistem Ticketmaster” atas keberhasilan perusahaan ketika berita investigasi federal muncul pada tahun 2022.

Ticketmaster memicu kemarahan Swift dan Taylor Swift sendiri pada November 2022 ketika sistemnya mogok selama acara pra-penjualan untuk Eras Tour milik bintang pop tersebut, yang menghasilkan pendapatan Jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya sebesar $1,04 miliar.

Hidup bangsa Wakil Presiden Eksekutif Dan Wall mengatakan gugatan Departemen Kehakiman tidak akan mengurangi biaya tiket atau biaya layanan dan “mengalihkan perhatian dari solusi nyata” seperti mengizinkan artis menetapkan harga jual kembali.

READ  Reli pasar semakin kuat, inilah yang harus dilakukan; 10 saham berkedip sinyal beli

“Keluhan DOJ berupaya untuk menggambarkan Live Nation dan Ticketmaster sebagai penyebab frustrasi penggemar terhadap industri hiburan langsung,” kata Wall. “Mereka menyalahkan promotor konser dan perusahaan tiket – tidak ada satupun yang mengontrol harga tiket – atas tingginya harga tiket.”

Wall menyalahkan peningkatan biaya produksi, popularitas artis, dan spekulasi sepanjang waktu dalam penjualan tiket, karena mengeksploitasi “keinginan penonton untuk membayar jauh lebih banyak daripada biaya tiket dasar” untuk hiburan langsung.

Pemerintahan Biden secara aktif menargetkan perusahaan-perusahaan yang dituduh melakukan monopoli ilegal untuk menghasilkan keuntungan lebih besar termasuk Apple, Google dan Amazon.

Wakil Jaksa Agung Lisa Monaco mengatakan perkembangan yang terjadi pada hari Kamis mencerminkan upaya terbaru Departemen Kehakiman untuk “memerangi pelanggaran perusahaan.”

Dengan layanan kawat berita