Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dengan “permata” kelompok kulit hitam, Harlem Renaissance kembali bangkit

Dengan “permata” kelompok kulit hitam, Harlem Renaissance kembali bangkit

Bagaimana Anda mengukur Amerika Serikat pada abad kedua puluh tanpa Langston Hughes, Zora Neale Hurston, Louis Armstrong, dan Duke Ellington?

Anda tidak akan memimpikannya. Para penulis, penyair, penyanyi, dan musisi dari gerakan yang dikenal sebagai Harlem Renaissance, yang berpusat di sekitar wilayah New York dari tahun 1919 hingga akhir tahun 1930-an, tampak besar dalam imajinasi budaya Amerika. Itu adalah periode di mana “Harlem menjadi simbol kota kulit hitam global,” seperti yang digambarkan oleh novelis Ismael Reed.

Tapi bagaimana dengan pelukis? laura wheeler waring, Charles Henry Alston Dan Malvin Gray Johnson? Atau pematung Richmond Barthet? Hampir tidak ada nama rumah tangga. Dan meskipun seniman visual lainnya—Aaron Douglas, Jacob Lawrence, Archibald Motley Jr., dan Augusta Savage—telah lama terkenal, kontribusi mereka hingga saat ini sering kali diperlakukan sebagai jalan sampingan, terpisah dari modernisme Eropa dan Amerika lainnya.

Pameran baru yang ambisius “Harlem Renaissance dan Modernisme Transatlantik” Pembukaan pameran pada tanggal 25 Februari di Metropolitan Museum of Art diharapkan dapat mengubah pandangan kita tentang masa ketika Harlem, yang didorong oleh kedatangan ribuan orang Afrika-Amerika melalui Migrasi Besar, berkembang sebagai ibu kota kreatif.

“Saat saya masih mahasiswa, tidak satu pun kursus survei seni abad ke-20 yang saya ikuti menyertakan Harlem Renaissance,” kata Denise Morrell, kurator pameran. “Ini adalah momen pertama di mana seniman kulit hitam menggambarkan seluruh aspek kehidupan kota modern dan baru yang terbentuk pada tahun 1920-an hingga 1940-an. Mereka sangat kosmopolitan, menghabiskan waktu lama di Eropa dan terlibat dalam estetika avant-garde. Mereka berada di tengah-tengah semua tren ini.” berpotongan, bukan sebagai pengamat tetapi sebagai partisipan.

Setelah bertahun-tahun menjadi sasaran stereotip rasial, seniman kulit hitam mampu menceritakan kisah mereka sendiri, kata Morrell. “Mereka mencoba untuk mendefinisikan, mengekspresikan diri, mengekspresikan perasaan mereka tentang siapa diri mereka dan akan menjadi siapa mereka.”

Morrell, yang memperoleh gelar Ph.D. dalam sejarah seni dari Universitas Columbia setelah lebih dari 20 tahun bekerja di bidang keuangan, dia bergabung dengan Met pada tahun 2020. Dia sekarang menghadapi tantangan yang diberikan oleh Alain Locke, kritikus perintis selama Harlem Renaissance yang esainya “The New Negro” menjadi “The tahun 1925 adalah batu ujian bagi estetika kulit hitam. Locke mendorong para seniman untuk memanfaatkan seni Afrika, bukan seperti yang dilakukan seniman Eropa, sebagai bentuk primitivisme, namun sebagai tradisi leluhur. Pada saat yang sama, ia menekankan perlunya berdialog dengan kaum modernis Eropa dan menampilkan karya-karya mereka secara berdampingan.

Pameran Met akan mencakup sekitar 160 lukisan, patung dan foto, serta buku, poster, film, dan barang tak kekal. Di antaranya adalah karya segelintir pelukis modernis Eropa – di antaranya Kees van Dongen, Henri Matisse, dan Edvard Munch – yang berdialog dengan seniman, penulis, dan musisi era Harlem. Langkah ini dimaksudkan untuk mengkonfirmasi hipotesis Morell bahwa ini memang merupakan gerakan transatlantik.

Ini merupakan kedua kalinya museum mengadakan pameran tentang Harlem. Yang pertama terjadi pada tahun 1969. “Harlem on My Mind” adalah gagasan Thomas Hoving, direktur baru di Museum Metropolitan, yang ingin mendatangkan beragam khalayak ke institusi tersebut, dan kurator independen, Alun Schöner, yang memiliki reputasi baik. untuk presentasi media Multiplayer baru tentang sejarah Kota New York.

READ  Sabrina Carpenter Berbicara Tentang Pembukaan Untuk Taylor Swift, K-Pop, dan Banyak Lagi - Billboard

Meskipun museum mengumpulkan dan memamerkan karya seni Afrika, museum ini tidak pernah membahas subjek budaya Afrika Amerika. Jadi, merupakan kejutan bagi para seniman, kurator, dan tokoh masyarakat kulit hitam saat mengetahui bahwa “Harlem on My Mind” tidak memuat satu pun lukisan atau patung karya seniman Afrika-Amerika. Sebaliknya, Schöner mengandalkan fotografi dokumenter, teks, suara, dan strategi mendalam lainnya untuk menyampaikan vitalitas Harlem dan masyarakatnya.

Kecaman langsung muncul: beberapa artis, termasuk Penny Andrews, Camille Billups dan Cliff Joseph, membentuk grup tersebut Aliansi Budaya Darurat Kulit Hitam. Mereka menjaga museum setiap hari, dan akhirnya menarik perhatian kru berita lokal.

Morrell menghela nafas lega ketika ditanya tentang tawaran itu. “Saya tidak dipekerjakan oleh Met untuk melakukan pertunjukan korektif yang melampaui 'Harlem on My Mind,'” katanya tegas. “Ketika Anda menyadari apa yang sebenarnya dikatakan orang-orang di balik pertunjukan ini — 'Yah, tidak ada denda seni di Harlem, jadi kita tidak perlu “Melibatkan seniman mana pun” – Anda dapat melihat rasisme yang menakjubkan dan bodoh dalam upaya ini, dan itulah konteks sejarah yang menurut saya harus kita atasi.

Salah satu titik terang dalam “Harlem on My Mind,” menurut Morrell, adalah kehadiran karya fotografer James van der Zee (1886-1983), yang mencatat kehidupan Harlem selama kariernya yang panjang dan produktif. Pada tahun 2021, museum bermitra dengan Studio Museum di Haarlem dan janda van der Zee untuk membuat arsip karyanya, termasuk 20.000 cetakan. Pameran Morell akan menampilkan beberapa karya yang belum pernah ditampilkan sebelumnya. (Pertunjukan Met hadir lebih dari 35 tahun setelah pertunjukan Studio Museum Pameran khusus 1987 Tentang seni Harlem Renaissance.)

Terlepas dari pelajaran “Harlem on My Mind,” Museum Metropolitan tidak memprioritaskan pengumpulan karya seniman Afrika-Amerika hingga saat ini. Hanya 21 buah dalam pameran mendatang yang berasal dari koleksi Met, bersama dengan koleksi fotografi Van Der Zee.

“Kami memiliki kelompok yang tidak stabil dalam hal lukisan dan patung Afrika-Amerika, seperti semua orang yang terlibat dalam pekerjaan politik,” kata Morrell, menggunakan akronim untuk “lembaga yang didominasi kulit putih.” Untuk melihat pergerakan ini secara mendalam, Museum Metropolitan meminjam dari segelintir kolektor dan museum yang memiliki banyak koleksi karya modernis kulit hitam awal abad ke-20, termasuk Pusat Penelitian Budaya Kulit Hitam Schomburg Di Manhattan dan Koleksi Walter O. dan Linda Evans Di sabana. (Galeri Potret Nasional dan Museum Seni Amerika Smithsonian di Washington, D.C., yang juga meminjamkan karya ke Museum Metropolitan, telah menerima sumbangan dari Harmon Foundation pada tahun 1960-an.)

Lebih penting lagi, hal ini berarti terjun ke dalam kepemilikan sekelompok perguruan tinggi dan universitas yang secara historis berkulit hitam yang telah mendapatkan bisnis sejak awal: Universitas Fisk, Universitas Howard, Universitas Clark Atlanta, dan Universitas Hampton.

READ  Taylor Swift berduka atas salah satu penggemarnya yang meninggal sebelum konsernya di Brasil

Karena banyak museum di perguruan tinggi sarjana berkulit hitam tidak memiliki sumber daya keuangan atau staf untuk menampilkan koleksi mereka secara online, Morrell melakukan perjalanan ke setiap kampus secara langsung untuk memahami keseluruhan cakupan koleksi mereka. Katherine Cooney Ali, direktur eksekutif asosiasi Galeri Seni Universitas Howard di Washington, D.C., yang meminjamkan enam gambar, mengatakan dia lega bahwa lembaga-lembaga yang memiliki sumber daya yang baik – termasuk Museum Metropolitan, Museum Getty, Museum Los Angeles County Museum Art dan Mellon dan Ford Foundations – “melihatnya.” Bahwa ada kebutuhan untuk melestarikan koleksi-koleksi ini, aset-aset ini, pengaruh-pengaruh budaya ini, di perguruan tinggi dan universitas yang secara historis berkulit hitam karena mereka adalah permata.”

Beberapa permata ini disembunyikan di loteng dan ruang bawah tanah keluarga seniman.

Roberta Graves telah menjalankan misi selama bertahun-tahun untuk menarik minat museum dan kurator terhadap karya bibi buyutnya. Laura Wheeler Waringyang belajar di Philadelphia dan Paris dan menjadi terkenal dengan melukis potret elegan kaum borjuis kulit hitam dan kaum intelektual mulai tahun 1920-an.

Graves, yang mengkurasi sekitar 30 lukisan Waring, ratusan cat air dan arsipnya, telah berusaha mendapatkan perhatian selama bertahun-tahun – tetapi tidak berhasil, katanya dalam sebuah wawancara telepon.

Pada tahun 2014, Graves merujuk pada perwakilan dari Museum Seni Woodmere Di Philadelphia, dia mengunjungi bagian arsip dan menyarankan bahwa untuk menghindari sakit kepala saat mencoba mencari rumah untuk bekerja, “mungkin lebih baik bagi keluarga tersebut untuk membakar” harta benda Waring mereka. (Museum mengatakan kepada New York Times bahwa mereka memutuskan untuk tidak melanjutkan pembicaraan tentang karya tersebut, tetapi hal itu tidak akan pernah mengurangi warisan sang seniman.) Bahkan Akademi Seni Rupa Pennsylvania, almamater Waring, tampak sangat antusias saat itu.

Graves sangat bertekad sehingga dia bekerja sama dengan keponakan Waring lainnya, Madeleine Murphy-Rapp. Kedua keluarga – Warnings dan Wellers – terlibat dalam perselisihan hukum atas harta milik artis, dan hubungan menjadi tegang. Ini adalah sejarah kuno, bagi Greaves. “Saya berkata, 'Bersama kita adalah kekuatan yang jauh lebih kuat.'”

Rapp juga menyadari bahwa mengakui kontribusi Waring merupakan perjuangan yang berat. “Saya mengejar kurator museum, saya mengejar presiden museum,” katanya dalam sebuah wawancara telepon. “Saya menganggapnya sebagai tanggung jawab.”

Tepat sebelum penutupan pandemi, mereka menghubungi Morrell, yang memasukkan karya Waring ke dalam “Presentasi modernitas”, pamerannya yang sangat terkenal di Galeri Seni Wallach Universitas Columbia pada tahun 2018.

Ketika ketiga wanita itu akhirnya bertemu di ruang tamu Rapp di Chicago untuk mendiskusikan rencana pertunjukan Met, ada tarian perayaan, kenang Rapp. Pameran tersebut kini akan menampilkan sembilan karya Waring, termasuk lima lukisan yang dipinjamkan oleh Graves dan Raab.

Morrell dan rekan-rekannya menyadari bahwa meskipun beberapa pinjaman – seperti mural Aaron Douglas tahun 1934 “From Slavery to Reconstruction,” bagian dari seri “Aspects of Negro Life”, yang biasanya dipasang tinggi di dinding di Schomburg Center – hanya memerlukan sedikit pinjaman. dasar permukaan. pembersihan, yang lain memerlukan restorasi ekstensif. Untuk menstabilkan pekerjaan ini, Metropolitan University mengandalkan tim konservator berpengalaman, serta museum di seluruh negeri dan para ahli independen.

READ  The Disappearance of Julian Sands - Pembaruan: Kantor Sheriff memberikan pembaruan tentang pencarian aktor yang hilang

Saya bertemu Isabelle Duvernoy dan Sean Degny-Bair di Laboratorium Konservasi Museum Metropolitan di lantai mezzanine lantai tiga. Mereka menunjukkan kepada saya potret ayahnya sekitar tahun 1922 karya Archibald Motley Jr., yang dipinjamkan oleh keluarga seniman. Gambarannya sangat gelap, hampir menyedihkan – tidak seperti adegan ramai di Era Jazz sosial yang membuat Motley menjadi terkenal. Pria yang lebih tua, berpakaian elegan, duduk di kursi berlengan, sebuah buku di tangannya, lukisan adegan balap di belakang kepalanya, dan patung porselen Asia terselip di tepi kanvas. Hal ini mencerminkan rasa hormat yang dirasakan ayahnya di komunitasnya lebih dari kekuasaannya yang sebenarnya – Motley Sr. adalah seorang porter di Pullman. Duvernois dan Digny Père terkejut saat mengetahui bahwa warna yang pertama kali mereka kaitkan dengan pernis tua, sepenuhnya dimaksudkan oleh sang pelukis. “Jika pencahayaannya cukup, tidak terlihat gelap; malah berdengung,” kata Digny Bear.

“Ini dibuat seperti lukisan tua,” tambah Duvernoy.

Di laboratorium konservasi, lukisan Waring tahun 1930 berjudul “Girl in a Green Hat”, yang dipinjamkan dari Howard University, menghasilkan kejutan terbesar: “Kami melihat bagian yang tidak biasa di latar belakang, jadi kami melakukan fotografi inframerah dan sinar-X.” Dia berkata. Ada lukisan kedua di bawahnya – gambar dua gadis kecil yang duduk berdampingan.

Morrell memperkirakan pekerjaan restorasi seperti ini akan terus berlanjut lama setelah pameran berakhir. “Kami memiliki sayap baru,” katanya, mengacu pada rencana pameran di Tang Wing Museum Seni Modern dan Kontemporer Metropolitan, yang dijadwalkan dibuka pada tahun 2029, dengan perkiraan biaya $500 juta.

“Kami ingin kehadiran yang sangat besar di Harlem Renaissance ketika dibuka kembali,” katanya. “Kami akan melakukan akuisisi, dan ini akan menjadi proyek yang berkelanjutan.”

Sulit untuk tidak berbagi antusiasme Morrell terhadap pertunjukan yang akan datang, dan kemampuannya untuk mengarahkan kembali pandangan tentang era yang menurut para sarjana telah mereka ketahui. “Ini adalah perayaan masa itu, representasi kembali masa itu, pengenalan baru bagi orang-orang dari generasi tertentu dan dari sudut pandang sejarah seni tertentu,” kata kurator.

Jika dia benar, siswa generasi mendatang tidak akan pernah mengambil kursus survei tentang sejarah seni yang tidak mencakup Harlem Renaissance. Morrell mengatakan dia juga optimis bahwa menampilkan karya-karya dari koleksi HBCU “akan menarik dukungan baru yang akan disalurkan langsung ke museum-museum tersebut, sehingga mereka dapat membangun infrastruktur dan menunjukkan lebih banyak apa yang mereka miliki.”

“Tidak ada alasan mengapa Fisk atau Hampton, dengan museumnya yang indah, tidak dapat mengadakan pertunjukan sebesar ini, jika saja mereka memiliki sumber daya,” katanya.