Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

David Taylor jatuh ke tangan Aaron Brooks

David Taylor jatuh ke tangan Aaron Brooks

STATE COLLEGE, Pa. — Salah satu bintang gulat Amerika terbesar gagal lolos ke Olimpiade Musim Panas.

Dalam perkembangan yang mengejutkan, juara dunia bertahan dua kali dan peraih medali emas Olimpiade David Taylor akan melewatkan Olimpiade Paris 2024 setelah kalah dari rekan setimnya di Penn State Aaron Brooks pada Sabtu malam di Uji Coba Olimpiade.

Taylor, 33, otomatis lolos ke final kualifikasi Olimpiade berkat penampilannya di masa lalu, dan hanya perlu memenangkan dua dari tiga pertandingan melawan Brooks untuk memesan tempatnya di Tim AS. Namun dia tampil datar pada pertarungan pertama, dengan berat 86 kilogram, pada Sabtu pagi, dan kalah 4-1. Disusul kekalahan 3-1 dari Brooks pada Sabtu malam, memukau penonton di Bryce Jordan Center di kampus tempat mereka berdua sebelumnya membintangi.

“Dia salah satu orang pertama yang menjadikan program ini seperti sekarang ini,” kata Brooks. “Sungguh suatu berkah, bisa berada di dekatnya dan menyaksikan apa yang dia lakukan.”

Taylor tidak melewati zona campuran dan menjawab pertanyaan wartawan.

Ia memainkan

Empire State Building menghormati atlet Olimpiade dan Paralimpiade Tim AS

Menjelang Olimpiade Musim Panas di Paris, Empire State Building memberikan penghargaan kepada para atlet Olimpiade dan Paralimpiade Tim AS dengan sorotan merah, putih, dan biru.

Itu adalah hasil yang hampir tak terduga bagi pegulat yang dikenal oleh penggemarnya sebagai “The Magic Man”, yang bisa dibilang pegulat paling dominan di Amerika Serikat selama lima tahun terakhir. Sebelum Uji Coba Olimpiade akhir pekan ini, Taylor telah memenangkan 26 dari 27 pertandingan sejak awal tahun 2019 dan mengungguli lawannya dengan skor gabungan 226-19. Satu-satunya kekalahannya terjadi di final Kejuaraan Dunia 2021 melawan pesaingnya dari Iran, Hassan Yazdani. Kedua pria tersebut difavoritkan untuk berhadapan lagi di Paris, kemungkinan besar dengan pertaruhan medali emas.

READ  Mark Andrews - The Ravens perlu "bangun" setelah kekalahan telak

Sebaliknya, Taylor menjadi bintang Amerika terbaru yang digagalkan oleh sistem uji coba di negara tersebut, di mana bahkan atlet paling berprestasi pun terpaksa mendapatkan tempatnya.

Hanya satu atlet dari setiap negara per kelas berat yang diperbolehkan berkompetisi di Olimpiade.

Pada akhirnya, Brooks, 23, membuat frustrasi kandidat medali emas Tim USA yang baru saja menyelesaikan karir perguruan tinggi dengan gelar NCAA keempat berturut-turut.

Sementara Taylor otomatis mendapatkan bye ke final Olympic Trials, Brooks harus berjuang melewati turnamen Challenger — dan hampir lolos menghadapi Taylor di tempat pertama. Dalam pertandingan keduanya pada hari Jumat, Brooks mengalahkan Zahid Valencia 7-6 dalam keadaan kontroversial. Dia tertinggal hingga wasit memberinya poin penalti di detik-detik terakhir, setelah memutuskan bahwa Valencia telah merampas kaus Brooks.

Brooks mengatakan Challenger Championship mungkin membantunya, karena dia sudah menjalani dua pertandingan yang harus dimenangkan sebelum dia bertarung melawan Taylor. Tapi dia tidak yakin, karena Taylor mendapat keuntungan dari istirahat sepanjang hari pada hari Jumat.

“Saya tahu di game kedua, ini akan menjadi lebih sulit,” kata Brooks. “Keduanya ada pro dan kontra. Saya tidak akan memilih satu. Di mana pun Anda berada, gunakan apa yang Anda punya.”

Hubungi Tom Schad di [email protected] atau di media sosial @Tom_Schad.