Mei 21, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dalam persaingan dengan Putin, Schulz dari Jerman menunjukkan gaya yang lebih tegas

Dalam persaingan dengan Putin, Schulz dari Jerman menunjukkan gaya yang lebih tegas

FOTO FILE: Kanselir Jerman Olaf Schulz menghadiri upacara peletakan karangan bunga di Makam Prajurit Tidak Dikenal di sebelah Tembok Kremlin di Moskow, Rusia 15 Februari 2022. REUTERS/Maxim Shemetov/Paul/File Foto/File Foto

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

MOSCOW/BERLIN, 16 Feb (Reuters) – (Cerita ini ditulis ulang pada 15 Februari untuk mengoreksi tahun di paragraf 5)

Kanselir Jerman Olaf Schulz telah dituduh kepemimpinan yang buruk dalam krisis Ukraina dan toleransi Rusia. Namun, dalam kunjungannya ke Kremlin pada hari Selasa, dia tidak hanya menentang Presiden Rusia Vladimir Putin, tetapi juga tampak menikmatinya.

Kritikus politik mempertanyakan bagaimana Schulz yang santun, yang mulai menjabat pada Desember, akan melangkah ke “sarang singa”. Pejabat Rusia dikenal sering mengejek pengunjung mereka atau berusaha mengalahkan mereka dalam ujian kekuatan mereka.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Putin mengundang Labrador hitamnya ke pertemuan dengan mantan Kanselir Angela Merkel pada 2007 meskipun dia dikenal takut pada anjing.

Tapi Shultz tiba-tiba agresif dalam konferensi pers bersamanya dengan Putin selama perjalanan sehari ke Moskow yang merupakan bagian dari diplomasi panik untuk mencegah invasi Rusia ke Ukraina – bahkan sambil mempertahankan merek dagangnya yang tenang dan bijaksana. Baca lebih lajut

Ketika Putin mengkritik NATO, dengan mengatakan pihaknya melancarkan perang di Eropa dengan mengebom bekas Yugoslavia pada 1999, Schulz menanggapi dengan mengatakan bahwa ini dilakukan untuk mencegah genosida, mengacu pada penganiayaan terhadap orang Albania di Kosovo.

Putin menanggapi dengan mengatakan bahwa Rusia menganggap perlakuan Rusia di wilayah Donbass di timur Ukraina genosida. Pada konferensi pers satu lawan satu kemudian, Schulz mengatakan penggunaan kata genosida oleh Putin adalah sebuah kesalahan.

READ  Roket menghantam dekat Odessa di Ukraina saat upaya evakuasi baru direncanakan di Mariupol

Schultz bahkan mengolok-olok kekhawatiran Putin tentang ekspansi NATO ke arah timur mengingat bahwa dia tidak ada dalam agenda dalam waktu dekat dan sudah lama memimpin negaranya.

“Saya tidak tahu persis berapa lama presiden akan menjabat,” katanya sambil tersenyum kepada Putin. “Aku punya firasat ini mungkin butuh waktu lama, tapi tidak selamanya.”

Beberapa analis memuji dia karena juga mengungkapkan keprihatinannya tentang masalah hak-hak sipil dan pertemuannya dengan berbagai aktivis.

Ketika wartawan kemudian bertanya kepadanya tentang duel dengan Putin, Schultz tersenyum, mengatakan itu memberi rasa pada apa yang telah menjadi pembicaraan empat jam yang “intens”.

Beberapa kritikus masih mengeluh bahwa ia telah menyerahkan terlalu banyak ke Rusia dengan membuat Ukraina kecil kemungkinannya untuk menjadi anggota NATO.

Tapi nadanya yang lebih keras mungkin bisa memulihkan kredibilitasnya sebagai salah satu pemain politik top Eropa. Presiden Prancis Emmanuel Macron baru-baru ini memimpin krisis Ukraina di Eropa dengan kunjungan ke Moskow, meskipun dengan hasil yang beragam. Baca lebih lajut

Dan pemimpin Prancis itu bahkan tidak berusaha untuk mengajukan banding ketika Putin pekan lalu pada konferensi pers bersama mempertanyakan klaim NATO bahwa itu adalah aliansi murni defensif, mengutip kampanye ofensif blok itu di Irak, Libya, Afghanistan dan Serbia.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Sarah Marsh di Berlin, Madeleine Chambers di Berlin dan Mark Trevelyan di London; Diedit oleh Sam Holmes

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.