Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Daiso: Miliarder pendiri toko diskon Jepang meninggal

Daiso: Miliarder pendiri toko diskon Jepang meninggal

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Daiso memiliki lebih dari 4.000 toko di negara asalnya

Hirotaki Yano, miliarder pendiri perusahaan ritel Jepang Daiso, meninggal karena gagal jantung pada usia 80 tahun.

Daiso adalah toko yang disebut toko 100 yen (US$0,67; £0,53), yang mirip dengan toko sterling.

Yano membuka toko ritel diskon pertamanya pada tahun 1972, dan dipandang sebagai pionir model bisnis toko dolar.

Daiso mengatakan di situsnya: “Dengan sangat sedih kami mengumumkan kematian pendiri dan mantan presiden Daiso Industries Co., Ltd., Tuan Hirotaki Yano, Senin lalu.”

Pernyataan itu menambahkan bahwa pertemuan peringatan akan diadakan dalam waktu dekat.

Setelah lulus dari Universitas Chuo di Tokyo pada tahun 1967, Yano bekerja di beberapa pekerjaan berbeda, termasuk mengelola perikanan milik ayah mertuanya hingga bangkrut.

Pada tahun 1972, ketika ia berusia 29 tahun, ia mendirikan bisnis pertamanya, sebuah toko jalanan bernama Yano Shoten, atau Yano Store.

Lima tahun kemudian, dia mengubah nama perusahaannya menjadi Daiso, yang berarti “menciptakan sesuatu yang besar”. Tempat ini terkenal dengan semua barangnya, yang masing-masing berharga 100 yen.

Pak Yano mengatakan bahwa dia dan istrinya, Katsuyu, mendapati bahwa menentukan harga produk secara berbeda terlalu memakan waktu, jadi mereka memutuskan untuk mengenakan biaya 100 yen per produk.

Komentari foto tersebut,

Hirotake Yano mendirikan usaha pertamanya pada tahun 1972

Daiso menjadi sukses ketika perekonomian Jepang mengalami stagnasi pada tahun 1990an dan pelanggan menjadi lebih sadar akan harga.

Model bisnis yang dirintis Yano kini populer di seluruh dunia.

Pada akhir tahun 2023, Daiso memiliki 4.360 toko di negara asalnya dan hampir 1.000 toko di seluruh dunia, dengan gerai di seluruh Asia serta di Amerika Utara dan Timur Tengah.

Seperti toko diskon yang terinspirasi oleh Yano, Daiso harus menyesuaikan pendekatannya terhadap penetapan harga dan sekarang menjual barang dalam kelipatan 100 yen.

Perusahaan ini memiliki lebih dari 70.000 item berbeda dalam stok, dan mengatakan mereka mengembangkan lebih dari 1.000 produk baru setiap bulannya.

Perusahaan ini menyebut dirinya sebagai “Pemasok Hidup No. 1 di Jepang”.

Kekayaan Yano adalah $1,9 miliar, menurut Bloomberg Billionaires Index.

READ  Akankah jatuhnya saham mengakhiri era keuntungan "porno" yang dibuat oleh perusahaan teknologi besar? | teknologi