Juni 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Coinbase, XRP, dan Uniswap vs. SEC – Bagaimana Pergerakan Bursa Saham “Penting” untuk Cryptocurrency

Coinbase, XRP, dan Uniswap vs. SEC – Bagaimana Pergerakan Bursa Saham “Penting” untuk Cryptocurrency
  • Pertarungan hukum Coinbase dengan SEC menyoroti ketegangan antara platform cryptocurrency dan regulator
  • Perselisihan mengenai “kontrak investasi” membentuk aturan untuk transaksi mata uang kripto

Setelah pertumpahan darah di pasar mata uang kripto, Coinbase, salah satu bursa mata uang kripto terkemuka di dunia, tampaknya telah menyoroti masalah ini. Menandai langkah penting dalam pertarungan hukum yang sedang berlangsung dengan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC), Coinbase pada 12 April kaki “Banding sela” di pengadilan federal.

Hal ini menyoroti meningkatnya ketegangan antara platform mata uang kripto dan regulator, terutama mengenai bagaimana aset digital diklasifikasikan dan diatur.

Kini, dengan munculnya perselisihan hukum, sebuah pertanyaan besar muncul – apa dampak banding awal ini terhadap pasar mata uang kripto yang lebih luas?

Audit SEC Terhadap Coinbase

Dalam postingan terbarunya di X (sebelumnya Twitter), Paul Grewal, Chief Legal Officer (CLO) Coinbase, menyoroti masalah utama dalam perselisihan mereka dengan SEC. Dia Dia berkata,

“Hari ini @Coinbase mengajukan permohonan singkat kepada pengadilan untuk meminta izin untuk mengajukan banding sela dalam kasus @SECGov kami mengenai pertanyaan penting ini: apakah 'kontrak investasi' memerlukan sesuatu yang bersifat kontrak – kami yakin demikian, dan SEC tidak setuju.”

Ketidaksepakatan ini adalah kunci untuk menentukan cakupan peraturan dari beberapa transaksi Coinbase.

Coinbase juga berpendapat bahwa penggunaan uji Howey oleh SEC untuk aset mata uang kripto menciptakan ketidakpastian tentang apa yang dimaksud dengan sekuritas. Meskipun upaya banding tersebut seringkali tidak akan berhasil, namun jika disetujui, upaya banding ini dapat membawa industri ini lebih dekat ke penyelesaian, mungkin melalui keputusan Mahkamah Agung AS.

Namun, dalam keputusan baru-baru ini, Hakim Katherine Polk Failla dari Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Selatan New York memberikan pukulan terhadap pembelaan Coinbase terhadap SEC. Mereka menolak sebagian besar mosi Coinbase untuk menolaknya, dan menganggap kasus SEC “masuk akal,” menandakan tantangan besar bagi Coinbase dalam menangani pengawasan peraturan atas pertukaran mata uang kripto.

READ  Elon Musk mengatakan dia ingin tetap sehat, tetapi dia tidak takut mati

Penyalahgunaan kekuasaan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa

Namun menurut Grewal,

“Tindakan SEC terhadap kami dan perusahaan aset digital lainnya melebihi kewenangan hukum yang diberikan oleh Kongres dan menempatkan awan yang tidak adil atas inovasi aset digital Amerika.”

Selain itu, Hakim Distrik AS Robert Shelby baru-baru ini mengambil langkah penting dengan menjatuhkan sanksi kepada SEC dalam gugatan dana utang. Saat melakukan hal tersebut, dia mengutip beberapa contoh perilaku “itikad buruk” dan menyatakan bahwa lembaga tersebut bersalah atas “pelecehan berat.” Kekuatan.”

Perkembangan ini sejalan dengan perselisihan hukum SEC yang sedang berlangsung dengan beberapa platform mata uang kripto seperti Ripple dan penerbitan Wells Notice to Uniswap Labs baru-baru ini. Peristiwa ini menimbulkan pertanyaan tentang pengaruh SEC terhadap pasar mata uang kripto, membuat banyak orang bertanya-tanya – apakah SEC mengancam mata uang kripto secara keseluruhan?