Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Citigroup, JPMorgan Chase, dan Goldman Sachs terkena dampak dari regulator

Citigroup, JPMorgan Chase, dan Goldman Sachs terkena dampak dari regulator

Regulator menemukan kesalahan dalam rencana masing-masing bank untuk melepas portofolio derivatifnya yang sangat besar. Derivatif adalah kontrak Wall Street yang terkait dengan saham, obligasi, mata uang, atau suku bunga.

Misalnya, ketika diminta untuk melakukan tes cepat terhadap kemampuan Citigroup untuk mengakhiri kontraknya dengan menggunakan masukan yang berbeda dari yang dipilih oleh bank, perusahaan tersebut gagal, Berdasarkan Kepada penyelenggara. Bagian dari latihan ini tampaknya telah menjerat semua bank yang kesulitan dalam ujian tersebut.

“Penilaian terhadap kemampuan perusahaan yang dilindungi untuk melepaskan portofolio derivatifnya dalam kondisi yang berbeda dari yang diidentifikasi dalam Rencana 2023 mengungkapkan bahwa kemampuan perusahaan memiliki keterbatasan yang signifikan,” kata regulator. Dia berkata Dari Citigroup.

Surat wasiat hidup adalah praktik peraturan utama yang diberlakukan setelah krisis keuangan global tahun 2008. Setiap dua tahun sekali, krisis keuangan terbesar di AS terjadi. Bank harus menyampaikan rencana pembubarannya secara kredibel jika terjadi bencana. Bank-bank yang memiliki kerentanan harus mengatasinya pada gelombang permohonan hidup berikutnya yang dijadwalkan untuk diajukan pada tahun 2025.

Meskipun masing-masing regulator menganggap rencana JP Morgan, Goldman, dan Bank of America memiliki “kekurangan”, FDIC menganggap Citigroup memiliki “kekurangan” yang lebih serius, yang berarti rencana tersebut tidak memungkinkan adanya solusi yang tertib berdasarkan hukum. Hukum Kebangkrutan AS.

Karena The Fed tidak setuju dengan FDIC mengenai penilaiannya terhadap Citigroup, peringkat tersebut secara umum dianggap sebagai peringkat “defisit” yang tidak terlalu parah.

“Kami berkomitmen penuh untuk mengatasi masalah yang diidentifikasi oleh regulator kami,” kata Citigroup yang berbasis di New York dalam sebuah pernyataan.

“Meskipun kami telah mencapai kemajuan signifikan dalam transformasi kami, kami menyadari bahwa kami harus mempercepat pekerjaan kami di bidang-bidang tertentu,” kata bank tersebut. “Secara lebih luas, kami tetap yakin bahwa Citi dapat menyelesaikan masalah ini tanpa dampak sistemik yang merugikan atau memerlukan dana pembayar pajak.”

READ  Saham AS dan Eropa naik di tengah harapan The Fed akan memperlambat laju kenaikan suku bunga