Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

China Zero-Covid: Xiamen baru saja menangkap noda makanan laut karena virus corona

China Zero-Covid: Xiamen baru saja menangkap noda makanan laut karena virus corona
minggu ini, Video Dari petugas kesehatan yang mengenakan pakaian berbahaya dan menempelkan cotton bud ke mulut ikan dan kepiting, itu telah menjadi viral di media sosial China, memicu keluhan bahwa kebijakan tanpa virus corona di negara itu sudah keterlaluan.

Sejak epidemi, China mengandalkan pengujian massal, karantina ekstensif, dan penutupan mendadak untuk membendung kebangkitan virus corona. Tetapi varian Omicron yang sangat menular telah menantang langkah-langkah lebih keras China untuk memerangi Covid.

Di Distrik Jimei di Xiamen, pihak berwenang merilis sebuah file Melihat Bulan lalu dia meminta agar “pemburu dan tangkapan mereka” diuji untuk Covid.

Sejak Juni, katanya, “perdagangan ilegal dan kontak ilegal” antara nelayan di Provinsi Fujian dan kapal luar negeri telah menyebabkan penyebaran COVID-19 di China, “menyebabkan kerugian sosial yang besar.”

Xiamen melaporkan 10 kasus COVID-19 pada hari Jumat, sehingga total wabah terbaru menjadi 65. Kota pelabuhan telah melakukan tiga putaran pengujian massal untuk 5 juta penduduknya, mulai hari Rabu.

Taihainet.com, situs berita yang dikelola negara di Fujian, tersebut Bahwa persyaratan pengujian bagi nelayan dan hasil tangkapannya telah dilaksanakan untuk “memperkuat garis pertahanan terhadap epidemi laut dan secara ketat mencegah impor epidemi dari laut.”

Jin Dongian, seorang profesor di Fakultas Ilmu Biomedis Universitas Hong Kong, mengatakan kepada CNN bahwa kebijakan itu adalah “pemborosan sumber daya.”

“Mereka harus fokus pada orang daripada ikan,” katanya.

Menurut Jane, tes tangkapan itu “sama sekali tidak berguna” karena kemungkinan ikan itu positif dan menyebarkan virus ke manusia “sangat rendah”.

“Kemungkinan nelayan ini 100 atau 1.000 kali terinfeksi oleh nelayan lain. Tidak ada bukti bahwa ikan bisa menularkan virus,” katanya.

READ  Salma Al-Shehab, seorang aktivis Saudi, dijatuhi hukuman 34 tahun penjara karena tweeting

Pejabat China sebelumnya menyalahkan wabah Covid-19 negara itu pada berbagai impor, termasuk makanan laut beku, menunjukkan bahwa orang mungkin sakit setelah menangani paket yang terkontaminasi.

Namun, sejak tahun 2020, Organisasi Kesehatan Dunia telah mengkonfirmasi bahwa tidak ada bukti bahwa orang dapat tertular Covid dari makanan atau kemasan makanan. Pada Januari 2022, Pusat Kesehatan dan Kesejahteraan Hewan Universitas Kota Hong Kong didirikan Dia berkata Risiko tertular COVID-19 dari hewan “dapat diabaikan”.
Sebelumnya, ada laporan tentang makanan lautDan sapi dan buah-buahan Bahkan tanaman sedang diuji untuk COVID-19 di China. Pihak berwenang juga telah menerapkan langkah-langkah ketat untuk menguji kemasan impor makanan untuk melacak jejak virus, bahkan menghentikan impor dari perusahaan yang telah dites positif dan menyebabkan penundaan dan penyumbatan di pelabuhan.
Kebijakan pengujian Xiamen muncul saat China mengambil langkah ekstensif untuk mempertahankan posisi zero-sum, termasuk kunci Cabang Ikea di Shanghai minggu ini setelah melacak kontak dekat kasus Covid-19 ke situs, terdampar Lebih dari 80.000 wisatawan Di resor pulau Hainan minggu lalu untuk menghentikan wabah.

Kantor CNN Beijing berkontribusi pada laporan ini.