Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

China mengatakan telah “menghapus” kapal perusak AS yang berlayar di dekat pulau-pulau yang disengketakan

China mengatakan telah "menghapus" kapal perusak AS yang berlayar di dekat pulau-pulau yang disengketakan

Kapal perusak peluru kendali kelas Arleigh Burke USS Benfold (DDG 65), yang dikerahkan di area operasi Armada ke-7 Amerika Serikat, melakukan operasi berkelanjutan di Laut China Selatan, dalam foto yang diposting pada 13 Juli 2022. AS Angkatan Laut/Handout melalui Reuters

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

BEIJING (Reuters) – Sebuah kapal perusak AS berlayar di dekat Kepulauan Paracel yang disengketakan di Laut Cina Selatan pada Rabu, memicu tanggapan marah dari Beijing, yang mengatakan militernya telah “menyingkirkan” kapal itu setelah memasuki perairan teritorial secara ilegal.

Amerika Serikat secara teratur melakukan apa yang disebutnya operasi kebebasan navigasi di Laut China Selatan, menentang apa yang dikatakannya sebagai pembatasan lintas damai yang diberlakukan oleh China dan penuntut lainnya.

Angkatan Laut AS mengatakan USS Penfold “menegaskan hak navigasi dan kebebasan di Laut Cina Selatan dekat Kepulauan Paracel, konsisten dengan hukum internasional.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

China mengatakan tidak menghalangi kebebasan navigasi atau penerbangan, dan menuduh Amerika Serikat sengaja meningkatkan ketegangan.

Komando Teater Selatan Tentara Pembebasan Rakyat mengatakan tindakan kapal AS itu sangat melanggar kedaulatan dan keamanan China dengan secara ilegal memasuki perairan teritorial China di sekitar Kepulauan Paracel, yang juga diklaim oleh Vietnam dan Taiwan.

Dia menambahkan, “Komando Teater Selatan Tentara Pembebasan Rakyat telah mengorganisir angkatan laut dan udara untuk menindaklanjuti, memantau, memperingatkan dan memindahkan kapal,” dan menunjukkan gambar Penfold yang diambil dari dek kapal fregat China Xianning.

Fakta sekali lagi menunjukkan bahwa Amerika Serikat tidak lain adalah pembuat risiko keamanan di Laut China Selatan dan “perusak perdamaian dan stabilitas regional.”

READ  Zelensky berpidato di PBB, Jerman dan Prancis mengusir diplomat Rusia di kejatuhan Bucha: pembaruan langsung

Angkatan Laut AS mengatakan pernyataan China tentang misi itu “salah” dan merupakan yang terbaru dari rangkaian panjang tindakan China untuk “mendistorsi operasi angkatan laut AS yang sah dan menegaskan klaim angkatan lautnya yang berlebihan dan melanggar hukum sehingga merugikan tetangganya di Asia Tenggara di wilayah tersebut. Laut Cina Selatan.”

Dia menambahkan bahwa Amerika Serikat membela hak setiap negara untuk terbang, berlayar, dan bekerja di mana hukum internasional mengizinkan, dan tidak ada “China mengatakan sebaliknya” yang akan menghalangi kita.

China merebut Kepulauan Paracel dari pemerintah Vietnam Selatan pada tahun 1974.

Senin menandai ulang tahun keenam putusan pengadilan internasional yang membatalkan klaim China atas Laut China Selatan, koridor perdagangan yang ditanggung kapal senilai hampir $3 triliun setiap tahun.

China tidak pernah menerima keputusan itu.

China mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan. Vietnam, Filipina, Malaysia, Taiwan, dan Brunei semuanya memiliki klaim yang bersaing dan sering tumpang tindih.

China telah membangun pulau buatan di beberapa propertinya di Laut China Selatan, termasuk bandara, meningkatkan kekhawatiran regional tentang niat Beijing.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Ruang Berita Beijing; Pelaporan tambahan oleh Ben Blanchard di Tabby. Ditulis oleh Bernard Orr; Diedit oleh Muralikumar Anantharaman dan Kim Coogill

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.