Mei 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

China dan Indonesia menempati urutan pertama dalam stabilitas regional

Pada 6 Mei 2022, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi bertemu dengan Koordinator Kerjasama Indonesia dengan China dan Menteri Kerjasama Luhut Binsar Bandhjaitan melalui tautan video. / Xinhua

Pada 6 Mei 2022, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi bertemu dengan Koordinator Kerjasama Indonesia dengan China dan Menteri Kerjasama Luhut Binsar Bandhjaitan melalui tautan video. / Xinhua

Catatan Editor: Hannan Hussein adalah seorang komentator dan penulis urusan luar negeri. Dia adalah pemegang Fulbright di Universitas Maryland di Amerika Serikat dan mantan Asisten Peneliti di Institut Penelitian Kebijakan Islamabad. Artikel mencerminkan pendapat penulis dan komentar CGTN tidak diperlukan.

Pada 6 Mei, Anggota Dewan Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengadakan pertukaran virtual dengan Koordinator Kerjasama Indonesia dengan China dan Menteri Koordinator Luhut Binsar Bandhjaitan. Kedua belah pihak menggarisbawahi tekad mereka untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Asia Timur, dan Wang membuat pengamatan berharga tentang strategi dan bahaya dari strategi yang dipilih untuk arsitektur kerja sama regional yang berpusat pada ASEAN. “Apa pun strategi regional yang diusulkan, tujuannya harus saling menguntungkan dan saling menguntungkan, bukan permainan zero-sum,” kata Wang.

Strategi Indo-Pasifik yang didukung AS dipandang tidak konsisten dengan kepentingan jangka panjang kekuatan regional. Perhatikan fakta bahwa memberikan tambahan dengan membatasi kerjasama strategi sangat kontras dengan kebijakan non-intervensi yang dinyatakan ASEAN. “Strategi Indo-Pasifik AS bertentangan dengan waktu dan tidak melayani kepentingan bersama dan jangka panjang negara-negara di Asia Timur,” Wang menjelaskan.

Demikian pula, Dialog Pertahanan Kuartet, atau Quad, didorong oleh antisipasi mentalitas Perang Dingin di Eropa dan selera regional untuk konflik kelompok. Namun demikian, perspektif ASEAN sendiri tentang Indo-Pasifik mengutamakan peningkatan kepercayaan dan keyakinan di kawasan, meningkatkan mekanisme yang dipimpin ASEAN yang ada, dan berkontribusi untuk “menjaga perdamaian, kebebasan, dan kemakmuran.”

READ  Indonesia Energy Corp Ltd (INDO) turun 3,00%

Oleh karena itu, Wang menekankan bahwa Asia Timur telah memiliki kerangka kerja sama regional yang kredibel, menghilangkan kebutuhan akan strategi yang dikembangkan secara eksternal untuk menentukan apa kepentingan jangka panjang kawasan itu.

Orang-orang mengunjungi Pantai Sanur di Bali, Indonesia pada 3 Oktober 2021. / Xinhua

Orang-orang mengunjungi Pantai Sanur di Bali, Indonesia pada 3 Oktober 2021. / Xinhua

Selama bertahun-tahun, baik Jakarta maupun Beijing sebagian besar telah mendukung Kode Etik ASEAN-China (COC) di Laut China Selatan, yang dianggap penting bagi kerja sama maritim negara-negara ASEAN. Tidak ada keraguan bahwa situasi di Laut Cina Selatan secara umum stabil, berdasarkan spekulasi yang tidak berdasar tentang “situasi” maritim.

Dalam konteks inilah keberadaan pengaturan keamanan selektif, termasuk Perjanjian Tripartit AUKUS, merupakan masalah yang tidak perlu bagi lanskap maritim damai Asia Timur. Selain itu, ia berjuang untuk memajukan prinsip-prinsip “transparansi, transparansi, dan konten” dalam arti yang dibayangkan oleh kekuatan regional.

Bagaimana fokus AUKUS dalam memfasilitasi perlombaan senjata mencerminkan kepentingan China dalam menjaga kepentingan bersama Indonesia dan kawasan? Resolusi ini menggambarkan contoh utama dari pertukaran Wang dengan Luhut: Negara-negara Asia Timur paling baik diselaraskan dengan strategi yang memprioritaskan keterlibatan regional pada pijakan yang sama, dan negara-negara kawasan perlu waspada dalam menghadapi risiko mentalitas Perang Dingin.

Selanjutnya dalam hal kompetensi regional, Kemitraan Strategis Komprehensif China-ASEAN telah bertemu dengan optimisme abadi dari Jakarta dan Beijing. Fokus khusus Wang pada kondisi ekonomi yang muncul dari kedua negara dan spesialisasi penguatan hubungan bilateral dan koordinasi akan membantu memperluas rasa perlindungan hak bagi kekuatan regional lain yang tertarik dalam pembangunan.

Hal ini sejalan dengan keinginan Beijing untuk membangun hubungan Tiongkok-Indonesia melalui “Four-Wheel Drive”, yang dapat meningkatkan hubungan untuk berkontribusi bagi perdamaian dan pembangunan dunia di masa depan melalui kerja sama yang mendalam di berbagai bidang.

READ  Republik Indonesia mengumumkan solusi dari seruan konsesinya

Kemitraan Strategis Komprehensif China-ASEAN menangkap arti visi kerjasama yang saling menguntungkan dan dihargai oleh Pandangan ASEAN yang diakui bersama di Indo-Pasifik. Yang terakhir, poin kunci dalam pertukaran Wang Maret dengan Menteri Luar Negeri Indonesia Redno Mursudi, tidak berbagi konflik kamp atau ketegangan regional yang disetujui strategi Indo-Pasifik yang dipimpin AS.

Pertukaran virtual pada hari Jumat juga melihat dukungan Luhut untuk partisipasi Indonesia dalam Inisiatif Pembangunan Global dan Inisiatif Keamanan Global (GSI) yang diusulkan China. Misalnya, GSI sendiri mengutamakan persyaratan klasik seperti tidak mencampuri urusan internal.

Risiko yang saat ini ditimbulkan oleh intervensi eksternal-regional semacam itu memperkuat kebutuhan China dan Indonesia untuk berinvestasi dalam klasifikasi Luhut tentang sifat hubungan mereka yang “saling menguntungkan”.

Pada akhirnya, kepercayaan di Indonesia dan China dalam meningkatkan keterlibatan multi-tingkat untuk kepentingan kawasan merupakan nilai tambah utama untuk menjaga apa yang paling penting bagi stabilitas Asia Timur: peran kuncinya dalam memastikan kerja sama dan perdamaian serta stabilitas regional yang berpusat pada ASEAN.

(Jika Anda ingin berkontribusi dan mendapatkan keahlian khusus, silakan hubungi kami di komentar @ cgtn.com. Ikuti Twitterthouse_opinions di Twitter untuk menemukan komentar terbaru di bagian komentar CGTN.)