Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

CEO Ripple mengatakan SEC telah kehilangan misinya untuk melindungi investor

CEO Ripple mengatakan SEC telah kehilangan misinya untuk melindungi investor
  • “Saya pikir SEC, menurut pendapat saya, telah kehilangan misinya untuk melindungi investor,” CEO Ripple Brad Garlinghouse mengatakan kepada Dan Murphy dari CNBC di acara Ripple Swell di Dubai.
  • Ripple mencetak kemenangan penting pada bulan Juli, dengan hakim memutuskan bahwa XRP itu sendiri bukanlah sebuah sekuritas; Langkah besar berikutnya dalam kasus ini adalah proses menemukan solusi.
  • Garlinghouse berharap Amerika Serikat akan bergerak melampaui situasi di mana regulasi mata uang kripto diberlakukan melalui litigasi hingga pada titik di mana undang-undang federal yang mengatur mata uang kripto diperkenalkan oleh Kongres.

Brad Garlinghouse, CEO Ripple Labs Inc., berbicara pada konferensi Token2049 di Singapura, pada hari Rabu, 13 September 2023.

Joseph Nair | Bloomberg | Gambar Getty

CEO perusahaan blockchain Ripple menyampaikan pendapat yang keras kepada Komisi Sekuritas dan Bursa AS.

Brad Garlinghouse mengatakan kepada Dan Murphy dari CNBC pada konferensi perusahaan Ripple Swell di Dubai bahwa dia yakin badan tersebut telah kehilangan salah satu misi utamanya sebagai regulator.

“Saya pikir SEC, menurut pendapat saya, telah kehilangan pandangan terhadap misinya dalam melindungi investor. Pertanyaannya adalah, siapa yang mereka lindungi dalam perjalanan ini?” Garlinghouse berkata pada hari Kamis. SEC tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar ketika dihubungi oleh CNBC.

Pada tahun 2020, SEC mendakwa Ripple dan para eksekutifnya melakukan penipuan sekuritas senilai $1,3 miliar melalui penjualan XRP kepada investor ritel. Regulator menuduh bahwa Ripple gagal mencatat penawaran dan penjualan miliaran token XRP yang sedang berlangsung kepada investor, sehingga membuat mereka tidak memiliki pengungkapan yang memadai tentang XRP dan bisnis Ripple.

Pada bulan Juli, Ripple mencetak kemenangan penting Hakim memutuskan bahwa XRP itu sendiri bukanlah suatu sekuritas. Selanjutnya, mosi SEC untuk mengajukan banding sela ditolak. Kemudian, pada bulan Oktober, SEC membatalkan tuduhan pelanggaran hukum sekuritas terhadap Garlinghouse dan CEO Ripple Chris Larsen.

READ  Kenaikan Fed dan ketakutan gagal bayar: Inilah yang mungkin terjadi selanjutnya untuk pasar perumahan

Langkah besar berikutnya dalam kasus ini adalah proses menemukan pengobatan. SEC memiliki waktu 90 hari sejak tanggal 9 November untuk melakukan penemuan terkait solusi tersebut, sesuai dengan jangka waktu yang diusulkan yang diberikan oleh SEC.

“Saya pikir ini merupakan langkah positif bagi industri, tidak hanya bagi Ripple, tidak hanya bagi Chris dan Brad, namun bagi seluruh industri, dengan meminta SEC menjalani masa percobaan di Amerika Serikat. Dan saya berharap ini akan menjadi sebuah permafrost.” pencairan di Amerika Serikat, “kata Garlinghouse kepada CNBC. “Bersatu untuk melihat industri luar biasa dengan potensi besar berkembang di negara dengan perekonomian terbesar di dunia.”

Garlinghouse berharap Amerika Serikat akan bergerak melampaui situasi di mana regulasi mata uang kripto diberlakukan melalui serangkaian tuntutan hukum yang terus-menerus hingga pada titik di mana undang-undang federal yang mengatur mata uang kripto diperkenalkan oleh Kongres.

“Salah satu hal yang dibicarakan orang adalah salah satu definisi kegilaan adalah melakukan hal yang sama berulang kali, dan berpikir Anda akan mendapatkan hasil yang berbeda, sehingga SEC melakukan hal yang sama berulang kali. , lanjut Garlinghouse. “Saya pikir mereka berpikir mereka akan mendapatkan hasil yang berbeda.” berbeda di beberapa titik.

“[Digital asset manager] “Saya pikir Grayscale juga meraih kemenangan penting di Amerika Serikat sehubungan dengan ETF Bitcoin, di mana hakim harus meminta hakim federal untuk berbicara tentang agen federal, Komisi Sekuritas dan Bursa, yang mengatakan bahwa SEC sewenang-wenang dan berubah-ubah. ,” dia menambahkan. , mengacu pada putusan pengadilan banding yang mengatakan SEC salah dalam menolak permohonan Grayscale untuk membuat ETF bitcoin.

“Secara umum, hakim cenderung berada di tengah-tengah dan berusaha untuk tidak bersikap dramatis – itu adalah kata-kata yang memberatkan. Jadi saya pikir pada titik tertentu, SEC harus mundur dan menyadari bahwa pendekatan mereka terhadap regulasi melalui penegakan hukum adalah, mari kita ajukan saja tuntutan hukum, Itu harus dilanggar.”

READ  Twitter sedang memeriksa kembali tawaran Elon Musk, dan dia mungkin lebih menerima kesepakatan itu

Ripple adalah perusahaan pembayaran yang berspesialisasi dalam transfer uang lintas batas melalui blockchain, database terdistribusi yang mencatat transaksi di banyak komputer. Jaringan RippleNet perusahaan digunakan oleh lembaga keuangan untuk mengirim uang dari satu negara ke negara lain.

Ripple juga memanfaatkan XRP, mata uang kripto, untuk melakukan pembayaran lintas batas. Token XRP, yang umumnya dikaitkan dengan Ripple, dimaksudkan untuk bertindak sebagai semacam mata uang “jembatan” antara satu mata uang fiat dan mata uang lainnya saat transaksi tersebut mengalir antar negara.

Katakanlah Anda ingin mengirim sejumlah uang dari Amerika Serikat ke Meksiko. Teknologi Ripple memungkinkan Anda melakukan ini dengan mengonversi dolar AS menjadi XRP, mentransfer XRP ke Meksiko, dan kemudian mengonversinya menjadi peso Meksiko di sisi lain.

Dengan melakukan ini, kata Ripple, Anda tidak memerlukan rekening pra-dana di sisi lain transaksi lintas batas untuk mendapatkan dana tersebut.

Ini adalah kasus bisnis XRP dari sudut pandang Ripple. Namun XRP yang paling umum digunakan pada akhirnya merupakan token yang menjadi spekulasi investor. Ketika harganya turun drastis – seperti mata uang kripto lainnya – di pasar beruang kripto tahun 2018, regulator menjadi khawatir tentang dampak mata uang kripto ini terhadap investor ritel.

Dalam kasus Ripple, tidak seperti Bitcoin, mata uang kripto ini sebagian besar dimiliki oleh Ripple, yang menyimpan sejumlah besar XRP di escrow dan menerbitkan token setiap triwulan ke berbagai investor institusi dan ritel melalui penjualan di bursa mata uang kripto. Ini adalah bagian besar dari cara Ripple menghasilkan uang.

Hal ini telah menjadi perdebatan utama bagi SEC saat mereka mengajukan kasusnya terhadap Ripple. Ripple menekankan bahwa XRP tidak boleh dianggap sebagai sekuritas dan lebih mirip dengan mata uang atau komoditas. Diklasifikasikan sebagai sekuritas berarti Ripple harus menyerahkan banyak dokumen dan pengungkapan kepada regulator, sebuah proses yang bisa memakan banyak biaya.

READ  FuboTV telah mengajukan gugatan terhadap Disney, Fox, dan Warner Bros. Dan lainnya, dengan dalih praktik anti persaingan