Mei 21, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Catatan pengadilan menunjukkan CEO terkenal Andrew Widhorn, yang merupakan penduduk Portlander, sedang diselidiki atas dugaan penipuan, pencucian uang, dan percobaan penghindaran pajak.

oregonlive’s Logo

LOS ANGELES — Otoritas federal sedang menyelidiki Andrew Wedderhorn, CEO perusahaan yang memiliki jaringan restoran Fatburger dan Johnny Rockets, dan sedang memeriksa tindakan seorang anggota keluarga sebagai bagian dari penyelidikan atas tuduhan sekuritas dan penipuan kawat, pencucian uang dan percobaan penghindaran pajak, catatan pengadilan menunjukkan.

Selama penyelidikan, agen federal pada bulan Desember menggerebek rumah Beverly Grove di mana putra Wedderhorn Thayer dan menantunya Brooke Wedderhorn tinggal, menurut catatan surat perintah penggeledahan yang diajukan di pengadilan.

Nama Brooke tidak disebutkan dalam catatan pengadilan yang ditinjau oleh Los Angeles Times. Dia adalah putri tertua dari mantan aktris dan bintang “Real Housewives of Beverly Hills” Kim Richards, dan pernikahannya tahun 2014 dengan Thayer telah ditanggalkan di acara TV realitas Bravo.

Para agen menyita telepon, perangkat penyimpanan digital, dokumen pajak dan catatan lain dari rumah pasangan itu, menurut pengajuan pengadilan.

Penyelidik federal juga meminta izin hakim untuk menggeledah rumah besar Wedderhorn di Beverly Hills, meskipun berkas pengadilan tidak menunjukkan apakah penggerebekan itu terjadi. Mereka juga melihatnya tahun lalu berjalan-jalan dengan anjing-anjingnya di dekat properti.

Dalam pernyataan tertulis November yang menguraikan penyelidikan, seorang agen khusus FBI yang berfokus pada kejahatan keuangan kompleks menuduh bahwa Wedderhorn, 56, “merencanakan dan menerapkan skema penipuan” untuk menghindari pembayaran pajak dan menerima “jutaan dolar pinjaman fiktif” melalui bisnis.

Pernyataan tertulis mengidentifikasi tahun pembelian kartu kredit oleh Wiederhorn, anak-anaknya dan kerabat lainnya – $ 183.500 di toko perhiasan London; $150.000 tampaknya untuk uang muka Rolls-Royce; Lebih dari $100.000 untuk pengacara perceraian Beverly Hills – dan mengklaim itu “dibayar di tempat pertama” dari akun yang dimiliki oleh afiliasi merek FAT yang diperdagangkan secara publik.

Pengajuan tersebut juga menuduh bahwa Wiederhorn menghasilkan jutaan poin penghargaan American Express dengan menyalurkan uang perusahaan melalui akun PayPal putranya.

Agen menyimpulkan bahwa ada kemungkinan penyebab “perilaku kriminal berikutnya” Wiederhorn, termasuk penyimpangan pajak, representasi investor yang salah, dan pelanggaran penipuan “terkait dengan pengeluaran pribadi yang menyebabkan Wiederhorn dibayar oleh FAT…”

READ  Kekhawatiran resesi ada di mana-mana - kecuali Gedung Putih

Status penyelidikan tidak jelas. Tidak ada tuntutan yang diajukan terhadap siapa pun atau terhadap Merek FAT, di mana Wiederhorn adalah pemegang saham terbesarnya.

Pengacaranya, Douglas Fox dari Gibson, Dunn & Crocher, mengatakan dalam sebuah pernyataan Jumat malam bahwa “Mr. Federhorn dengan tegas menyangkal tuduhan ini dan pada waktunya kami akan membuktikan bahwa pemerintah memiliki fakta yang salah.”

Pinjaman ini sepenuhnya sah dan secara independen ditinjau dan disetujui. Selain itu, pengembalian pajak Tuan Wiederhorn disiapkan dan disetujui oleh profesional pajak independen, dan dia melakukan pembayaran di bawah skema yang disetujui oleh IRS.

“Kami tidak dapat berkomentar lebih spesifik mengenai tuduhan tersebut karena, terlepas dari permintaan kami, pemerintah telah menolak untuk memberikan salinan pernyataan tertulis kepada kami.”

Seorang juru bicara kantor Kejaksaan AS menolak berkomentar. Laura Emeller, juru bicara FBI di Los Angeles, mengatakan dia tidak bisa mengkonfirmasi atau menyangkal penyelidikan.

“Pemerintah telah memberi tahu FAT Brands tentang penyelidikannya dan perusahaan bekerja sama sepenuhnya,” kata FAT Brands yang berbasis di Beverly Hills, Jumat malam.

Penyelidikan dilakukan hampir dua dekade setelah Federhorn pertama kali terlibat dalam kejahatan keuangan. Pada tahun 2004, dia mengaku bersalah di Pengadilan Distrik AS di Oregon atas tuduhan membayar bonus ilegal kepada rekan kerja dan mengajukan pengembalian pajak palsu. Dia menghabiskan 15 bulan di penjara federal di Sheridan, Oregon, dan membayar denda $ 2 juta.

Sehari sebelum dia mengaku bersalah, perusahaan yang dia pimpin, Fog Cutter Capital, memberinya hadiah $2 juta dan setuju untuk terus membayarnya saat dia berada di penjara.

Pengaturan tersebut mendorong kolumnis New York Times Nicholas Kristof untuk memberi Wiederhorn penghargaan perdananya “Greed Award,” menulis, “Saya tidak dapat memikirkan dewan direksi yang pernah menghina prinsip-prinsip tata kelola perusahaan dengan membayar lebih kepada seorang CEO bahkan saat duduk di penjara. .”

Setelah dibebaskan, Wiederhorn memulai kampanye hubungan masyarakat untuk memulihkan reputasinya dan keluarganya, termasuk tampil di “Undercover Boss” di Fatburger Restaurant di Mesa, Arizona.

READ  Penghasilan Comcast (CMCSA) untuk kuartal pertama tahun 2022

Wiederhorn mengatakan kepada Los Angeles Times pada tahun 2017. “Saya selalu dengan keras menyangkal melakukan kesalahan dengan sengaja. Saya sangat bersyukur untuk itu. Saya merasa seperti saya telah membayar denda. Saya melakukannya saat itu. Saya melakukan semua yang seharusnya saya lakukan. lakukan untuk membuat ini pergi dan meletakkannya di belakangku.”

Wawancara itu dilakukan tepat sebelum Wiederhorn meluncurkan Merek FAT ke publik, yang bertujuan untuk memperluas dari hampir 300 restoran menjadi 500 di Amerika Serikat dan luar negeri. Perusahaan telah berkembang menjadi lebih dari 2.000 outlet – sebagian besar adalah waralaba – dengan mengakuisisi bar olahraga Twin Peaks, rantai restoran Italia Fazoli’s, Round Table Pizza dan Marble Slab Creamery, di antara merek lainnya.

Wiederhorn bahkan mempertimbangkan untuk membeli Del Taco, tetapi memutuskan “itu hanya akan menjadi banyak pekerjaan,” katanya kepada podcast layanan makanan tahun lalu.

Ekspansi besar-besaran ini terjadi dengan latar belakang kemarahan dari beberapa investor. Pada Juni 2021, dia mengajukan gugatan terhadap pemegang saham FAT Brands di Delaware menuduh Wiederhorn “menjarah” perusahaan dan “menghabiskan uangnya.” Gugatan itu mengutip pinjaman kepadanya yang kemudian dilepaskan dan beberapa anggota keluarga Wiederhorn yang digaji dan gaji enam digit.

Pengacara untuk Wiederhorn dan perusahaan menjawab bahwa gugatan itu tidak menyatakan bahwa mereka telah melakukan kesalahan.

Tidak jelas apa yang mendorong penyelidikan terakhir oleh FBI, yang agennya tampaknya telah bosan dengan catatan bank, pinjaman, dan pajak Wiederhorn.

Bagian dari penyelidikan yang dijelaskan dalam affidavit memeriksa apakah Wiederhorn telah mengajukan pengembalian pajak palsu, mencatat inkonsistensi antara aplikasi pinjaman. Pengembalian pajak 2018-nya mencatat pendapatan $ 403.311, dan pada tahun 2017, $ 395.508, menurut pengajuan pengadilan.

Tetapi dalam aplikasi untuk pinjaman mobil dan pembelian rumah pada tahun 2018, dia melaporkan penghasilan $200,000 per bulan, atau sekitar $2,4 juta setahun.

Surat pernyataan tersebut membuat banyak referensi ke “gaya hidup mewah” Wiederhorn – tagihan $ 24.739 di Hotel Byblos di St Tropez dan $ 29.913 di Hotel Arts di Barcelona – sementara Internal Revenue Service telah mengklaim pajak penghasilan yang belum dibayar selama dekade terakhir.

READ  Dow berjangka: Facebook memimpin pemenang laba setelah rebound pasar gagal; ARK Stock Teladoc crash

Wiederhorn memiliki beberapa “perjanjian angsuran” untuk membayar pajak. Catatan pengarsipan yang dia pegang dengan rencana angsurannya saat ini, tetapi pada November 2021, dia berutang hampir $ 3 juta dalam pajak penghasilan pribadi, denda, dan bunga.

Agen FBI juga menjelaskan bagaimana dia percaya uang Wiederhorn “ditransfer” dari FAT Brands dan afiliasinya melalui kartu kredit yang menunjukkan pembelian di Dolce & Gabbana, Giorgio Armani dan Restoration Hardware.

Salah satu kartu Wiederhorn berisi sub-rekening untuk kartu kredit yang dikeluarkan untuk enam anaknya, ibunya, staf rumah tangga pribadi, mantan istrinya, dan lain-lain. Biaya mereka termasuk “pengeluaran yang signifikan dan tampaknya pribadi”, seperti tagihan dokter, pakaian, sepatu, kasur, bahan makanan, layanan bimbingan belajar, dan perawatan hewan peliharaan.

Dari Oktober 2017 – tanggal penawaran umum perdana FAT Brands – hingga Mei 2019, sekitar $ 5 juta pergi dari perusahaan atau afiliasinya untuk menutupi berbagai saldo kartu kredit Wiederhorn, menurut pengajuan pengadilan.

Thayer Wiederhorn, seorang eksekutif FAT Brands, secara khusus dikutip sehubungan dengan dugaan skema untuk menyalurkan jutaan dolar dana perusahaan melalui biaya American Express ke rekening PayPal yang memakai namanya. Agen FBI mencatat bahwa tujuan yang jelas adalah untuk mendapatkan poin hadiah untuk kartu kredit ayahnya.

Catatan pengadilan menggambarkan skema tersebut sebagai “transaksi pulang pergi”, di mana uang ditransfer dari rekening PayPal Wiederhorn ke rekening Bank of America pribadinya, dan kembali ke FAT atau afiliasinya.

Seorang agen FBI telah mentabulasi biaya lebih dari $250.000 dalam biaya PayPal dari sekitar $9 juta yang dipindahkan “bolak-balik.”

Agen FBI menulis bahwa biaya $ 250.000 ini dihabiskan “tanpa tujuan sah yang sah”, tetapi “untuk melanjutkan skema penipuan Weederhorn”.

(Peneliti Times Carrie Schneider berkontribusi pada laporan ini.)

© 2022 Los Angeles Times. mengunjungi latimes.com. Didistribusikan oleh Tribune Content Agency, LLC.