Juni 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Caitlin Clark bertekad mengubah Iowa State menjadi pemenang. Dia telah mendefinisikan ulang dunia kampus wanita selama ini

Caitlin Clark bertekad mengubah Iowa State menjadi pemenang.  Dia telah mendefinisikan ulang dunia kampus wanita selama ini

CLEVELAND (AP) — Kaitlin Clark tidak mau memikirkannya. Atau dia tidak ingin membicarakannya. Itu akan terjadi nanti. Mungkin lama kemudian.

Ya, bintang Iowa State itu melihat tribun penonton yang penuh sesak. Anda mendengar bunyi letupan di tengah kerumunan saat Anda menjatuhkan lemparan tiga angka lagi dari logo. Dia merasakan kerumunan media di sekelilingnya. Tak perlu dikatakan lagi, namanya tersebar luas di mana-mana selama empat bulan yang mengubah hidupnya dan, dalam beberapa hal, olahraganya.

Kenyataannya adalah Pencetak gol terbanyak sepanjang masa dalam sejarah Divisi I NCAA Saya membayangkan beberapa hal ini. Setahun yang lalu, setelah kekalahan yang memilukan dari LSU dalam perebutan gelar nasional, satu-satunya fokus Clark adalah menemukan jalan kembali.

Setelah satu musim perubahan paradigma, momen itu tiba pada hari Minggu.

Dan meskipun itu berakhir dengan cara yang sama seperti pertandingan terakhir tahun lalu melawan LSU – dengan Clark dan Hawkeyes keluar dari lapangan di tengah-tengah confetti yang jatuh ke yang lain… Carolina Selatan merayakan gelar keduanya dalam tiga tahun -Saya mencoba menyimpannya dalam perspektif.

Ya, dia ingin menang. dengan cara yang buruk. Dan dia bermain seperti itu, terutama pada kuarter pertama di mana dia mencetak 18 poin, sebuah rekor poin terbanyak di perempat final NCAA. Namun, tim Gamecocks yang dalam dan tanpa henti mengalahkan Clark dan Hawkeyes. Dia menyelesaikannya dengan 30 poin sebelum keluar dengan waktu tersisa 20 detik, menerima tepuk tangan meriah dan pelukan dari pelatih Lisa Bluder.

Tidak ada air mata. Lagipula tidak di depan umum. Sebaliknya, yang ada adalah apresiasi atas perjalanan luar biasa yang jarang disaksikan ketika ia tiba di kampus empat tahun lalu.

“Saya mungkin akan dilanda emosi dalam beberapa hari ke depan,” kata Clark. “Saya tidak punya banyak waktu untuk duduk-duduk dan bersedih serta kesal. Saya rasa saya juga bukan seperti itu. Ya, saya sedih kami kalah dalam pertandingan ini, tapi saya juga sangat bangga sendiri, saya sangat bangga dengan rekan satu tim saya, saya sangat bangga dengan program ini. Banyak hal yang bisa dibanggakan.” “Untuk kebanggaan.”

READ  Tyjuan Walker, Phyllis menyetujui kontrak empat tahun

Efek Clark

Bukti seberapa jauh kemajuan Clark dan bola basket wanita di mana pun telah terlihat di mana-mana selama sebulan terakhir, dan tidak lebih dari Final Four yang dipenuhi dengan kekuatan bintang baik di lapangan maupun di tribun.

Arena hampir penuh ketika pemain nomor 22 milik Clark yang terkenal itu mendarat di latihan Terbuka Iowa pada hari Sabtu. Saat dia berlari menemui rekan satu timnya yang mengenakan T-shirt hitam, celana pendek, dan kaus kaki, dia melepaskan tembakan tiga angka dari sayap saat pertama kali dia menyentuh bola, cipratan melintasi gawang yang disambut dengan gelombang suara yang terdengar. .

Hal itu terjadi selama 50 menit yang sebagian besar bersifat informal. Kamera di arena tidak pernah berkeliaran jauh. Kerumunan tidak pernah tinggal diam. Ini tidak pernah terjadi jika Clark terlibat.

Sudah seperti ini selama beberapa waktu sekarang. Dia menavigasi semuanya dengan kesempurnaan yang luar biasa, menyambut sorotan hanya karena hal itu memberinya kekuatan untuk mengarahkannya ke arah mana pun yang dia pilih.

Clarke tidak melihat dirinya sebagai salah satu dari mereka, melainkan bagian dari ekosistem yang berkembang dalam olahraga wanita. Benar saja, rekor 14,2 juta orang menonton Iowa mengalahkan UConn pada Jumat malam. Dia tidak melihatnya sebagai peristiwa yang terjadi satu kali saja.

“Saya pikir Anda melihatnya di semua bidang, apakah itu softball, senam, bola voli,” kata Clark. “Masyarakat mau nonton. Baru kalau ada kesempatan barulah riset dan fakta menunjukkan masyarakat menyukainya.

Dan mereka terutama mencintai Clarke, dan ini adalah momen penuh bagi Clarke yang tidak pernah dia duga. Sebagai seorang anak, dia ingat menjadi bagian dari “Jimmer-Mania” yang mengelilingi mantan penembak jitu BYU Jimmer Fredette.

READ  Mariners berada di ambang penandatanganan bintang baru Julio Rodriguez untuk perpanjangan kontrak jangka panjang, menurut laporan

Sekarang dialah yang memiliki anak-anak di tribun yang mengenakan T-shirt yang mirip dengannya. Dialah yang menciptakan semacam wilayah kekuasaan, menjual permainan bola basket di mana pun dia mengenakan sepatu Nike hitam dan kuning. Agak aneh, hanya karena itu bukan niatnya.

Saat tumbuh dewasa, dia bermimpi membantu Iowa State mengejar kekuatan bola basket wanita. Sekarang dia dan Hawkeyes telah berhasil masuk dalam jajaran elite olahraga ini. Itu selalu menjadi tujuannya, bukan segala sesuatu yang datang sebagai kejutan: iklan, nama-nama yang berasal dari lingkaran kerajaan, misalnya LeBron James Dan Steph Kari Dan cara dia membantu membuat bola basket wanita dapat diakses oleh penonton yang telah lama menganggapnya sebagai sebuah renungan jika mereka mempertimbangkannya.

Ini bisa memusingkan. Namun, dia mencoba untuk tetap menjaga perspektifnya, menekankan kapan pun dia bisa bahwa hal ini – apa pun itu – bukan hanya tentang dirinya. Ini berbicara tentang orang-orang yang datang sebelum mereka dan orang-orang yang datang setelah mereka.

Itu adalah kumpulan dari itu Berkembang dengan cepat.

Saat Clark dan Hokies melakukan tur yang sekaligus merayakan seberapa jauh kemajuan mereka, seorang gadis kecil membawa papan bertuliskan, “Saya Dulu Bermain Sepak Bola, Sekarang Saya Hoop.” Dia tidak sendirian.

“Sejujurnya saya percaya bahwa setiap kali Kaitlyn memecahkan rekor atau keluar dari pertandingan, ada ribuan anak laki-laki dan perempuan yang bersemangat dan ingin berusia 22 tahun,” kata pelatih Iowa State Lisa Bluder. “Ribuan.”

Lalu bagaimana

Aset tersebut siap untuk menyerahkan tahapannya – setidaknya pada level ini – kepada pihak lain. Ini adalah momen yang Clarke tahu akan terjadi, meskipun dia sudah menegaskan untuk tidak melanjutkannya. Terlibat dalam hal-hal terkini akan menghabiskan banyak energi dari tugas yang ada.

READ  Red Bull sedang 'ditemukan' oleh rival Formula 1 saat kesenjangan semakin dekat

“Saya tahu apa yang akan terjadi akan segera terjadi,” katanya pada hari Minggu. “Tetapi pada saat yang sama, saya tidak buta terhadap kenyataan bahwa saya perlu menikmati ini, saya perlu menyerapnya.”

itu Draf WNBA, di mana Clark diperkirakan akan menempati posisi pertama secara keseluruhan pada Indiana Fever, menunggu pada tanggal 15 April, hanya seminggu lagi. Kemudian mungkin menghabiskan waktu bersama Tim AS sebelum Olimpiade di Paris.

Ini adalah angin puyuh. Ini akan menjadi angin puyuh. Akan ada waktu untuk berpikir sepanjang perjalanan. Hari Minggu menandai akhir dari sebagian hidupnya. Minggu depan akan dimulai lagi. Dia berharap orang-orang yang datang ke tenda tetap menunggu apa yang akan terjadi.

“Saya tidak terlalu tersinggung ketika orang mengatakan saya belum pernah menonton bola basket putri,” katanya. “Pertama, menurutku kamu agak terlambat ke pestanya, ya. Tapi, kedua, ini bagus. Kami mengubah permainan. Kami membawa lebih banyak orang ke dalamnya.”

Orang-orang yang menonton rooting untuknya. Orang-orang yang menonton menentangnya. Orang yang menonton karena penasaran. Orang-orang yang menonton pun terkesima.

Clark tidak terlalu peduli bagaimana atau mengapa mereka datang untuk perjalanan itu. Sangat penting bagi mereka untuk melakukan hal ini, dan itu lebih berarti daripada upacara pemotongan jaring apa pun.

“Cara orang-orang tidak hanya hadir, namun juga mendukung permainan ini dan berinvestasi di dalamnya, mereka memahami permainan tersebut,” katanya. “Mereka tahu apa yang sedang terjadi. Mereka gembira dengan hal itu. Bagi saya, itu hal yang paling keren.”

Itu masalah Caitlin Clark.

___

Braket AP March Madness: https://apnews.com/hub/ncaa-womens-bracket/ Dan cakupan: https://apnews.com/hub/march-madness