Juli 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Boozy Badazz berharap Krebs akan membunuh pembunuh Nipsey Hussle

Boozy Badazz berharap Krebs akan membunuh pembunuh Nipsey Hussle

Boosie Badazz tidak terlalu senang dengan hukuman yang diterima Eric Holder karena membunuh Nipsey Hussle – dan dia memperkenalkan hukuman alternatif yang menurutnya mungkin lebih tepat.

Holder – yang dihukum karena pembunuhan tingkat pertama dalam pembunuhan Nipsey 2019 – dijatuhi hukuman 60 tahun seumur hidup pada Rabu (22 Februari).

Saat berita tentang hukuman itu menyebar, Boosie turun ke Twitter untuk membagikan pemikirannya.

“60 TAHUN HANYA UNTUK MEMBUNUH NEP N DAPATKAN PAROLE N 20 lol,” tulisnya di Twitter. “Kuharap beberapa Crips akan menikamnya sampai mati di penjara! Tersenyumlah!”

Hukuman Holder telah ditunda karena berbagai alasan setelah vonisnya oleh dewan juri pada Juli 2022, didakwa atas pembunuhan Nipsey Hussle pada 31 Maret 2019 di luar toko pakaian maraton.

Holder, 33, diduga marah dengan tuduhan Nipsey bahwa dia adalah seorang pengadu.

Nipsey seperti, ‘Bung, Anda tahu, mereka punya beberapa dokumen tentang Anda, Anda tahu. Saya belum membacanya, Anda tahu. Seperti saudaramu, kau tahu. Anda mungkin perlu mengurusnya, Anda tahu, ”seorang saksi mengatakan kepada dewan juri pada tahun 2019.

Holder kembali ke tempat kejadian dengan sepasang senjata dan menurunkan setidaknya 10 peluru ke Rapper Crenshaw.

Seorang saksi terpisah, Shermy Villanueva, memberi tahu Nipsey Hussle apa yang dilihatnya di saat-saat terakhir setelah Holder menarik pelatuknya.

Selama persidangan dua minggu, Holder menjadi korban pemukulan brutal di balik jeruji besi di tangan narapidana lainnya pada 28 Juni. Dia dilaporkan membutuhkan tiga staples di kepalanya dan terlalu terluka untuk hadir di pengadilan.

READ  Taylor Swift berduka atas salah satu penggemarnya yang meninggal sebelum konsernya di Brasil

Kendrick Lamar, Diddy, dan YG Membantu Nipsey Hussle Mendapatkan Plakat Platinum Setelah Kematiannya

Sebelum menghukumnya, tim hukum Holder berusaha mengurangi hukumannya atas pembunuhan tingkat pertama. Pengacara pembela Aaron Jensen berpendapat bahwa juri mengembalikan putusan yang “tidak konsisten” ketika menghukum Holder atas pembunuhan berencana atas kematian Nipsey Hussle, namun menerima pembelaan “semangat yang penuh semangat” sehubungan dengan dua korban penembakan lainnya, Keri Lathan dan Shermy Villanueva.

Pada akhirnya, Hakim Pengadilan Tinggi Los Angeles H. Clay Jack menolak permintaan pembela untuk mengurangi dakwaan menjadi pembunuhan tingkat dua atau pembunuhan tingkat pertama.

Holder tidak memenuhi syarat untuk menerima hukuman mati, tetapi kemungkinan besar dia akan menghabiskan sisa hidupnya di penjara.