Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Black Friday tidak seperti dulu lagi

Black Friday tidak seperti dulu lagi

Black Friday pernah menjadi perayaan ikonik konsumerisme Amerika. Baru-baru ini, ia telah kehilangan sebagian dari gunturnya.

Memang benar bahwa pembeli mencari diskon besar Mereka masih bisa mengantri lebih awal di Macy’s atau Best Buy sehari setelah Thanksgiving, dengan harapan mendapatkan kesepakatan. Namun bagi banyak orang, kesepakatan tersebut sudah selesai.

Periksa kotak masuk Anda: Email yang menawarkan “harga terbaik tahun ini” tiba dalam hitungan hari atau minggu karena pengecer mencoba mengalahkan satu sama lain untuk mendapatkan dompet Anda.

“Ketika Anda berpikir tentang Black Friday, lanskap kompetitif telah beralih ke penawaran Black Friday sebelum Black Friday,” CEO Macy Jeffrey Gennette mengatakan kepada investor melalui telepon baru-baru ini sambil menjelaskan mengapa perusahaan meluncurkan promosinya. “Kami berada di tengah-tengahnya dengan pesaing kami.”

Ini tidak berarti Black Friday kehilangan maknanya. Hari-hari ketika puluhan pelanggan berkemah di pengecer besar atau saling menginjak-injak dalam kesibukan mereka untuk mendapatkan TV murah mungkin sudah berakhir, namun Black Friday masih merupakan singkatan dari hiruk pikuk belanja yang melanda Amerika setiap tahunnya.

“Ini masih merupakan acara budaya, namun tidak seperti beberapa tahun lalu,” kata Craig Johnson, pendiri perusahaan konsultan ritel Customer Growth Partners. “Ini tidak seperti dulu.”

Kemudahan berbelanja online juga telah mengurangi jumlah pengunjung pada Black Friday, namun beberapa konsumen masih lebih menyukai pengalaman berbelanja secara langsung.

Di toko Best Buy di Durham, North Carolina, beberapa lusin pelanggan mengantri di luar toko sebelum fajar pada hari Jumat. Nitish Michael mengatakan dia dan istrinya Smriti tidak ingin melakukan pembelian mahal. Sebaliknya, mereka membeli beberapa video game Nintendo Switch yang didiskon untuk putra mereka yang berusia 14 tahun, Arit.

Nandan Namfuri, 31, dan Idalis Guzman, 27, berada di pasar untuk membeli QLED TV dengan diskon minimal 40 persen. Tuan Namfuri mengatakan dia telah menemukan penawaran semacam itu secara online, tetapi untuk pembelian yang begitu mahal, dia ingin memeriksa sendiri keakuratan pikselnya.

READ  Pasien kanker meninggal karena pecahnya usus akibat robot bedah: tuntutan hukum

Sydney Hladilek, 21, telah keluar untuk menghadiri acara Black Friday bersama ibunya selama lebih dari satu dekade. Tahun ini, mereka mencari TV layar datar.

“Secara pribadi, saya tidak suka belanja online,” kata Hladilek. “Saya lebih suka datang sendiri. Ditambah lagi, ini adalah pengalaman yang mengikat.”

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang belanja Black Friday.

Istilah “Black Friday” diciptakan pada tahun 1960-an oleh petugas polisi Philadelphia. Sehari setelah Thanksgiving dan sebelum pertandingan sepak bola tahunan Angkatan Darat-Angkatan Laut pada hari Sabtu, wisatawan menyerbu toko-toko di kota tersebut dan kerumunan orang membanjiri penegakan hukum.

Pedagang eceran menerima minat ini, namun makna aslinya telah hilang oleh banyak orang – yang memahami bahwa warna “hitam” berarti keuntungan di pengecer (dibandingkan dengan warna merah, yang berarti kerugian).

Selama beberapa dekade, berkat promosi ritel, olahraga ini menjadi agenda utama dalam kalender nasional, yang pada akhirnya ditandai dengan antrean panjang, kerumunan orang yang tidak dapat diatur, dan cedera yang sesekali terjadi. Saat toko-toko berusaha bersaing untuk mendapatkan pembeli, mereka memperpanjang jam bukanya — pertama hingga fajar pada hari Jumat, lalu hingga tengah malam, lalu hingga malam Thanksgiving.

Tren ini, yang mendapat reaksi keras dari pekerja ritel, mulai berkurang beberapa tahun lalu. Banyak pengecer sekarang berhati-hati untuk tetap tutup pada hari Thanksgiving. (Karyawan di beberapa toko Macy’s di negara bagian Washington menggunakan Black Friday untuk membuat pernyataan tentang kondisi kerja mereka. Lebih dari 400 staf penjualan melakukan pemogokan karena masalah yang mereka hadapi, termasuk pencurian di dalam toko dan upah yang rendah.)

Dalam 20 tahun terakhir, penjualan Black Friday juga telah menyebar secara internasional, kata Dale Rogers, profesor bisnis di Arizona State University. “Ini dimulai sebagai hal kecil di Amerika,” katanya. “Sekarang ini benar-benar mendunia.”

Konsumen menghabiskan 5% lebih banyak secara online dalam 20 hari pertama bulan November dibandingkan periode yang sama tahun lalu, menurut Adobe Analytics.

Banyak pengecer mengatakan pengeluaran di sisi lain kalender belanja liburan, pada hari-hari menjelang Natal, lebih penting karena orang-orang terburu-buru untuk mendapatkan hadiah di menit-menit terakhir.

Misalnya, Barnes & Noble menjual lebih dari 20 juta buku di bulan Desember saja, dan tujuh hari sebelum Natal mewakili 20 kali lipat penjualan rata-rata dalam seminggu. Pada tahun 2022, pada malam Natal dan hari Sabtu sebelum Natal Itu adalah hari tersibuk bagi toko dolarMenurut perusahaan riset pasar Placer.ai.

Johnson mengatakan perusahaannya memperkirakan Black Friday akan menjadi hari tersibuk ketiga bagi pengecer tahun ini, setelah tanggal 23 dan 16 Desember, dua hari Sabtu terakhir sebelum Natal.

Dunia usaha telah menghabiskan sebagian besar tahun terakhir untuk merayakan ketahanan konsumen yang terus berbelanja meskipun terjadi inflasi dan kenaikan suku bunga.

Namun ada tanda-tanda bahwa hal ini mulai berubah. Pada kuartal terakhir, beberapa eksekutif mengatakan kepada analis bahwa pembeli mulai mundur.

Federal Reserve dengan cepat menaikkan suku bunga mulai bulan Maret 2022 dalam upaya memperlambat perekonomian dan mengekang inflasi. Meskipun tingkat kenaikan harga telah menurun secara signifikan, kenaikan harga secara keseluruhan mulai mempengaruhi konsumen, sehingga membatasi jumlah pendapatan tambahan yang tersedia bagi mereka.

“Konsumen merasakan beban dari berbagai tekanan ekonomi, dan ritel telah menanggung beban terbesar selama beberapa kuartal saat ini,” Christina Hennington, chief growth officer Target, mengatakan kepada analis mengenai laporan pendapatan baru-baru ini.

Para analis memperkirakan bahwa hal ini tidak berarti bahwa konsumen tidak akan hadir, namun mereka akan lebih cenderung mengambil keuntungan dari promosi dan kecil kemungkinannya untuk melakukan pembelian dalam jumlah besar seperti furnitur atau beberapa perangkat elektronik.

READ  Hasil Treasury berfluktuasi beberapa menit sebelum Fed

CEO Best Buy Cori Barry mengatakan kepada analis pada panggilan pendapatan pada hari Selasa bahwa perusahaan sedang “mempersiapkan pelanggan yang sangat fokus pada kesepakatan” dan memperkirakan penjualan akan fokus pada hari-hari seperti Black Friday, Cyber ​​​​Monday, dan hari-hari menjelang itu. . Natal.

Federasi Ritel Nasional, sebuah kelompok perdagangan industri, memperkirakan penjualan pada hari libur akan meningkat 3 hingga 4 persen dari tahun lalu, sejalan dengan tingkat sebelum pandemi tetapi tidak pada tingkat yang sama seperti dua tahun terakhir. Penjualan liburan naik 5,3 persen pada tahun 2022 dan 12,7 persen pada tahun 2021.

Beberapa toko telah menawarkan tampilan kreatif untuk memikat pelanggan masuk atau keluar.

Di lokasi Durham di Swish, pengecer sepatu yang berbasis di Carolina Utara, pelanggan yang mengantri pada jam 7 pagi pada hari Jumat akan diikutsertakan dalam pengundian untuk penawaran tertentu.

Gary Johnson, 44, termasuk di antara 14 klien yang namanya ditarik. Dia memutuskan untuk membeli sepasang Yeezy Slides, yang dijual seharga $70. Harga aslinya diiklankan sebagai $200 di dalam toko, meskipun tersedia secara online dengan harga sekitar $90. Johnson mengetahui adanya diskon online, namun mengatakan dia menikmati “pengalaman” menunggu di luar.

“Hanya mengantri adalah salah satu kenangan masa kecilnya,” katanya, mengingat saat-saat dia menunggu untuk mendapatkan video game dengan harga diskon.

Di salah satu toko J.C. Penney di ujung jalan, pelanggan mendapatkan “kupon misteri” senilai antara $25 dan $500 saat checkout, mulai pukul 5 pagi. 50 orang pertama akan menerima kartu hadiah $25 untuk dibelanjakan pada merek seperti Yeti dan Vineyard Vines.

Jordyn Holman Berkontribusi pada laporan.