Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bill Hwang, yang perusahaannya Archegos bangkrut pada tahun 2021, akan hadir di pengadilan

Bill Hwang, yang perusahaannya Archegos bangkrut pada tahun 2021, akan hadir di pengadilan

Tiga tahun lalu, sebuah perusahaan investasi bernilai miliaran dolar bernama Archegos Capital Management meledak tanpa peringatan, menyebabkan kerugian besar bagi beberapa bank di Wall Street dan menyebabkan tuntutan pidana federal terhadap pendiri perusahaan tersebut, Bill Hwang.

Pada hari Rabu, Hwang, 60 tahun, yang telah didakwa, ditangkap 11 tuduhan penipuan sekuritas Sidang penipuan, konspirasi, pemerasan dan manipulasi pasar dijadwalkan untuk diadili di pengadilan federal Manhattan. Jika terbukti bersalah, dia bisa menghabiskan sisa hidupnya di penjara.

Jaksa federal sedang mencari hukuman dalam kasus manipulasi pasar saham besar di mana Hwang, yang bernama resmi Sung Kwok Hwang, adalah salah satu orang yang mengalami kerugian finansial terbesar. Archegos mengelola uang terutama untuk kepentingan Tuan Hwang, keluarganya, dan beberapa karyawannya, dan sebagian besar kekayaan keluarganya musnah ketika perusahaan tersebut bangkrut pada Maret 2021. Juga diadili bersama Tuan Hwang adalah Patrick Halligan, mantan kepala keuangan. Petugas dari Archegos.

Pihak berwenang mengatakan Archegos menaikkan harga saham yang mereka investasikan dengan menggunakan puluhan miliar dolar yang dipinjam dari bank-bank Wall Street untuk terus membeli lebih banyak saham. Naiknya harga saham mendorong investor lain untuk membeli, sehingga mendorong harga lebih tinggi. Pada puncaknya, strategi ini meningkatkan kekayaan bersih Tuan Hwang menjadi lebih dari $35 miliar, dan total nilai saham yang dimiliki oleh Archegos lebih dari $100 miliar.

Damien Williams, Jaksa AS untuk Distrik Selatan New York di Manhattan, menggambarkan skema kenaikan harga saham Archegos sebagai “cakupan bersejarah” ketika kantornya mengumumkan tuntutan terhadap Hwang dan Halligan pada bulan April 2022.

Barry Burke, pengacara Tuan Hwang, menolak berkomentar. Namun dalam sidang pengadilan beberapa bulan lalu, Burke mengatakan kliennya “tidak pernah menjual satu nikel pun sahamnya”.

READ  Pembalikan obligasi yang cepat dan kenaikan saham membatasi minggu yang sulit bagi pasar

“Ini adalah kasus yang seharusnya tidak pernah diajukan,” kata Mary Mulligan, pengacara Halligan.

Archegos tidak banyak dikenal sebelum keruntuhannya dan tidak banyak diawasi karena tidak mengelola dana untuk investor luar. Namun, perusahaan ini beroperasi seperti dana lindung nilai yang besar, mengingat tingkat risiko yang diambil dan pinjaman yang besar dari bank – terutama melalui penggunaan kontrak derivatif yang kompleks.

Perusahaan berkembang karena harga saham yang dibelinya terus meningkat. Namun Archegos, yang diberi nama perusahaan oleh Tuan Hwang yang berasal dari kata Yunani untuk pemimpin atau pangeran, tampaknya tidak mampu menangani penurunan pasar yang tiba-tiba. Perusahaan tersebut ambruk ketika beberapa saham yang diinvestasikannya turun nilainya, mendorong bank-bank Wall Street untuk menyita sekuritas tersebut dan meminta perusahaan tersebut memberikan lebih banyak uang sebagai jaminan.

Dampak kegagalan Archegos terhadap pasar saham terbatas, namun beberapa bank mengalami kerugian. Credit Suisse, yang diakuisisi oleh UBS, kehilangan $5,5 miliar. UBS sendiri kehilangan sekitar $861 juta pinjaman kepada Archegos. Musim panas lalu, UBS setuju untuk membayar hampir $400 juta kepada regulator di Amerika Serikat dan Inggris atas risiko kegagalan Credit Suisse dalam kasus Archegos. Nomura dan Morgan Stanley termasuk di antara bank yang juga merugi.

Jika Hwang terbukti bersalah atas semua tuduhan tersebut, secara teoritis ia dapat dijatuhi hukuman 220 tahun penjara – meskipun hukuman 20 tahun lebih realistis. Sebagai perbandingan, Samuel Bankman-Fried, pengusaha cryptocurrency yang dijatuhi hukuman 25 tahun penjara federal pada bulan Maret karena menipu pelanggan sebesar $8 miliar, menghadapi hukuman maksimal 110 tahun.

Sidang dimulai dengan pemilihan juri pada hari Rabu. Jaksa berencana memanggil dua mantan karyawan Archegos untuk bersaksi, dan mereka telah mengaku bersalah dan setuju untuk bekerja sama dalam penyelidikan.

READ  'Ekspektasi inflasi tidak sebanding dengan kertas yang ditulisnya': Ini tentang reaksi Bank of Canada terhadap inflasi, tetapi sama di AS dan di mana pun

Otoritas federal mengatakan bagian penting dari skema ini melibatkan pejabat Archegos yang menyesatkan bank tentang keseluruhan pasar perusahaan. Pihak berwenang juga menuduh bahwa Hwang telah terlibat dalam “skema pamer dan menyombongkan diri” – sebuah strategi yang dimaksudkan untuk secara dramatis meningkatkan kepemilikan saham perusahaan dan membuat Hwang tampak sebagai “orang yang sangat kaya.”

Namun jaksa belum menjelaskan bagaimana Hwang berencana mengambil keuntungan dengan menaikkan harga saham milik Archegos. Bahkan hakim federal yang akan memimpin persidangan mengatakan dia kagum dengan strategi Mr. Hwang yang membeli lebih banyak saham.

“Apa yang dia inginkan? Apa yang ingin dia capai? Itu adalah pencapaian besar. Saya pikir itu mungkin, tapi bagi saya sepertinya itu bukan tujuannya.”

Jaksa mengatakan kesaksian tentang kemungkinan strategi keluar dari Hwang akan dipresentasikan di persidangan.

Ini adalah kedua kalinya Tuan Hwang, mantan manajer dana lindung nilai, dituduh melanggar undang-undang sekuritas federal.

Pada tahun 2012, ia mencapai penyelesaian perdata dengan Komisi Sekuritas dan Bursa dalam penyelidikan perdagangan orang dalam yang melibatkan dana lindung nilai lamanya – Tiger Asia Management – ​​dan didenda. 44 juta dolar. Tuan Hwang, tapi Tiger Asia, belum dituntut secara pidana Dia mengaku bersalah atas tuduhan perdagangan orang dalam federal Dalam gugatan terkait yang diajukan oleh jaksa federal di New Jersey.

Dalam penyelesaian dengan regulator sekuritas, Hwang dilarang mengelola dana publik setidaknya selama lima tahun. Penyelenggara secara resmi Larangan tersebut akan dicabut pada tahun 2020. Namun alih-alih mengelola uang untuk investor luar, Pak Hwang fokus mengelola uang untuk dirinya dan keluarganya.