Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Chevron membeli Hess Corp. seharga $53 miliar dalam kesepakatan semua saham

Chevron membeli Hess Corp. seharga $53 miliar dalam kesepakatan semua saham

HOUSTON (Reuters) – Chevron (CVX.N) telah setuju untuk membeli saham Hess (HES.N) senilai $53 miliar untuk mengakuisisi jejak minyak AS yang lebih besar dan saham besar di saingannya Exxon Mobil (XOM.N). Penemuan besar di Guyana, yang terbaru dari serangkaian blok minyak besar AS.

Dalam beberapa minggu, dua produsen minyak terbesar AS menyelesaikan kesepakatan senilai lebih dari $110 miliar yang akan menambah produksi minyak selama bertahun-tahun, yang sebagian besar berasal dari serpih AS. Kesepakatan ini akan membuat para pesaing Eropa yang telah mengalihkan fokus mereka ke energi terbarukan semakin tertinggal dibandingkan bahan bakar fosil.

“Ini bagus untuk keamanan energi: Ini menyatukan dua perusahaan besar Amerika,” kata CEO Chevron Michael Wirth, yang telah meningkatkan kepemilikan minyak serpih dan gasnya dengan mengakuisisi dua perusahaan saingannya di AS. Energi yang mulia.

Penggabungan Hess, BDC dan Noble akan meningkatkan total produksi minyak dan gas Chevron menjadi sekitar 3,7 juta barel per hari. Hal ini akan meningkatkan produksi serpih Chevron sebesar 40%, sehingga mendekati perkiraan produksi serpih Exxon sebesar 1,3 juta barel per hari setelah mengakuisisi Pioneer Natural Resources.

Kesepakatan ini memberi Chevron kepemilikan saham yang sangat besar di Guyana, karena mereka akan menjadi pemilik 30% ladang minyak yang dioperasikan Exxon yang diperkirakan akan memproduksi lebih dari 1,2 juta barel per hari pada tahun 2027. Chevron beroperasi di Guyana, yang bertetangga dengan Venezuela dan Suriname.

Saham dijual pada perdagangan tengah hari Senin dengan Chevron turun 2,6% menjadi $162,46 dan Hess turun sedikit menjadi $162,45.

“Transaksi ini berkisar pada aset-aset Guyana kelas dunia, yang sejauh ini merupakan permata utama dalam portofolio Hess,” tulis analis Capital One Securities dalam sebuah catatan.

READ  MBTA mengatakan sedang mempertimbangkan untuk menutup jalur oranye selama 30 hari untuk pemeliharaan

Chevron mengatakan akan menjual aset senilai antara $15 miliar dan $20 miliar setelah akuisisi terakhir dan berencana untuk menghabiskan antara $19 miliar dan $21 miliar untuk proyek-proyek besar.

Distribusi uang tunai

Chevron mengatakan bahwa setelah menyelesaikan kesepakatan tersebut, mereka bermaksud bahwa pembelian kembali saham akan mencapai jumlah maksimum tahunan sebesar $20 miliar jika harga minyak tetap tinggi, dan dividen pemegang saham akan meningkat sebesar 8%.

Kesepakatan baru-baru ini mencerminkan fleksibilitas keuangan perusahaan-perusahaan minyak dan gas AS yang terus berinvestasi pada bahan bakar fosil ketika para pesaing Eropa mengalihkan perhatian mereka pada bahan bakar terbarukan. Chevron dan Exxon memperoleh keuntungan besar dari kenaikan harga dan permintaan energi sejak invasi Rusia ke Ukraina.

Chevron menawarkan 1.025 sahamnya untuk setiap saham Hess, atau sekitar $171 per saham, yang berarti premi sekitar 4,9% pada penutupan terakhir saham tersebut. Nilai total kesepakatan adalah $60 miliar, termasuk utang.

Analis RBC mengatakan mereka terkejut dengan waktu kesepakatan tersebut, dan mereka memperkirakan Chevron akan menunggu waktu setelah kesepakatan besar-besaran Exxon untuk membeli Pioneer (PXD.N).

Guyana telah menjadi salah satu provinsi minyak dengan pertumbuhan tercepat di dunia setelah menemukan lebih dari 11 miliar barel minyak dan gas sejak tahun 2015. Hess memiliki 30% saham di konsorsium yang dipimpin Exxon yang kini memproduksi 380.000 barel per hari.

Kesepakatan itu menghadapi tinjauan peraturan, namun Wirth mengatakan dia tidak mengantisipasi kekhawatiran antimonopoli.

“Kita mempunyai terlalu banyak CEO per barel setara minyak, jadi konsolidasi adalah hal yang wajar,” kata Wirth, seraya menambahkan bahwa dunia dapat mengharapkan kesepakatan minyak lainnya.

READ  Ketua Komite Demokrat mengundang para CEO sektor minyak untuk bersaksi di tengah kenaikan harga gas

John Hess, CEO Hess, akan bergabung dengan dewan direksi Chevron setelah kesepakatan selesai sekitar paruh pertama tahun 2024. Ia mengatakan pemerintah Guyana dan Exxon akan menyambut baik masuknya Chevron ke ladang minyak negara tersebut.

Kesepakatan itu mencerminkan premi sekitar 5% dari harga perdagangan Hess. Perusahaan gabungan tersebut berharap dapat mencapai sinergi biaya sekitar $1 miliar dalam waktu satu tahun setelah penutupan, kata Wirth.

Perusahaan gabungan ini akan memperluas produksi minyak Chevron di wilayah yang kurang berisiko dengan meningkatkan produksinya di Teluk Meksiko AS, memperkenalkannya ke serpih Bakken di Dakota Utara, dan menjadikannya mitra di blok minyak Stabroek milik Exxon dan CNOOC (0883.HK) di Guyana. .

Kesepakatan tersebut menyusul kesepakatan cepat Exxon sejak bulan Juli untuk Pioneer Natural Resources, produsen minyak serpih terbesar di AS, dan Denbury. Kedua kesepakatan ini, bernilai hampir $64 miliar, menempatkan Exxon di peringkat teratas dalam industri minyak serpih AS dan meningkatkan bisnis penyimpanan karbon perusahaan yang baru lahir.

Goldman Sachs adalah penasihat utama Hess sementara Morgan Stanley adalah penasihat utama Chevron.

(Laporan oleh Mrinalika Roy di Bengaluru dan Sabrina Valli di Houston; Disiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh Nivedita Bhattacharjee, Sriraj Kalluvila dan Nick Zieminski

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Koresponden energi Amerika fokus meliput operasi global perusahaan minyak besar di luar Houston. Sabrina sebelumnya bekerja di Bloomberg dan BusinessWeek di Rio de Janeiro, dan The Washington Post di D.C., di antara publikasi lainnya. Dia berbicara bahasa Inggris, Prancis, Portugis, Spanyol, dan Italia. Hubungi: [email protected]

Mrinalika adalah seorang reporter bisnis. Dia telah meliput industri energi dan pertambangan Amerika Utara untuk Reuters sejak tahun 2022 dan berbasis di India.

READ  Saham-saham Asia berfluktuasi, dan dolar melemah karena para pedagang menunggu data ekonomi