April 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Beberapa simpanan di New York Commercial Bank mungkin berisiko setelah Moody's kembali menurunkan peringkatnya

Beberapa simpanan di New York Commercial Bank mungkin berisiko setelah Moody's kembali menurunkan peringkatnya

Penurunan peringkat dapat memicu kewajiban kontraktual dari klien bisnis New York Commercial Bank yang mengharuskan bank tersebut mempertahankan peringkat deposito tingkat investasinya, menurut analis yang memantau perusahaan tersebut. (Deposito konsumen di bank yang diasuransikan FDIC dilindungi hingga $250.000.)

Bank New York ini mengalami kejatuhan saham yang dimulai sebulan lalu ketika melaporkan kerugian mengejutkan pada kuartal keempat dan penyisihan kerugian pinjaman yang lebih besar. Kekhawatiran meningkat minggu lalu setelah manajemen baru bank tersebut menemukan “kelemahan material” dalam cara mereka meninjau pinjaman komersialnya. Saham bank tersebut telah anjlok 73% tahun ini, termasuk penurunan 23% pada hari Senin, dan sahamnya kini diperdagangkan dengan harga kurang dari $3 per saham.

Di antara hal-hal yang menarik bagi para analis dan investor adalah status simpanan New York Mercantile Bank. Bulan lalu, bank tersebut mengatakan bahwa mereka memiliki simpanan sebesar $83 miliar pada tanggal 5 Februari, 72% di antaranya diasuransikan atau dijamin. Namun angka-angka tersebut berasal dari hari sebelum Moody's mulai menurunkan peringkat bank tersebut, sehingga memicu spekulasi tentang kemungkinan pelarian simpanan sejak saat itu.

Penurunan peringkat Moody's dapat mempengaruhi dana setidaknya di dua bidang: bisnis “banking as a service” (perbankan sebagai layanan) dengan simpanan sebesar $7,8 miliar pada keputusan peraturan pada bulan Mei. Menyetorkandan unit jaminan hipotek dengan simpanan berkisar antara $6 miliar dan $8 miliar.

“Ada potensi risiko terhadap layanan simpanan jika terjadi penurunan peringkat kredit,” kata analis Citigroup Keith Horowitz dalam catatan penelitian tanggal 4 Februari.

Para eksekutif Bank of New York mengatakan kepada Horowitz bahwa peringkat depositonya, yang saat itu dipatok Moody's pada A3, harus turun empat tingkat sebelum berisiko. Suhu telah turun enam derajat sejak catatan itu diterbitkan.

READ  Ford menarik ribuan SUV karena mesinnya bisa terbakar

Selama panggilan konferensi pada 7 Februari, CFO Bank of New York John Pinto Dia menekankan bahwa bisnis jaminan hipotek bank tersebut perlu mempertahankan status peringkat investasinya, dan mengatakan bahwa tingkat simpanan di unit tersebut berkisar antara $6 miliar dan $8 miliar.

“Jika ada kontrak dengan para deposan yang seharusnya layak investasi, secara teori itu akan menjadi peristiwa dramatis,” Chris McGroty, analis KBW, mengatakan tentang penurunan peringkat Moody's.

NYCB tidak segera membalas panggilan atau email untuk meminta komentar.

Tidaklah mungkin untuk menentukan kontrak apa yang memaksa New York City Bank untuk melakukan hal tersebut jika terjadi pelanggaran terhadap status peringkat investasi, atau apakah penurunan peringkat dari beberapa perusahaan pemeringkat diperlukan untuk memicu ketentuan kontrak.

Untuk menggantikan simpanan, bank sentral New York dapat meningkatkan simpanan yang ditengahi, menerbitkan utang baru atau meminjam dari fasilitas Federal Reserve, namun semua itu kemungkinan akan menimbulkan biaya yang lebih tinggi, kata McGroty.

“Mereka akan melakukan apa pun untuk menjaga simpanan di dalam negeri, tetapi jika skenario ini terus berlanjut, pembiayaan neraca mungkin menjadi lebih mahal,” kata McGroty.