April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Biden memicu kemarahan dengan laporan bahwa dia mungkin tidak menghadiri upacara penghormatan kepada tentara yang tewas di Yordania

Biden memicu kemarahan dengan laporan bahwa dia mungkin tidak menghadiri upacara penghormatan kepada tentara yang tewas di Yordania

Presiden Biden memicu kemarahan setelah diketahui bahwa dia mungkin tidak akan menghadiri upacara penghormatan terhadap tiga tentara cadangan Angkatan Darat AS yang tewas di Yordania. Laporan menunjukkan dia mungkin merencanakan serangan udara balasan terhadap aset Iran di Teluk Persia dalam beberapa hari ke depan.

Mayat Sersan. William Rivers, 46 tahun. Brianna Moffat, 23, dan Spc. Kennedy Ladon Sanders, 24, semuanya berasal dari Georgia, diperkirakan akan dikembalikan ke Angkatan Udara di Dover dengan cara yang bermartabat, setelah mereka dibunuh oleh militan yang didukung Iran dalam serangan Sabtu malam di sebuah pos terdepan kecil dekat perbatasan Suriah.

Namun ketika ditanya hari Senin apakah presiden akan menghadiri upacara tersebut, juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan dia “tidak bisa mengatakan apa pun mengenai hal itu.” [the president’s] Jadwalkan untuk berbicara.”

Banyak orang di dunia maya menganggap tanggapan tersebut “memalukan”.

“Joe Biden menyebabkan kematian tiga anggota militer berkulit hitam,” kata seorang pendukung kebebasan berpendapat Philip Anderson memposting di X.

“Kehidupan kulit hitam mereka sangat berarti bagi Joe Biden sehingga dia bahkan tidak mau repot-repot datang untuk mengambil jenazah mereka, dari apa yang saya dengar.”

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengumumkan pada hari Senin bahwa dia “tidak memilikinya.” [the president’s] Jadwalkan untuk berbicara” ketika ditanya apakah Biden akan menghadiri pemindahan tiga tentara yang terbunuh di Yordania secara bermartabat. Gambar Getty
Biden berjanji akan menanggapi Iran atas serangan mematikan itu. AP

Pengguna lain menyarankan Presiden “tidak memiliki agenda apa pun,” dan menyatakan bahwa “masyarakat di Ohio masih menunggu kunjungan tersebut setelah kereta tergelincir” tahun lalu.

John Sweet, juga mantan perwira intelijen militer Dia mengatakan jawabannya Itu bukan “penampilan yang bagus untuk presiden”.

Biden berjanji untuk membalas Iran atas serangan mematikan itu, dan Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken, pada Senin malam, mengatakan kepada wartawan bahwa responsnya “bisa bersifat multi-level, dilakukan secara bertahap, dan berlanjut seiring berjalannya waktu.”

READ  Netanyahu menggambarkan teroris Hamas sebagai “orang mati yang berjalan” ketika 30.000 orang berbaris di Yerusalem

Hanya ada sedikit rincian mengenai apa yang mungkin terjadi dalam tindakan tersebut, namun presiden sedang menjajaki kemungkinan menyerang personel Iran di Suriah dan Irak, atau aset angkatan laut Iran di Teluk Persia. Menurut Politico.

Dia bahkan meminta para penasihatnya untuk memberinya pilihan tentang bagaimana menanggapi serangan tersebut tanpa menyeret Amerika Serikat ke dalam perang lebih lanjut di Timur Tengah, kata dua pejabat pemerintah kepada surat kabar tersebut.

Sersan Cadangan Angkatan Darat AS. William Jerome Rivers, Sp. Breonna Alexandria Moffett dan Spc. Kennedy Ladon Sanders, yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak di sebuah pos terdepan di timur laut Yordania. Melalui Reuters

Pentagon dan Departemen Luar Negeri telah menghabiskan waktu puluhan tahun untuk mengembangkan daftar target potensial Iran jika terjadi perang antara negara tersebut dan Israel. Menurut New York Times.

Ini termasuk pabrik-pabrik drone besar dan pemasok eksternal mereka, yang bekerja untuk membantu Rusia di Ukraina dan menyediakan senjata kepada Houthi di Yaman dan Hizbullah di Lebanon.

Pentagon juga dilaporkan memiliki rencana saat ini untuk melancarkan serangan udara terhadap situs rudal dan pangkalan udara Iran, dan AS telah menciptakan opsi serangan siber yang akan menonaktifkan pertahanan udara, sistem komunikasi, dan bagian penting dari jaringan listrik Iran – meskipun hal ini tidak jelas. Berapa lama serangan siber bisa bertahan?

Pejuang Houthi Yaman memuat senjata mereka ke kendaraan saat mereka berpartisipasi dalam pawai dan parade bersenjata melawan serangan udara AS-Inggris dan sebagai bentuk solidaritas dengan orang-orang di Jalur Gaza, pada 28 Januari 2024, dekat Sanaa, Yaman. Gambar Getty
Lokasi serangan drone terhadap pasukan AS di Yordania di pangkalan bernama Tower 22 ditampilkan pada Minggu, 28 Januari 2024. Google Earth

Namun para pejabat Iran sejauh ini membantah terlibat dalam serangan tersebut – bahkan setelah Poros Perlawanan yang didukung Iran mengaku bertanggung jawab dan mengatakan serangan tersebut merupakan “kelanjutan dari pendekatan kami untuk melawan pasukan pendudukan Amerika di Irak dan wilayah tersebut.”

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Nasser Kanaani mengatakan pada hari Senin bahwa milisi “tidak menerima perintah” dari Iran dan bertindak secara independen.

Dia menggambarkan tuduhan keterlibatan negaranya sebagai “tuduhan tidak berdasar” yang bertujuan memperluas perang antara Israel dan Hamas.

READ  “Mustahil”: Kepanikan setelah Israel memerintahkan evakuasi Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza | Berita konflik Israel-Palestina

Al-Kanaani berkata, “Tanggung jawab atas konsekuensi dari tuduhan terhadap Iran terletak pada mereka yang melontarkan tuduhan tidak berdasar tersebut.”