Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Hamas tampaknya telah menarik diri dari perjanjian penyanderaan yang bisa mengakhiri perang di Gaza dalam beberapa bulan: lapor

Hamas tampaknya telah menarik diri dari perjanjian penyanderaan yang bisa mengakhiri perang di Gaza dalam beberapa bulan: lapor

Berita

Hamas pada hari Senin tampaknya telah membatalkan perjanjian yang akan membebaskan sandera Israel dengan imbalan gencatan senjata selama empat bulan, yang bertujuan untuk mengulur waktu untuk menghasilkan rencana mengakhiri perang, kata sebuah laporan baru.

Pejabat senior dari gerakan Palestina tampaknya mendukung proposal perdamaian yang dinegosiasikan di Paris pada akhir pekan dengan mengatakan mereka menginginkan “gencatan senjata penuh dan komprehensif” sebelum menyetujui hal lain, lapor surat kabar tersebut. Zaman Israel.

Posisi ini muncul hanya satu hari setelah kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menggambarkan pembicaraan baru-baru ini antara mediator internasional dan teroris sebagai sesuatu yang “konstruktif.”

Perwakilan dari Amerika Serikat – termasuk Direktur CIA William Burns – Israel, dan Mesir bertemu pada akhir pekan dengan perdana menteri Qatar untuk membahas proposal perdamaian terbaru, yang menyerukan gencatan senjata selama empat bulan. Kata Wall Street Journal.

Selama enam minggu pertama gencatan senjata, perempuan dan anak-anak yang disandera serta orang tua oleh Hamas akan dibebaskan sebagai imbalan bagi Israel untuk membebaskan tahanan Palestina dan mengizinkan bantuan masuk ke Gaza, menurut surat kabar tersebut.

Petugas polisi Israel di persimpangan Kerem Shalom ke Gaza memantau pasokan yang lewat. Gambar Getty

Anggota perempuan tentara Israel yang ditahan oleh Hamas kemudian akan dibebaskan, diikuti oleh tentara laki-laki, dan terakhir jenazah manusia.

Surat kabar tersebut melaporkan bahwa perjanjian tersebut mencakup jaminan kepada Hamas bahwa Amerika Serikat dan para pemimpin internasional lainnya akan mencapai kesepakatan dalam waktu empat bulan untuk mengakhiri perang.

Dalam beberapa minggu sejak Hamas membunuh 1.200 orang dan menyandera 240 orang dalam serangannya terhadap Israel pada 7 Oktober, para pemimpin di negara Yahudi tersebut telah bersumpah untuk tidak berhenti sampai kelompok teror tersebut benar-benar dilenyapkan.

READ  3 tewas dan satu hilang akibat hujan di kota terbesar Selandia Baru

Pejabat Israel mengatakan kepada surat kabar tersebut bahwa negaranya “berkomitmen penuh terhadap pembebasan semua sandera dan penghancuran Hamas” dan akan terus “melakukan segala daya untuk memastikan pembebasan semua sandera.”

Asap mengepul dari Khan Yunis di Jalur Gaza selatan, yang menjadi fokus IDF dalam beberapa pekan terakhir
Asap mengepul dari Khan Yunis di Gaza selatan, tempat pasukan IDF terkonsentrasi dalam beberapa pekan terakhir. Reuters

Rencana yang ada saat ini adalah yang terbaru dari serangkaian gencatan senjata dan proposal perdamaian yang diusulkan sejak konflik dimulai.

Pekan lalu, perundingan mengenai gencatan senjata selama sebulan dengan imbalan pertukaran sandera dan tahanan gagal setelah Hamas menolak untuk melanjutkan perundingan kecuali pasukan Israel terlebih dahulu menarik diri sepenuhnya dari Gaza, di mana menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas, 25.000 orang telah terbunuh.

Beberapa hari sebelumnya, Hamas mengatakan bahwa “tidak ada kesempatan bagi para tahanan untuk kembali” setelah kedua belah pihak kembali menemui jalan buntu.

Gencatan senjata selama seminggu berhasil dicapai pada bulan November, yang menghasilkan pembebasan lebih dari 100 sandera Israel dan 240 tahanan Palestina sebelum permusuhan berlanjut.

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/01/29/news/hamas-pulls-out-of-hostage-deal-that-could-have-ened-war-in-gaza-within-months/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium =situs%20buttons&utm_campaign=situs%20tombol

Salin URL berbagi