Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dua tahun berlalu sejak invasi Rusia ke Ukraina, Eropa menghadapi pertanyaan-pertanyaan sulit

Dua tahun berlalu sejak invasi Rusia ke Ukraina, Eropa menghadapi pertanyaan-pertanyaan sulit



CNN

Saat dunia bersiap untuk merayakannya Hari jadi kedua Setelah invasi Vladimir Putin ke Ukraina minggu ini, Eropa harus bertanya pada diri sendiri beberapa pertanyaan menyelidik tentang perang yang tiba-tiba pecah di perbatasannya – dan bagaimana perang tersebut mungkin terjadi dalam 12 bulan ke depan.

Dapat dikatakan bahwa pertanyaan terpenting di antara pertanyaan-pertanyaan ini adalah: Berapa lama lahan dapat bertahan terhadap pengurasan tersebut? Dukungan finansial untuk Ukraina?

Ide ini bukanlah hal baru, namun semakin digaungkan di beberapa kalangan resmi. Hal ini juga mencerminkan beberapa hal Realitas suram saat ini.

Perang tersebut telah menemui jalan buntu selama beberapa waktu, sementara pekan lalu Ukraina terpaksa mundur dari kota utama Avdiivka setelah berbulan-bulan pertempuran sengit, yang menandai pemisahan diri dari negara tersebut. Kekalahan terburuk Sejak jatuhnya Bakhmut pada Mei lalu.

Uang yang sangat dibutuhkan Amerika Serikat tertahan, karena telah disetujui oleh Senat namun menunggu persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat. Persatuan antara UE dan NATO mulai terkikis, hampir semua keputusan besar terhenti dan ancaman veto terancam.

Tidak ada suara serius dari Barat yang bersedia meninggalkan Kiev, namun hal itu tidak dapat disangkal Kelelahan ini sudah diatur Sementara tagihan bertambah.

(Valentin Ogirenko/Reuters)

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen – Uni Eropa tetap menjadi sekutu utama Ukraina, menyediakan dana miliaran dolar.

Sejak awal krisis, Uni Eropa dan sekutu regionalnya telah menghabiskan lebih dari $100 miliar untuk mendanai upaya pertahanan di Ukraina. Menurut Pelacak Dukungan Ukraina dari Institut Kiel.

Awal bulan ini, para pemimpin Uni Eropa menyetujui paket bantuan senilai $54 miliar untuk Ukraina mulai sekarang hingga tahun 2027. Inggris, yang bisa dibilang sebagai pemain keamanan utama di kawasan ini, juga berjanji Lebih dari $15 miliar ke Ukraina sejak tahun 2022. Dalam konteks ini, menurut Kiel Institute, Amerika Serikat telah menghabiskan $66 miliar, ditambah $60 miliar lagi untuk persiapan.

Meskipun dukungan besar negara-negara Barat terhadap Ukraina sejak tahun 2022 telah mengejutkan banyak orang di dunia diplomatik, semakin lama perang berlangsung, semakin besar pula kelelahan yang mereka alami.

READ  Depot bahan bakar terbakar di dekat jembatan utama di Krimea, Rusia

Antara konflik yang belum berakhir dan persaingan untuk mendapatkan perhatian politik di Timur Tengah – serta kekhawatiran dalam negeri yang berasal dari krisis inflasi biaya hidup di seluruh dunia – mengeluarkan uang dalam jumlah besar untuk Ukraina mungkin akan menjadi lebih sulit secara politik. pemerintah untuk merencanakan.

Tekanan politik terhadap belanja negara akan menjadi lebih nyata dengan diadakannya pemilu parlemen Eropa pada bulan Juni, serta pemilu nasional di beberapa negara termasuk Inggris, sekutu utama Ukraina.

Para pejabat Eropa hanya perlu melihat kesulitan yang dihadapi Presiden AS Joe Biden dalam menangani paket Ukraina untuk melihat dampak nyata dari pendanaan perang luar negeri yang mahal jika berhubungan langsung dengan politik dalam negeri.

(Stephane Rousseau/AFP/Getty Images)

Zelensky sedang berkunjung ke Inggris, di mana Parlemen memberikan helm kepada salah satu pilot Ukraina paling sukses dengan kalimat “Kami memiliki kebebasan, beri kami sayap untuk melindunginya” tertulis di atasnya.

Ditambah dengan penyimpangan yang tidak menyenangkan ini adalah kemungkinan Donald Trump kembali ke Gedung Putih tahun depan.

Trump belum secara jelas menyatakan kebijakannya terhadap Ukraina, selain klaimnya bahwa ia dapat mengakhiri perang dalam waktu 24 jam. Retorika mantan presiden yang anti-NATO, kebenciannya terhadap institusi-institusi Eropa, dan kekagumannya yang aneh terhadap Putin sudah banyak diketahui.

Meskipun tidak ada yang mengetahui secara material apa dampak kepresidenan Trump, masuk akal untuk membayangkan skenario terburuk bagi Ukraina, di mana Ukraina akan kehilangan momentum sementara pejabat baru di Gedung Putih memutuskan bahwa Amerika sudah mengeluarkan cukup uang.

Hal ini merupakan prospek yang mengkhawatirkan bagi para pejabat Eropa yang sudah percaya bahwa Putin sedang mengulur waktu dan mencoba untuk menunggu keluarnya negara-negara Barat.

Di sini, dua belas bulan ke depan menjadi sangat penting bagi sekutu Ukraina di Eropa. Jelas merupakan kepentingan benua Eropa jika Putin tidak memenangkan perang ini – dan hanya sedikit orang yang tidak setuju dengan sentimen tersebut.

READ  Warga Australia telah diperingatkan untuk menghindari perairan yang dipenuhi buaya setelah banjir Queensland yang memecahkan rekor

Oleh karena itu, penting bagi para pejabat Eropa untuk menahan diri, apa pun yang terjadi di Amerika, dan terus mengeluarkan uang, tidak peduli betapa sulitnya hal tersebut.

Menjelang pemilihan presiden AS, pertanyaan yang pasti akan muncul adalah tentang apa yang akan terjadi pada keamanan Eropa jika Amerika tidak hadir. Meskipun keamanan Ukraina terkait langsung dengan keamanan Eropa yang lebih luas, pertanyaan utama mengenai bagaimana mendukung Kiev berbeda dengan tujuan jangka panjang Eropa untuk meningkatkan kemandirian keamanan dari ibu kota.

Thomas Peter/Reuters

Dampak serangan Rusia di Kramatorsk, Ukraina.

Bisakah Eropa terus mendanai Ukraina jika Amerika menarik dukungan finansialnya?

Sebagian besar pejabat yakin hal ini mungkin terjadi. Ini pasti sulit, tetapi mungkin. “Uni Eropa sangat baik dalam menggalang dana, dan masih ada alat yang belum mereka gunakan,” kata seorang pejabat NATO kepada CNN.

Pejabat itu mengatakan bahwa dalam 12 bulan ke depan, Brussels harus mulai mempertimbangkan penggunaan uang yang terikat pada aset-aset Rusia yang dibekukan untuk membantu membiayai Ukraina. “Meskipun dana ini tidak dapat digunakan secara legal untuk membeli senjata, dana tersebut dapat digunakan untuk menutupi biaya reparasi, menyediakan dana untuk membeli senjata dari anggaran UE dan nasional,” kata mereka.

Suara-suara diplomatis yang memandang dunia di luar Eropa menimbulkan keheranan atas hal ini. Beberapa pihak khawatir bahwa menetapkan preseden untuk menggunakan aset-aset yang dibekukan guna mengumpulkan dana untuk perang di luar negeri dapat memberikan lampu hijau kepada negara-negara seperti Tiongkok untuk melakukan hal yang sama dalam pertempuran regional di dalam negeri mereka. Beijing Memperkenalkan undang-undang baru Pada tahun lalu, melakukan operasi serupa dengan aset asing di Tiongkok menjadi lebih mudah.

Masalah yang paling sulit adalah apakah Eropa dapat memasok senjata yang dibutuhkan Kiev untuk memenangkan perang tanpa dukungan Amerika.

Jawabannya adalah tidak. Eropa tidak memiliki kekuatan manufaktur yang diperlukan saat ini untuk melayani Ukraina secara mandiri selama 12 bulan ke depan.

Namun, para diplomat Barat optimis bahwa mempersenjatai Ukraina sesuai dengan dorongan yang sangat dibutuhkan Eropa untuk mengurangi ketergantungannya pada Amerika.

READ  Bentrok di COP28 mengenai penghentian penggunaan bahan bakar fosil setelah ditentang oleh OPEC

Militer AS berada di bawah tekanan yang semakin besar karena mereka harus menanggung biaya untuk mendukung Ukraina

Para pejabat menunjuk pada perjanjian baru-baru ini, yang ditengahi oleh NATO, di mana negara-negara Eropa berjanji untuk membeli 1.000 rudal dari perusahaan-perusahaan Amerika yang akan dibangun di pabrik baru di Jerman.

Hampir semua orang setuju bahwa Eropa perlu membeli lebih banyak senjata dan menerapkan kebijakan keamanan yang tidak terlalu bergantung pada Amerika Serikat. Pencapaian tujuan ini tidak harus mengorbankan Amerika, dan menawarkan keuntungan berupa kontrak yang menguntungkan kepada perusahaan-perusahaan Amerika adalah salah satu cara untuk memastikan bahwa semua pihak menang.

Invasi Putin yang tidak beralasan ke Ukraina adalah sebuah lelucon yang memakan banyak korban jiwa. Jika kita ingin menyimpulkan hal positif dari hal ini, hal ini harus mencakup bahwa Eropa pada akhirnya mampu mempertahankan diri dan bekerja sama dengan sekutu lamanya.

Meskipun demikian, sebagian besar pejabat Barat percaya bahwa jika Eropa dapat menggunakan tahun depan untuk bersikap agresif, maka akan lebih mudah untuk mempertahankan Presiden Trump di masa depan.