Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Eropa berbicara tentang bergabung dengan embargo minyak Rusia

Eropa berbicara tentang bergabung dengan embargo minyak Rusia
Dalam serangkaian pertemuan yang dimulai pada hari Senin, para pemimpin Uni Eropa akan membahas apakah akan menghentikan pemasok minyak terbesar di kawasan itu, setelah berkomitmen untuk Potong penggunaan gas alam Rusia sebesar 66% tahun ini.

“Kami harus mendiskusikan bagaimana kami dapat lebih mendukung Ukraina, secara politik dan ekonomi, dengan bantuan kemanusiaan dan keamanan, semuanya ada di atas meja. Sehingga kami dapat memastikan bahwa kami akan melakukan apa yang kami bisa untuk menghentikan Putin dan agresinya terhadap Ukraina,” Menteri Luar Negeri Denmark Jeppe Kofod mengatakan kepada wartawan, “Penting dengan sanksi ekonomi untuk melanjutkan jalan ini.”

Rusia adalah pengekspor minyak terbesar kedua di dunia, setelah Arab Saudi, dan terlepas dari dampak mengejutkan yang belum pernah terjadi sebelumnya Sanksi dan embargo keuangan Barat yang diumumkan oleh Amerika Serikat dan Inggris, masih menghasilkan Ratusan juta dolar sehari dari ekspor energi.

“Saya pikir tidak dapat dihindari untuk mulai berbicara tentang sektor energi. Kita tentu dapat berbicara tentang minyak, karena itu adalah pendapatan terbesar untuk anggaran Rusia,” kata Menteri Luar Negeri Lituania Gabrielius Landsbergis setibanya di Brussel untuk bertemu dengan mitranya dari Lituania. . rekan-rekan di Uni Eropa.

Negara-negara lain di Uni Eropa mendukung gagasan untuk menyerang aset paling berharga Rusia dengan sanksi.

“Mengingat tingkat kehancuran di Ukraina saat ini, sangat sulit – menurut pendapat saya – untuk membuktikan bahwa kita tidak boleh pindah ke sektor energi, khususnya minyak dan batu bara, dalam hal memboikot perdagangan normal di bidang itu,” kata Menteri Luar Negeri Irlandia Simon Coveney.

Uni Eropa saat ini bergantung pada Rusia untuk sekitar 40% dari gas alamnya. Rusia juga memasok sekitar 27% impor minyak, dan 46% impor batu bara.

READ  Kota terapung di Maladewa mulai terbentuk

Apa yang akan dilakukan Jerman?

Awal bulan ini, para pemimpin Uni Eropa mengatakan blok itu belum bisa bergabung dengan Amerika Serikat dalam melarang minyak Rusia, karena dampaknya terhadap rumah tangga dan industri yang sudah bergulat dengan rekor harga tertinggi. Sebaliknya, mereka mengatakan mereka akan bekerja menuju Batas waktu adalah 2027 untuk mengakhiri ketergantungan blok pada energi Rusia.

Ada juga risiko bahwa Rusia akan membalas dengan membatasi ekspor gas alam. Wakil Perdana Menteri Alexander Novak mengatakan bulan ini bahwa Moskow mungkin memutuskan pasokan gas ke Jerman melalui pipa Nord Stream 1 sebagai hukuman. Berlin memblokir proyek pipa Nord Stream 2 yang baru.

Namun, opini politik dapat meningkat di Eropa karena Rusia mengintensifkan serangannya di kota-kota Ukraina, menewaskan ratusan warga sipil dan memaksa jutaan orang meninggalkan rumah mereka.

Sebagian besar akan kembali ke negara-negara seperti Jerman, konsumen energi terbesar Rusia di Eropa, serta negara-negara lain yang membeli banyak gasnya, seperti Hongaria dan Italia.

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Birbock mengatakan negara itu “bekerja dengan kecepatan penuh” untuk mengakhiri ketergantungannya pada Rusia, tetapi, seperti beberapa negara Uni Eropa lainnya, negara itu tidak dapat berhenti membeli minyak Rusia dari hari ke hari.

“Jika kita bisa melakukannya secara spontan,” katanya, menurut Reuters.

Bahkan tanpa larangan Uni Eropa – dan potensi serangan balik Rusia – dunia menghadapi kejutan pasokan energi terbesar dalam beberapa dekade, Menurut Badan Energi Internasional. Dikatakan pekan lalu bahwa Rusia mungkin harus memangkas produksi minyak mentah sebesar 30% mulai bulan depan karena penurunan permintaan.

Kanada, Amerika Serikat, Inggris, dan Australia telah melarang impor minyak Rusia, yang mempengaruhi hampir 13% ekspor Rusia. Langkah perusahaan minyak besar dan bank internasional untuk berhenti berurusan dengan Moskow setelah invasi memaksa Rusia untuk menawarkan minyak mentahnya dengan diskon besar.

READ  Seekor gajah membunuh seorang wanita tua, lalu kembali menginjak-injak tubuhnya di pemakaman di India

Badan Energi Internasional yang berbasis di Paris, yang memantau pasokan energi untuk ekonomi maju terkemuka di dunia, mengatakan produksi Rusia bisa turun 3 juta barel per hari.

“Implikasi dari kemungkinan hilangnya ekspor minyak Rusia ke pasar dunia tidak dapat diremehkan,” kata Badan Energi Internasional dalam laporan bulanannya.