April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Biaya pengiriman meningkat setelah serangan di Laut Merah

Biaya pengiriman meningkat setelah serangan di Laut Merah

Selama hampir dua bulan, rentetan serangan rudal dan drone di Laut Merah oleh militan Houthi telah memberikan pilihan yang sulit bagi perusahaan pelayaran yang menggunakan Terusan Suez: mengambil risiko melakukan serangan udara dan membayar tarif asuransi yang jauh lebih tinggi, atau meninggalkan terusan tersebut dan melanjutkan perjalanan. Rutenya berada di sekitar Afrika, sehingga menyebabkan jadwal terganggu dan memerlukan biaya tambahan bahan bakar yang tinggi.

Serangan-serangan tersebut – yang menangani 12 persen perdagangan global, termasuk hampir sepertiga lalu lintas kapal kontainer dunia – telah menutup beberapa pabrik mobil di Eropa dan meningkatkan kekhawatiran akan harga konsumen yang lebih tinggi.

Bagi perusahaan pelayaran, biaya justru meningkat. Indeks Kontainer Global Drury, yang merupakan ukuran gabungan biaya pengiriman global, telah meningkat dua kali lipat sejak akhir tahun lalu. Peningkatan ini sebagian disebabkan oleh kurangnya kontainer pengiriman kosong, yang disebabkan oleh alokasi waktu tambahan hingga dua minggu untuk penerbangan yang mengitari Tanjung Harapan di Afrika.

Pemanfaatan Laut Merah kini memerlukan asuransi mahal terhadap risiko perang. Ini adalah spesialisasi yang ditawarkan oleh sekelompok broker dan perusahaan asuransi yang berbasis di London.

“Kami bukan penjamin emisi cuaca yang baik,” kata Monroe Anderson, chief operating officer Vessel Protect, sebuah perusahaan asuransi risiko perang laut. “Kami ada untuk pelanggan kami ketika keadaan sangat sulit,” tambahnya.

Perlindungan risiko perang sering kali diperlukan untuk kapal yang berlayar ke wilayah yang telah diklasifikasikan sebagai risiko tinggi oleh sekelompok perusahaan asuransi yang disebut Komite Perang Gabungan (Joint War Committee), yang terdiri dari perusahaan asuransi Lloyd's dan organisasi lainnya. Risiko perang adalah “bidang bisnis di mana, jika komunitas penjamin emisi melakukannya dengan benar, mereka menghasilkan uang darinya,” kata Marcus Baker, kepala global kelautan, pelayaran dan logistik di Marsh Insurance di London.

Melainkan biaya asuransi kapal kontainer atau kapal tanker minyak Lalu lintas yang melintasi Selat Bab al-Mandab di lepas pantai Yaman menuju Suez melonjak dalam beberapa pekan terakhir.

READ  Dow berjangka: Reli pasar merasakan sakit Ketua Fed Powell; Apa yang kamu lakukan sekarang

Premi untuk risiko perang laut telah meningkat sekitar lima puluh kali lipat sejak sebelum perang, menjadi 1% dari nilai kapal, meskipun 0,7% tampaknya lebih umum. Untuk kapal yang membawa kargo senilai $100 juta, ini berarti tambahan $700.000 untuk beberapa hari yang diperlukan untuk melintasi wilayah Laut Merah.

Baker mengatakan tingkat risiko perang di Laut Merah tidak separah risiko pengiriman di Laut Hitam dari Ukraina, yang bisa mencapai 3 persen. Salah satu alasan perbedaan ini: Lingkungan dianggap lebih bermusuhan karena Rusia merupakan penyerang yang lebih berbahaya dibandingkan Houthi. Sejauh ini, perusahaan asuransi mengatakan, serangan Houthi, meski menakutkan, hanya menyebabkan sedikit kerusakan.

Beberapa penjamin juga bersikeras bahwa klien memiliki pernyataan dalam kontrak mereka yang menjamin bahwa mereka tidak memiliki hubungan dengan Israel, yang kampanye militernya di Gaza menjadi alasan di balik serangan Houthi, atau dengan Amerika Serikat dan Inggris, yang telah meluncurkan pesawat dan rudal. Menyerang kelompok yang berbasis di Yaman. Dalam upaya untuk menangkal serangan, semakin banyak kapal yang menyiarkan pesan seperti “Tidak ada kontak dengan Israel,” menurut layanan pemantauan TankerTrackers.

Para pialang mengatakan satuan tugas maritim multinasional yang dipimpin AS untuk melindungi kapal-kapal komersial di Laut Merah dan Teluk Aden sejauh ini tidak membantu menurunkan biaya asuransi, meskipun harga mungkin stabil. Israel menawarkan kompensasi kepada pemilik kapal atas segala kerusakan yang mereka derita di perairan Israel.

Namun untuk saat ini, sebagian besar kapal raksasa yang membawa sejumlah kontainer ke pelabuhan barat dari Tiongkok mengambil rute Afrika, yang mungkin memerlukan waktu tambahan dua minggu karena kenaikan harga bahan bakar. Jonathan Roach, yang melacak pengiriman peti kemas untuk Braemar, sebuah pialang pengangkutan di London, mengatakan bahwa selama periode 30 hari terakhir, 517 kapal peti kemas meninggalkan Laut Merah dengan mengitari Tanjung Harapan, sementara 212 kapal melanjutkan perjalanan melalui Laut Merah. Terusan Suez. Pada bulan November, rasionya justru sebaliknya, tambahnya.

READ  Unit Peminjaman Crypto Genesys untuk File Kebangkrutan AS

Kapal tanker minyak dan gas alam cair di seluruh dunia juga semakin menghindari Terusan Suez. Bahkan kapal tanker LNG dari Qatar, pemasok utama gas ke Eropa dan kapalnya dianggap terlindungi dari serangan Houthi karena emirat tersebut menjadi tuan rumah bagi para pemimpin Hamas, kini berkeliaran di Afrika, kata Laura Page, seorang analis di Kpler, yang melacak pengiriman.

Seiring waktu, semakin banyak operator yang memilih rute yang lebih panjang. “Akan ada titik di mana penderitaan dan biaya untuk pergi ke Laut Merah dan melalui Terusan Suez lebih besar daripada kerugian ekonomi jika melakukan perjalanan di sekitar Tanjung Suez,” kata Louis Zabrocki, CEO International Seaways, yang memiliki dan mengoperasikan minyak dan bahan kimia. Kapal tanker minyak, di acara investor minggu lalu. “Ini adalah situasi yang terus berkembang.”

Namun, harga energi tetap rendah, mencerminkan lemahnya permintaan dan peningkatan produksi di Amerika Serikat dan negara lain, dengan harga minyak mentah Brent lebih rendah dari levelnya pada tanggal 7 Oktober, hari ketika Hamas menyerang Israel. Bahkan ketika tarif angkutan tanker telah meningkat sekitar 25% sejak kerusuhan di Laut Merah dimulai, menurut Goldman Sachs, harga gas alam di Eropa masih tetap rendah, mungkin karena banyaknya simpanan bahan bakar dan pasokan alternatif dari Amerika Serikat.

CMA CGM, sebuah perusahaan yang berbasis di Marseille dan merupakan salah satu perusahaan pelayaran peti kemas terbesar di dunia, mengirimkan beberapa kapal melalui Terusan Suez, terkadang ditemani oleh Angkatan Laut Prancis. Para analis mengatakan kapal-kapal yang masih bergerak melalui Suez cenderung merupakan kapal-kapal yang lebih tua dan lebih kecil, sehingga kerugian yang ditimbulkan dapat lebih kecil jika tertabrak.

Tidak jelas apakah kenaikan biaya pengiriman akan tercermin pada harga konsumen, terutama di Eropa, dimana perekonomiannya hampir tidak mengalami pertumbuhan. Analis di Morgan Stanley mengatakan minggu ini bahwa lemahnya permintaan konsumen berarti perusahaan akan menghadapi tekanan untuk menyerap biaya pengiriman tambahan ke dalam margin mereka “daripada membebankan harga yang lebih tinggi kepada konsumen.”

READ  Kelompok energi menargetkan administrasi Biden karena keengganan untuk memperluas produksi minyak domestik

Salah satu faktor yang memitigasi krisis saat ini adalah melimpahnya kapal dan kontainer kargo. Setelah mengalami kemacetan parah dalam pencatatan pengiriman pada tahun 2022, perusahaan logistik memesan kapal dan kontainer dalam jumlah besar yang kini membantu meringankan krisis global dalam pergerakan barang.

Roach dari Braemar mengatakan rute pelayaran yang lebih panjang akibat menghindari Laut Merah telah membantu pasar menyerap kelebihan pasokan kapal, setidaknya untuk sementara untuk mengurangi tekanan pada perusahaan untuk membuang kelebihan kapal. “Mungkin ini bukan saat yang buruk untuk terjadinya situasi ini,” ujarnya.

Meskipun pasokan melimpah dari kapal dan kontainer, permusuhan di Laut Merah telah menyebabkan biaya pengiriman meningkat. Roach mengatakan turbulensi Laut Merah mungkin memerlukan waktu tiga hingga empat bulan atau lebih agar harga bisa mencapai puncaknya pada tahun 2022.

Christian Roelofs, CEO Container xChange, sebuah perusahaan berbasis di Hamburg, Jerman yang mengoperasikan pasar kontainer pengiriman, mengatakan harga kotak telah meningkat karena perpanjangan perjalanan pengiriman yang tiba-tiba telah menyebabkan inventaris kotak industri berada pada posisi yang salah. Tempat.

Dia mengatakan bahwa kesibukan importir untuk menimbun pesanan dari pabrik-pabrik Tiongkok sebelum pabrik-pabrik tersebut tutup untuk liburan Tahun Baru Imlek juga menyebabkan kebanjiran kontainer.

“Meskipun kemampuan tersebut ada, secara teori, kemampuan tersebut tidak dapat dikerahkan secepat itu,” kata Roelofs. Dia memperkirakan periode liburan di Tiongkok bulan depan akan memberikan waktu bagi perusahaan pelayaran untuk pulih. “Kami benar-benar akan melihat normalisasi,” katanya.

Jenny Kotor Berkontribusi pada laporan.