Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Berita terbaru tentang perang antara Rusia dan Ukraina: pembaruan langsung

Berita terbaru tentang perang antara Rusia dan Ukraina: pembaruan langsung

Kendaraan tentara sangat reyot sehingga kru perbaikan ditempatkan kira-kira setiap 15 mil. Beberapa perwira sangat tidak layak sehingga Angkatan Darat mengalokasikan $ 1,5 juta untuk membawa kembali seragam ukuran standar.

Ini adalah tentara Rusia lebih dari satu dekade yang lalu ketika negara itu menginvasi Georgia, Menurut menteri pertahanan saat itu. Kekurangannya, besar dan kecil, cukup mencolok sehingga Kremlin mengumumkan perombakan tentara untuk membangun kekuatan yang lebih gesit, fleksibel, dan profesional.

Tapi sekarang, hampir tiga bulan setelah invasi Rusia ke Ukraina, jelas bahwa Kremlin sayangnya gagal menciptakan mesin tempur yang efektif. Kinerja rendah pasukan Rusia di Ukraina telah mengejutkan sebagian besar analis Barat, meningkatkan kemungkinan bahwa operasi militer Presiden Vladimir Putin akan berakhir dengan kegagalan.

Dengan ukuran apa pun, terlepas dari pendudukannya atas tanah di selatan dan timur, tentara Rusia mendapat pukulan telak di Ukraina. Dia harus menyerahkan apa yang dia harapkan sebagai serangan kilat untuk mengambil alih seluruh negeri dalam beberapa hari. Pasukannya diusir dari seluruh Kyiv, ibu kota. Kapal perang itu menenggelamkan armadanya di Laut Hitam, Moskow. Anda tidak pernah mengendalikan langit; Menurut beberapa perkiraan Barat, puluhan ribu orang Rusia tewas.

kredit…Ivor Prickett untuk The New York Times

Perang ini mengungkapkan fakta bahwa sebagian besar budaya militer dan perilaku yang diperoleh dari era Soviet, yang merugikan Rusia, masih ada: struktur komando yang tidak fleksibel, korupsi dalam pengeluaran militer, penyembunyian jumlah korban dan pengulangan serangan. slogan bahwa semuanya berjalan sesuai rencana.

Tanda-tanda masalah bersembunyi di depan mata. Baru musim panas lalu, Rusia melakukan latihan perang yang menurut Kementerian Pertahanan menunjukkan kemampuannya untuk mengoordinasikan pengerahan 200.000 tentara dari berbagai cabang militer dalam upaya tiruan untuk melawan NATO. Dia menambahkan bahwa itu akan menjadi salah satu latihan militer terbesar yang pernah ada.

Letnan Jenderal Yunusbek Evkunov, Wakil Menteri Pertahanan, mengatakan kepada wartawan bahwa latihan tersebut menunjukkan kemampuan Rusia untuk secara cepat mengerahkan pasukan gabungan sedemikian rupa sehingga musuh mana pun akan sadar.

Seluruh latihan telah ditulis. Tidak ada kekuatan lawan. Unit utama yang berpartisipasi telah berlatih koreografi mereka selama beberapa bulan; Setiap latihan dimulai dan berhenti pada waktu tertentu. Analis militer mengatakan jumlah pasukan yang berpartisipasi mungkin setengah dari jumlah yang diumumkan.

READ  Gambar satelit menunjukkan Rusia membangun pertahanan untuk melindungi situs militer di barat laut Kyiv

“Ini pada dasarnya tentara Soviet,” kata Kamil Galev, seorang analis independen Rusia dan mantan rekan di Wilson Center di Washington. “Reformasi meningkatkan efisiensi tentara, tetapi mereka hanya berjalan setengah jalan.”

kredit…Vadim Savitsky / Layanan Pers Kementerian Pertahanan Federasi Rusia

Ketika, setelah konflik Georgia pada tahun 2008, Rusia mencoba untuk mengubah tentaranya, idenya adalah untuk menyingkirkan tentara era Soviet yang sangat terpusat yang seharusnya mengumpulkan empat juta tentara pada waktu tertentu. Sebaliknya, petugas lapangan akan menerima lebih banyak tanggung jawab, unit akan belajar menyinkronkan keterampilan mereka dan seluruh gudang senjata akan terseret ke era komputer.

Banyak tradisionalis menolak reformasi, lebih memilih model lama kekuasaan masif dan terkonsentrasi. Tetapi faktor-faktor lain juga berkontribusi pada ketidakmampuan militer untuk berubah. Tingkat kelahiran menurun pada 1990-an, mengurangi jumlah pria yang bisa direkrut. Ini, dan gaji yang terus-menerus rendah, menunda tujuan perekrutan. Korupsi endemik menghambat upaya reformasi.

Tetapi masalah utama adalah bahwa budaya militer Uni Soviet dipertahankan, meskipun kekurangan pria dan sarana untuk mempertahankannya, menurut para analis.

“Tentara Soviet dibangun untuk menghasilkan jutaan orang untuk mengisi banyak, banyak tim dengan persediaan peralatan yang tak ada habisnya,” kata Michael Kaufman, direktur studi Rusia di CNA, sebuah lembaga penelitian di Arlington, Virginia. Untuk Perang Dunia III, perang dengan NATO itu tidak pernah terjadi.”

Pada akhirnya, program reformasi terhenti, meninggalkan versi hibrida militer di suatu tempat antara mobilisasi massa dan kekuatan yang lebih tangguh, kata para analis. Dia masih lebih suka artileri besar daripada infanteri yang bisa menguasai tanah.

Cara tertulis di mana militer melakukan peperangan, yang ditunjukkan pada latihan musim panas lalu, menunjukkan hal ini. “Tidak ada kemampuan berpikir seseorang yang diuji di medan perang,” kata William Alberkey, direktur program pengendalian senjata di Institut Internasional untuk Studi Strategis yang berbasis di Berlin. Sebaliknya, petugas dievaluasi berdasarkan kemampuan mereka untuk mengikuti instruksi, katanya.

Rusia ingin dunia melihat pasukannya seperti yang muncul selama Parade D-Day tahunannya – instrumen lengkap tentara yang layak berseragam berbaris serempak dan penuh dengan persenjataan yang mengancam.

kredit…Yuri Kochetkov/EPA, melalui Shutterstock

“Mereka menggunakan militer sebagai mesin propaganda,” kata Gleb Irisov, 31, mantan letnan Angkatan Udara yang meninggalkan militer pada 2020 setelah lima tahun. Dia kemudian bekerja sebagai analis militer untuk kantor berita resmi TASS sebelum meninggalkan negara itu dan meninggalkan negara itu karena dia sangat menentang invasi tersebut.

READ  Amerika Serikat telah mengirimkan ratusan rudal anti-pesawat Stinger ke Ukraina minggu ini, kata beberapa sumber

Para pemimpin militer senior berpendapat bahwa pasukan ekspedisi baru-baru ini, terutama di Suriah, telah memberikan pelatihan tempur yang nyata, tetapi para analis menggambarkan klaim ini sebagai berlebihan.

Pasukan Rusia belum menghadapi musuh nyata di Suriah. Peperangan sebagian besar merupakan operasi Angkatan Udara di mana pilot bisa terbang di atas target sesuka hati. Rusia tidak pernah terlibat dalam perang darat besar-besaran sejak Perang Dunia II.

Namun, para pemimpin Rusia melebih-lebihkan keberhasilan negara itu. Pada tahun 2017, Sergei K. Shoigu, menteri pertahanan Rusia, membual pada pertemuan sesama menteri di Filipina bahwa Rusia telah “membebaskan” 503.223 kilometer persegi di Suriah. Masalahnya adalah bahwa wilayah yang Mr Shoigu klaim telah dibebaskan dari militan lebih dari dua kali ukuran seluruh negara, dilaporkan. ProektSebuah outlet berita independen.

kredit…Layanan pers Kementerian Pertahanan Rusia

Dengan sekitar 900.000 Secara keseluruhan, lebih dari sepertiga dari mereka adalah pasukan darat, analis mengatakan militer Rusia tidak sebesar itu karena harus mempertahankan negara yang luas yang mencakup 11 zona waktu. Namun target 50.000 prajurit kontrak setiap tahun, pertama kali ditetapkan satu dekade lalu, belum terpenuhi, sehingga masih ada rekrutmen tahunan untuk mereka yang berusia 18 hingga 27 tahun.

Putin tidak menggunakan wajib militer massal yang akan mengerahkan semua pria dewasa yang sehat untuk berperang. Tetapi bahkan jika dia melakukannya, infrastruktur yang diperlukan untuk melatih warga sipil secara massal tidak akan ada lagi. Konsensusnya adalah bahwa sebagian besar pasukan darat yang tersedia untuk Rusia telah dikerahkan di Ukraina.

Korupsi endemik telah menguras sumber daya reformasi. “Setiap orang mencuri sejumlah uang yang dialokasikan sesuai dengan pangkat mereka,” kata pensiunan Mayor Jenderal Harry Ora Aho, mantan kepala intelijen di Finlandia yang masih menjadi penasihat di Kementerian Pertahanan.

Korupsi begitu merajalela sehingga beberapa kasus mau tidak mau sampai ke pengadilan.

READ  Seekor gajah membunuh seorang wanita tua, lalu kembali menginjak-injak tubuhnya di pemakaman di India

Pada bulan Januari, Kolonel Evgeny Postovoy, mantan kepala departemen pengadaan kendaraan lapis baja, dituduh membantu mencuri lebih dari $ 13 juta dengan memalsukan kontrak baterai dari 2018 hingga 2020, menurut TAS.

Pada bulan Februari, pengadilan militer Moskow mencopot pangkat Mayor Jenderal Alexander Ogloblin dan menjatuhkan hukuman 4,5 tahun penjara atas tuduhan penipuan yang digambarkan sebagai “dalam skala yang sangat besar”. Pihak berwenang menuduhnya menggelapkan sekitar $25 juta dengan melebih-lebihkan pengeluaran dalam kontrak negara untuk satelit dan peralatan lainnya, situs berita bisnis BFM.RU tersebut.

kredit…Sergey Ponomarev untuk The New York Times

Kontrak besar bukan satu-satunya godaan. Analis mengatakan kombinasi gaji rendah – seorang perwira senior menghasilkan hampir $ 1.000 per bulan – dan anggaran yang membengkak adalah resep untuk semua jenis pencurian, yang mengarah ke reaksi berantai masalah.

Analis, Mr. Irisov, mengatakan para pemimpin menyembunyikan beberapa latihan yang mereka lakukan, dan mendapatkan sumber daya yang dialokasikan untuk mereka dalam anggaran. Hal ini memperparah minimnya kemampuan dasar militer seperti navigasi dan menembak, padahal TNI AU telah menjaga standar keselamatan penerbangan.

“Tidak mungkin untuk membayangkan sejauh mana kebohongan di dalam tentara,” kata Irisov. “Kualitas produksi militer sangat rendah karena perlombaan mencuri uang.”

Jaksa Agung Militer Sergei Fridinsky mengatakan kepada Rossiyskaya Gazeta, surat kabar resmi pemerintah, pada 2011 bahwa satu dari lima rubel yang dihabiskan untuk angkatan bersenjata dicuri.

Eresov mengatakan dia telah menemukan banyak contoh peralatan di bawah standar – sistem pertahanan udara Pantsir yang berornamen tidak dapat menembak jatuh drone kecil Israel di atas Suriah; Bola lampu buatan Rusia di sayap pesawat tempur SU-35 meleleh dengan kecepatan supersonik; Truk baru mogok setelah dua tahun.

Analis militer mengatakan bahwa senjata Rusia pada umumnya tertinggal dari rekan-rekan Barat mereka yang terkomputerisasi, tetapi mereka dapat digunakan. Namun, beberapa produksi baru terbatas.

Misalnya, T-14 Armata, tank tempur “generasi berikutnya” yang diluncurkan pada tahun 2015, belum dikerahkan di Ukraina karena jumlahnya yang kecil, kata mereka.

kredit…Ramil Sitdikov/Host Image Agency, melalui Getty Images

Rusia telah memompa ratusan miliar dolar ke dalam tentaranya, dan di bawah program persenjataan negara telah menghasilkan batch baru pesawat, tank, helikopter, dan peralatan lainnya. Pengeluaran militer belum turun di bawah 3,5 persen dari PDB untuk sebagian besar dekade terakhir, menurut angka dari Institut Internasional untuk Studi Strategis, pada saat sebagian besar negara Eropa telah berjuang untuk menginvestasikan 2 persen dari PDB dan itu hanya publik. Bagian dari anggaran militer Rusia.

Jenis investasi keuangan ini membantu Rusia memperoleh keuntungan di Ukraina.

Rusia dan militernya terlalu luas untuk mengharapkan mereka menyelesaikan setiap masalah, bahkan dalam satu dekade, kata Johan Norberg, seorang analis Rusia di Badan Penelitian Pertahanan Swedia. Dia mengatakan perang di Ukraina mengungkapkan fakta bahwa tentara Rusia “tidak setinggi 10 kaki, tetapi juga tidak setinggi 2 kaki.”

Alina Lobzina dan Milana Mazeva berkontribusi pada laporan ini.