Oktober 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Berita terbaru Rusia dan Ukraina: Ledakan di Kiev di tengah invasi, kata para pejabat

Berita terbaru Rusia dan Ukraina: Ledakan di Kiev di tengah invasi, kata para pejabat
Sirene berbunyi di bagian tengah Kiev sekitar pukul 07.20 pada tanggal 25 Februari, saat kantor walikota mengeluarkan pernyataan yang meminta warga sipil untuk segera mencari perlindungan. (Reuters)

KIEV – Beberapa jam setelah ledakan terputus-putus terdengar di ibukota Ukraina, sebuah sirene berbunyi di bagian tengah Kiev sekitar pukul 07:20. Pada pukul 07:21, kantor walikota mengeluarkan pernyataan yang meminta warga sipil untuk segera mencari suaka.

Di sebuah hotel di daerah yang ramai, manajemen mengumumkan bahwa semua tamu akan pergi ke tempat persembunyian sementara di ruang bawah tanah.

Para tamu dan staf turun ke bawah dan menunggu instruksi lebih lanjut. Beberapa karyawan terus berlari bersama kerabat mereka.

Kekhawatiran meningkat di Kiev ketika pasukan Rusia tampaknya bergerak maju menuju ibu kota. Beberapa bangunan sipil rusak di pagi hari.

Alyona Tkachenko, 36, yang bekerja di dapur hotel, melarikan diri bersama keluarganya dari sisi lain Sungai Dnieper, setelah sebuah bangunan di dekat rumah mereka rusak parah pada dini hari.

Mereka tinggal di tepi kiri sungai di timur Kiev. “Kami mendengar ledakan dan pergi ke kamar mandi dan berbaring di lantai dan menutupi kepala kami dengan bantal,” kata Tkachenko. “Begitu metro mulai bekerja lagi, kami datang ke sini.”

Orang tuanya, Valentina dan Serhi Kharin, 54 dan 58, serta dua putrinya, Anastasia, 11, dan Sabina, 3, termasuk di antara mereka yang melarikan diri bersamanya.

“Kami langsung menyalakan TV dan menyadari bahwa itu adalah gedung di sebelah kami,” kata Sarhi.

Mereka memilih kamar mandi sebagai tempat perlindungan langsung karena tidak memiliki jendela jika terjadi ledakan lebih lanjut.

Ketika mereka membuat keputusan untuk pindah pada jam 7 pagi, kereta metro yang paling dekat dengan mereka benar-benar dipenuhi oleh warga sipil yang mencoba melarikan diri dan orang lain yang tidur di sana sepanjang malam.

READ  Putin memerintahkan peningkatan ukuran tentara Rusia

“Sayang sekali kami tidak sampai di sini kemarin, jadi kami tidak harus melalui ini,” kata Valentina tentang hotel, air mata mengalir di wajahnya.

Putra Valentina, Serhi dan suami Alina tetap di rumah, tidak bersenjata. “Kami merasa aman sekarang tetapi kami khawatir tentang dia [them] “Saya tahu apa arti perang sebenarnya,” kata Sirhi, yang bertugas di Afghanistan dari tahun 1982 hingga 1984.

Saat keluarga itu menceritakan cobaan berat mereka, alarm darurat lain berbunyi.