Oktober 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mengapa beberapa pemimpin dunia mempertimbangkan untuk menghapus Rusia dari sistem perbankan yang dikenal sebagai SWIFT

Mengapa beberapa pemimpin dunia mempertimbangkan untuk menghapus Rusia dari sistem perbankan yang dikenal sebagai SWIFT

Para pemimpin Uni Eropa telah mempelajari apa yang disebut beberapa orang sebagai “opsi nuklir” untuk menjauhkan Rusia darinya CepatJaringan keamanan ketat yang menghubungkan ribuan lembaga keuangan di seluruh dunia setelah invasi ke Ukraina.

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Kamis bahwa mengeluarkan Rusia dari sistem Swift bukanlah arah yang ingin diambil oleh seluruh Eropa saat ini, tetapi mencatat bahwa mengeluarkan negara itu dari jaringan adalah “selalu merupakan pilihan.”

“Sanksi yang kami usulkan ke semua bank mereka memiliki konsekuensi yang sama, dan mungkin lebih banyak hasil daripada Swift,” kata Biden, merujuk pada Swift. Putaran terakhir sanksi diumumkan hari ini.

Pada hari Kamis, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mendesak Barat untuk melarang Rusia dari sistem Swift dalam sebuah tweet di Twitter. Sebelumnya Kamis, CNN melaporkan bahwa Uni Eropa belum membuat keputusan apakah akan mengisolasi Rusia dari sistem SWIFT dan bahwa negara-negara Uni Eropa terbagi atas keputusan tersebut.

Tetapi Apa itu sistem Swift?Dan Dan apa artinya itu bagi Rusia? Association for Worldwide Interbank Financial Telecommunication didirikan pada tahun 1973 untuk menggantikan teleks dan sekarang digunakan oleh lebih dari 11.000 lembaga keuangan untuk mengirim pesan dan perintah pembayaran yang aman. Tanpa alternatif yang diterima secara universal, ini adalah saluran penting keuangan global.

Menghapus Rusia dari sistem SWIFT akan membuat hampir mustahil bagi lembaga keuangan untuk mengirim uang ke dalam atau ke luar negeri, menyebabkan kejutan mendadak bagi perusahaan Rusia dan klien asing mereka – terutama pembeli ekspor minyak dan gas dalam mata uang dolar AS.

Maria Shagina, Rekan Tamu di Institut Urusan Internasional Finlandia, Ditulis dalam sebuah artikel tahun lalu untuk Carnegie Moscow Center. Mantan Menteri Keuangan mengatakan mengecualikan Rusia dari SWIFT akan menyebabkan ekonominya menyusut 5% Alexei Kudrin menghargai pada tahun 2014.

SWIFT berkantor pusat di Belgia dan dikelola oleh 25 orang dewan direksi, termasuk Eddie Astanin, Ketua Pusat Kliring Terminal Pusat di Rusia. SWIFT, yang menggambarkan dirinya sebagai “instrumen netral”, didirikan di bawah hukum Belgia dan harus mematuhi peraturan Uni Eropa.

READ  Orang Amerika diberitahu untuk "menghindari pertemuan publik besar" di dekat Hari Kemenangan Rusia

Apa yang akan terjadi jika Rusia disingkirkan? Ada preseden untuk menghapus negara dari SWIFT.

SWIFT memutuskan bank-bank Iran dari listrik pada tahun 2012 setelah Uni Eropa menjatuhkan sanksi kepada mereka atas program nuklir negara itu. Menurut Shegheneh, Iran kehilangan hampir setengah dari pendapatan ekspor minyaknya dan 30% dari perdagangan luar negerinya setelah pemadaman listrik.

“SWIFT adalah koperasi global, tidak memihak yang telah dibuat dan dioperasikan untuk kepentingan kolektif komunitasnya,” kata organisasi itu dalam sebuah pernyataan Januari. “Setiap keputusan untuk menjatuhkan sanksi pada negara atau entitas individu terserah pada badan pemerintah terkait dan legislator terkait,” tambahnya.

Tidak jelas berapa banyak dukungan yang ada di antara sekutu AS untuk tindakan serupa terhadap Rusia. Amerika Serikat dan Jerman akan paling dirugikan jika Rusia terputus, karena bank mereka adalah pengguna SWIFT yang paling umum untuk berkomunikasi dengan bank Rusia, menurut Shagina.

Bank Sentral Eropa telah memperingatkan pemberi pinjaman dengan eksposur signifikan ke Rusia untuk mempersiapkan sanksi terhadap Moskow, menurut waktu keuangan. Pejabat Bank Sentral Eropa juga bertanya kepada bank bagaimana mereka akan menanggapi skenario tersebut, termasuk langkah untuk mencegah bank Rusia mengakses sistem SWIFT.

Baca lebih lanjut tentang SWIFT di sini.

Kate Sullivan dari CNN di Washington, DC, Niamh Kennedy di London, dan James Frater di Lviv berkontribusi pada posting ini.