Mei 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Belarus sedang memindahkan pasukan khusus ke perbatasan dengan Ukraina

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba berbicara selama konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri Jerman Annallina Barbuk, di Kyiv, Ukraina, pada 10 Mei. (Valentyn Ogirenko/Reuters)

Sebuah sumber di delegasi Jerman mengatakan Menteri Luar Negeri Jerman Annallina Barbock melakukan “pembicaraan yang terbuka dan bersahabat dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan Menteri Luar Negeri Belanda Hoekstra.”

Media diberitahu: “Pembicaraan difokuskan pada bantuan ke Ukraina di bidang militer dan rekonstruksi, serta bagaimana memecahkan blokade yang sangat dibutuhkan ekspor makanan global dari Ukraina.”

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Barbock mengumumkan selama kunjungan ke Kyiv pada hari Selasa bahwa Jerman akan mulai membuka kembali kedutaannya di Ukraina.

Barbuk mengatakan bahwa kedutaan akan mulai beroperasi dalam kapasitas terbatas, dan duta besar Jerman di Kyiv, Anka Feldusen, akan menjadi perwakilan Jerman di Kyiv lagi.

Dalam sambutannya, menteri luar negeri juga mengatakan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin telah menjadi korban penipuan diri sendiri.

Dia percaya bahwa nilai-nilai kebebasan dan kemanusiaan Eropa kita, membuat kita dekaden dan lemah. Orang-orang Ukraina telah membuktikan bahwa, pada kenyataannya, yang terjadi adalah kebalikannya. “Keinginan Anda untuk kebebasan membuat Anda kuat,” kata Barbock.

Dan mengetahui bahwa Anda berjuang untuk kemanusiaan Anda melawan tentara yang tidak tahu apa-apa selain ejekan dan teror. Itulah mengapa perjuangan Anda merupakan titik balik dalam perselisihan global antara demokrasi liberal dan rezim otoriter.”

Barbuk juga mengunjungi Babin Yar, sebuah situs bersejarah di Ukraina di mana pembantaian dilakukan oleh pasukan Nazi selama Perang Dunia II. Pada bulan Maret, rudal Rusia mendarat di dekat tugu peringatan di tepi utara Kyiv, yang memperingati situs di mana lebih dari 33.000 orang Yahudi ditembak mati pada tahun 1941.

Zelensky, yang adalah seorang Yahudi, mentweet pada saat itu bahwa serangan Rusia itu “mengulangi sejarah.”

READ  Apa yang akan terjadi jika Amerika Serikat memberlakukan zona larangan terbang di Ukraina?

Zahid Mahmoud dari CNN berkontribusi melaporkan untuk posting ini.