Mei 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Belajar Bahasa Indonesia – Ekspatriat Indonesia

Belajar Bahasa Indonesia – Ekspatriat Indonesia

Apakah Anda mahir berbahasa Indonesia? Atau apakah Anda sudah menyerah?

Ketika saya datang ke sini sebagai guru sekitar empat belas tahun yang lalu, orang-orang di sekolah sering memberi tahu saya betapa mudahnya bahasa Indonesia, jauh lebih mudah daripada bahasa Inggris. Nah, kalau itu benar, dan saya seorang guru bahasa Inggris, saya tidak bisa membuktikannya. Bahasa Inggris rumit dan memiliki sekitar 300 persen lebih banyak kata daripada bahasa lainnya. Word of the Day dan Merriam Webster Word datang ke kotak masuk saya dan menunjukkan kata-kata setiap hari. Banyak orang belum pernah melihatnya sebelumnya dan tidak akan pernah menggunakannya dalam hal apa pun. Jadi, 300 persen lebih banyak kata tidak berarti sebanyak yang dipikirkan orang. Tata bahasa Inggris tidak terlalu rumit, tidak seperti bahasa Jerman atau Latin.

saya belajar bahasa Latin; Saya berbicara bahasa Spanyol dan Prancis. Dan tidak ada yang mudah tentang bahasa Indonesia. Indonesia adalah salah satu tempat paling awal di mana Homo sapiens terus menghuni planet ini. Ada juga bukti bahwa bentuk awal kita berasal dari 350.000 tahun yang lalu. Terakhir lihat di Wiki Online, ada sekitar 700 Bahasa pribumi Indonesia dan 800 di Papua saja. Sejarah bahasa Indonesia sangat padat.

Cara saya memahaminya dimulai dengan Perusahaan Hindia Timur Belanda pada tahun 1799. Begitu Belanda mengambil alih, mereka membutuhkan cara untuk mengelola hadiah kolonial mereka dan mengoordinasikan departemen birokrasi yang mereka ciptakan. Mereka banyak menggunakan bahasa Melayu dan mengkombinasikannya dengan “kata pinjaman” dari Belanda, Inggris, Jawa dan banyak sumber lainnya. Bahasa Indonesia tidak menjadi bahasa Indonesia sampai tahun 1945 dan kemerdekaan Indonesia. Pada saat yang sama, banyak orang yang mendapat manfaat dari sekolah-sekolah bagus belajar bahasa Belanda. Beberapa dari “orang lama” itu masih ada, dan saya telah bertemu banyak dari mereka.

READ  Grup APRIL Berinvestasi di Pabrik Pengemasan Kartu Kertas Berkelanjutan untuk Mendukung Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Sungguh luar biasa bahwa 270 juta orang setuju untuk belajar dan berbicara bahasa yang sama dalam beberapa generasi. Tetapi mereka melakukannya, dan pada saat yang sama, tetap mengetahui bahasa asli lokal mereka: Jawa, Sunda, Madura, dan seterusnya. Lombok dari Bali pun punya bahasanya sendiri ya tentu saja bahasa Bali. Ini adalah keragaman linguistik yang menakjubkan. Jadi, pengertian “mudah” dalam bahasa Indonesia tidak berhenti begitu Anda melewati “”.Bagian dari Selamat“Dan”Apa kabar?

Di Surabaya tempat saya berada,SoroboionÔÇťOrang non-Tionghoa kebanyakan orang Jawa dan orang Madura di sini sudah ribuan jadi harus tahu banyak orang Jawa dan Madura juga. Saya merasa bahwa saya tidak bisa berbahasa Indonesia dengan baik tanpa mengetahui bahasa Jawa.

Inilah beberapa latar belakang yang menjelaskan mengapa menguasai bahasa Indonesia begitu menantang. Namun, menjadi lancar dan efisien dimungkinkan dengan banyak pekerjaan. Saya telah belajar secara intensif selama sepuluh tahun dengan seorang guru yang baik di Bali. Kami bertemu ketika saya dan istri saya tinggal di Bali selama dua tahun sebelum pindah kembali ke kampung halaman istri saya di Surabaya. Trias, guru saya di Bali, lalu saya lanjutkan secara online. Kami dulu berbicara selama dua jam seminggu selama bertahun-tahun dan sekarang menjadi satu jam. Dia memiliki pengalaman yang luas dalam mengajar bahasa Indonesia, fasih berbahasa Inggris, dan memiliki gelar Master di bidang Antropologi.

Setelah bekerja sama selama lebih dari sepuluh tahun, dia telah menjadi salah satu sahabat saya dan kami berbagi kehidupan dan pemikiran kami dengan bebas dalam bahasa Indonesia. Kami menggunakan Google Docs, dan karena dia sangat cepat menggunakan keyboard, setiap pelajaran membuat dua atau tiga halaman catatan tentang kosa kata dan tata bahasa. Saya dapat berbicara apa saja dengan lancar dalam bahasa Indonesia.

READ  Terinspirasi dari Estonia, Indonesia menyelenggarakan festival berkonsep

Bukankah itu terlihat bagus? Kedengarannya bagus, tapi apa yang sebenarnya terjadi? Ketika saya berjalan di pagi hari dengan tetangga saya dan berbicara satu sama lain, saya melakukannya dengan baik. Tetapi ketika mereka berbicara di antara mereka sendiri, saya benar-benar tersesat. Saya mungkin memiliki gagasan tentang percakapan mereka, tetapi tidak terlalu jujur. Karena mereka tidak berbicara seperti saya berbicara dengan guru saya atau istri saya atau sopir kami. Mereka berbicara bahasa daerah Suroboyan, yang bercampur dengan banyak nada yang saya tidak tahu. Ini membuat frustrasi, dan banyak orang mencapai beberapa kecakapan dasar bahasa Indonesia dan tidak pernah melampaui itu.

Apa yang menyelamatkan saya adalah bahwa saya menikmati belajar untuk kepentingannya sendiri, dan saya sangat gigih dalam mencoba menjadi ahli dalam hal-hal yang menarik minat saya. Pada saat yang sama, saya ragu dapat memahami bahasa kasual di antara teman-teman seperti yang saya inginkan. Sisi positifnya adalah saya bisa mengekspresikan diri, mereka bisa mengerti saya dan saya bisa mengerti jawaban mereka begitu mereka menyadari bahwa saya sebenarnya bisa berbahasa Indonesia, yang seringkali mengejutkan. Mereka seringkali sangat terkejut bule Berbicara dalam bahasa mereka, meski saya mengatakan sesuatu yang sangat sederhana, “Oh dia tahu bahasa Indonesia!” Mereka tidak menyadarinya sampai tombol diputar di otak mereka.

Ini tidak terbatas di Indonesia. Saya mengajar banyak orang di China dan Jepang. Seorang siswa berusia Tionghoa mengatakan kepada saya bahwa dia pandai menulis dan dapat mengekspresikan dirinya dengan baik di tempat kerja, tetapi ketika rekan-rekannya berkumpul, dia merasa tersesat, sama seperti saya. Saya hanya bisa bersimpati.

Faktor kunci dalam kemampuan kita untuk belajar bahasa sebagai orang dewasa adalah jauh lebih mudah untuk membuat kemajuan dalam kemahiran bahasa ketika kita masih muda. Itu hanya kebenaran yang menyakitkan. Saya melihat cucu kecil kami, sekarang berusia empat tahun, berubah dari tidak bisa berbicara menjadi berbicara penuh dalam dua tahun. Sungguh luar biasa ketika saya memikirkan upaya yang telah saya lakukan. Tapi, tentu saja, saya kebanyakan berbicara bahasa Inggris dan dia dalam situasi Indonesia.

READ  Indonesia mengimbau negara-negara ASEAN untuk mengatasi tantangan maritim

Bagi Anda yang mencari cara lain untuk meningkatkan keterampilan, saya punya beberapa saran. Jika ada waktu saya mendengarkan radio Indonesia: Saya membaca beberapa buku sederhana berbahasa Inggris di halaman depan. Saya terus belajar kata-kata baru dan bagaimana menggunakannya. Itu yang paling saya lakukan. Dan saya banyak bertanya kepada istri saya dan Pak Rom, supir kami. Dia dan saya telah banyak membantu satu sama lain. Dia berpendidikan, Jawa, dan termotivasi untuk berprestasi dalam bahasa Inggris. Ini simbiosis!

Sebagai catatan terakhir, saya menyarankan agar Anda memikirkan peningkatan dalam bahasa Indonesia sebagai sebuah proses, yang tidak pernah berakhir seperti banyak keterampilan dan bakat penting yang sedang kita coba kembangkan. Yang paling penting untuk diketahui adalah bahwa dengan setiap perkembangan pengetahuan kita tentang bahasa, apresiasi kita terhadap kehidupan asing kita di sini tumbuh. Ini skenario yang sangat menguntungkan.