Mei 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

‘Beberapa hal sangat berharga’ – Indonesia lebih memilih berdaulat daripada MasterCard?

‘Beberapa hal sangat berharga’ – Indonesia lebih memilih berdaulat daripada MasterCard?

Visa dan MasterCard menguasai lebih dari 90% kartu kredit yang beredar di Indonesia.

Pada bulan Maret, Presiden Joko Widodo (Jokowi) memicu perdebatan tentang kedaulatan fiskal. Menekankan pemerintah pusat dan daerah serta badan usaha milik negara Berhenti menggunakan Visa dan MasterCard untuk pembelian barang dan jasa dalam negeri. Sebaliknya, dia menyerukan peralihan ke sistem kartu kredit pemerintah yang baru diperkenalkan, Kartu Kredit Pemerintah (KKP).

Mendorong adopsi sistem baru, Jokowi mengatakan Indonesia harus mengurangi ketergantungan pada sistem dan produk pembayaran asing untuk menjaga kedaulatannya. Pemimpin Indonesia yang biasanya bersuara lembut mengutip sanksi yang dikenakan pada Rusia setelah invasi Rusia ke Ukraina, yang menyebabkan pembatasan pembayaran visa dan MasterCard di Rusia. Dia mencatat bagaimana ini akan menjadi masalah bagi negara-negara tanpa sistem pembayaran domestik.

Sepintas lalu, komentar Jokowi bisa berarti bahwa Indonesia sedang berusaha mengurangi ketergantungan strategisnya pada AS. Atau ada lebih banyak cerita?

Mengapa mengembangkan sistem pembayaran domestik?

Sebenarnya, gagasan untuk menciptakan sistem pembayaran nasional bukanlah hal baru. Sudah skema kartu dalam negeri seperti KKP Indonesia Banyak yang beroperasi di negara maju dan berkembangSeperti Jerman dan Portugal.

KKP merupakan bagian dari sistem pembayaran yang lebih luas yang sedang dikembangkan oleh bank sentral Indonesia, Bank Indonesia. Gerbang Pembayaran Nasional (NPG). NPG dirancang untuk memfasilitasi inklusi keuangan di seluruh Indonesia. Ini akan mendukung transaksi keuangan pemerintah seperti pembayaran kesejahteraan sosial tanpa uang tunai, pembayaran warga negara ke pemerintah dan digitalisasi sektor transportasi.

Selain geopolitik, ada juga argumen ekonomi untuk kebijakan tersebut. Indonesia memiliki kelas menengah yang berkembang pesat dan ekonomi digitalnya berkembang pesat. Ini berarti permintaan yang tinggi di masa depan untuk layanan pembayaran digital, termasuk kartu kredit. Yang terakhir Diproyeksikan akan tumbuh sebesar 12,8% Setiap tahun pada tahun 2026, nilai transaksi tahunan akan mencapai US$30,6 miliar. Sistem pembayaran domestik akan membantu Indonesia mengurangi impor dan menangkap bagian dari industri pembayaran digital yang menguntungkan.

READ  Indonesia meluncurkan kampanye pendorong Pemerintah untuk menghentikan penyebaran Omigron

Skema kartu domestik akan membantu menciptakan sektor jasa keuangan yang lebih kompetitif. Saat ini, Visa dan MasterCard menguasai lebih dari 90% kartu kredit yang beredar di Indonesia. Struktur pasar duopoli ini mungkin tidak sesuai dengan kepentingan konsumen. Proses penyelesaian lokal membantu masyarakat Indonesia menghindari biaya konversi dan biaya lain yang terkait dengan sistem pembayaran luar negeri.

Layanan pembayaran lokal juga dapat lebih disesuaikan dengan tantangan unik pasar Indonesia. Layanan dapat disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan spesifik pelanggan Indonesia, termasuk yang berada di bawah piramida, dan memudahkan mereka untuk menggunakan dan mempercayai opsi pembayaran kartu kredit. Transaksi mata uang lokal juga lebih cepat karena penyelesaian dapat dilakukan secara lokal.

Akhirnya ada Indonesia Topik kedaulatan data didiskusikan secara terbuka Di masa lalu, telah mendesak masyarakat internasional untuk mengklarifikasi dan memperkuat norma seputar aliran data lintas batas. Layanan pembayaran lokal menarik karena memberikan kontrol lebih besar kepada warga negara Indonesia atas data mereka. Tentu saja, ini mengasumsikan bahwa layanan pembayaran lokal memiliki langkah keamanan yang memadai untuk melindungi informasi pribadi dan keuangan pengguna, termasuk pemerintah.

Apa kerugiannya?

Ada banyak risiko dan jebakan dalam pengembangan sistem pembayaran lokal. Pertama, Layanan terbatas untuk pengguna lokal. Hal ini dapat merugikan bisnis yang ingin bertransaksi dengan pihak di luar pasar Indonesia, sehingga mempersulit perusahaan Indonesia untuk menginternasionalkan dan berpartisipasi dalam rantai pasokan lintas batas.

Kedua, mungkin sulit untuk menyinkronkan sistem pembayaran domestik dengan ekonomi global. Mengintegrasikan layanan pembayaran lokal ke situs web atau aplikasi itu mahal dan memakan waktu, dan pelokalan dapat mempersulit bank internasional dan perusahaan teknologi untuk memasuki pasar Indonesia. Demikian pula, layanan pembayaran lokal mungkin tunduk pada persyaratan peraturan yang berbeda dari penyedia pembayaran global. Hal ini dapat menambah kerumitan dan biaya pada proses pembayaran lintas batas.

READ  Israel melawan karena Indonesia melarang atlet dari kompetisi internasional

Terakhir, risiko utama adalah apakah pemerintah Indonesia memiliki kapasitas teknologi untuk menghadirkan sistem pembayaran domestik berkualitas tinggi. Sistem ini diperlukan untuk memfasilitasi transaksi bisnis secara andal, menjamin keamanan data pengguna, serta mencegah dan mendeteksi penipuan. Layanan kartu kredit domestik tidak akan mudah untuk bersaing dengan penyedia mapan seperti Visa dan MasterCard, yang akan berjuang untuk mempertahankan dominasi pasarnya.

Kurangnya pendanaan, infrastruktur dan keahlian, serta pembangunan yang tidak merata di seluruh nusantara telah mempersulit pemerintah Indonesia untuk meluncurkan sistem digital di masa lalu. Agar berhasil, sistem membutuhkan dukungan sektor swasta. Hal ini menuntut pemerintah Indonesia mengambil peran baru Fasilitator ekosistem fintech lokaldaripada mengasumsikan peran tradisionalnya sebagai regulator top-down.

Apa artinya ini bagi kita tentang posisi Indonesia di dunia?

Komentar Jokowi tentang sanksi AS dapat dengan mudah ditafsirkan sebagai tanda bahwa Indonesia mengurangi ketergantungan strategisnya pada AS. Otonomi strategis yang lebih besar tidak diragukan lagi merupakan pendorong utama bagi pengembangan sistem pembayaran domestik Indonesia.

Namun, implikasi geopolitik dari komentar Jokowi dapat dengan mudah dilebih-lebihkan. Perpindahan Indonesia ke sistem pembayaran domestik belum pernah terjadi sebelumnya dan memiliki banyak konsekuensi ekonomi potensial untuk sistem nasional.

Pemasaran emosional sering digunakan untuk mempercepat adopsi teknologi baru. Dilihat dari lensa ini, Jokowi terlihat mengeksploitasi sentimen nasionalis untuk mendorong adopsi inovasi besar pemerintah di seluruh birokrasi yang secara historis berjuang untuk merangkul teknologi.

Tanda tanya besar adalah apakah pemerintah Indonesia benar-benar memiliki kapasitas teknis untuk menghadirkan sistem pembayaran domestik yang kompetitif. Jika organisasi lokal tidak mampu melindungi data pribadi dan keuangan warga negara, kebijakan ini mungkin memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan yang merusak kedaulatan Indonesia.

READ  Tugas menantang yang dihadapi India melawan raksasa Indonesia di final Piala Thomas

Visa dan MasterCard adalah standar emas di seluruh dunia. Meskipun Indonesia telah muncul sebagai salah satu ekosistem startup paling dinamis di Asia, pemerintah Indonesia masih belum membedakan dirinya sebagai inovator.

Waktu akan memberi tahu apakah orang Indonesia menerima sistem pembayaran pemerintah yang baru. Pejabat pemerintah dan perusahaan milik negara tidak memiliki suara dalam masalah ini, tetapi semua orang memiliki Mastercard.