April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemilu di Indonesia menunjukkan dunia yang multi-polar dan nasionalis

Pemilu di Indonesia menunjukkan dunia yang multi-polar dan nasionalis

Kemenangan nyata Prabowo Subianto dalam pemilihan presiden Indonesia, setelah beberapa kali gagal di masa lalu, lebih dari sekedar masalah dalam negeri. Dan ini merupakan indikator utama pergeseran global menuju pemimpin nasionalis.

Jika kemenangannya dipastikan, Prabowo akan memimpin tahun-tahun yang menentukan bagi Indonesia, bukan hanya karena Indonesia harus mempertahankan pertumbuhan ekonomi yang tinggi untuk membangun kelas berpenghasilan menengah, namun juga karena evolusinya di dunia.

Dalam kancah persaingan strategis antara AS dan Tiongkok, sebagian besar negara terpinggirkan. Sangat sedikit yang cukup besar dan relevan untuk menciptakan pengaruhnya sendiri.

India adalah salah satunya, Perdana Menteri Narendra Modi sedang bergerak menuju mandat ketiga dan mulai bersaing dengan Tiongkok untuk mendapatkan kepemimpinan di Dunia Selatan. Pertanyaannya adalah apakah Indonesia, negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia, dapat menjadi kekuatan menengah yang cocok, berkontribusi terhadap multilateralisme dibandingkan bipolaritas seperti Perang Dingin.

Kontribusi positif Indonesia kepada dunia memerlukan kepemimpinan yang kuat, seperti yang coba ditunjukkan oleh Prabowo selama kampanyenya. Dibandingkan dengan Presiden Joko Widodo yang akan berakhir masa jabatannya, Prabowo tampaknya memiliki kekuatan, jika diukur dari wacana nasionalisnya. Adapun faktor lainnya, hanya waktu yang akan menjawabnya.

Selain kekuatan dan kepemimpinan, Prabowo harus mencapai dua bidang: pembangunan ekonomi dan kebijakan luar negeri.

Peluang untuk pertumbuhan

Sedangkan untuk yang pertama, mempertahankan tingkat pertumbuhan rata-rata sebesar 5% yang dicapai di bawah pemerintahan Widodo akan membuat perekonomian senilai US$1,4 triliun menjadi lebih besar, atau bahkan lebih besar (Prabovo telah menetapkan angka sebesar 7%).

Mempertahankan tingkat pertumbuhan yang tinggi sangat penting bagi Indonesia untuk menghindari jebakan negara-negara berpendapatan menengah seperti yang dialami negara-negara tetangga seperti Thailand. Untuk mencapai tujuan tersebut, Indonesia harus terbuka terhadap investasi asing langsung, yang mencapai puncaknya sebesar $47 miliar pada tahun lalu.

READ  Pasar saham Indonesia telah memperingatkan kemungkinan delisting dari Garuda Airlines

Nikel “El Dorado” baru di Indonesia, yang memiliki 42% cadangan global, seharusnya dapat menjadi pendorong, namun strategi diversifikasinya – yaitu menjadi pusat industri untuk pengilangan dan pembuatan kendaraan listrik (EV) – akan sulit dicapai.

Hal ini terlebih lagi karena harga nikel telah turun dan semakin banyak kapasitas kendaraan listrik yang sudah beroperasi di Tiongkok.

Isu penting ketiga adalah warisan ketergantungan ekonomi Widodo pada Tiongkok. Untuk pembangunan ekonomi, ia mencapai perjanjian Faustian dengan Tiongkok, mulai dari infrastruktur hingga barang, dengan konsentrasi besar barang-barang impor Tiongkok.

Dalam hal kebijakan luar negeri, warisan Widodo lebih beragam. Indonesia tidak dapat memimpin Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), yang jumlah anggotanya lebih banyak dibandingkan sembilan anggota aliansi lainnya, dan hal ini wajar meskipun Indonesia menjabat sebagai presiden pada tahun 2023.

Kepresidenan Indonesia di Kelompok Dua Puluh pada tahun 2022 segera dinodai oleh perang di Ukraina dan sangat menentang pandangan mengenai peran G20 antara Barat dan Rusia, yang didukung oleh Tiongkok.

Dari sudut pandang ini, sangat jelas terlihat apa yang diungkapkan oleh Prabowo dalam kampanyenya untuk membawa Indonesia ke kancah dunia sebagai kekuatan besar di Asia. Namun, paradoksnya adalah hal ini dapat bertentangan dengan kepentingan Tiongkok, pendukung utama pembangunan Indonesia.

Dengan kata lain, Prabowo akan segera menyadari bahwa tujuan kebijakan ekonomi dan luar negerinya mungkin tidak sejalan dengan tujuan Beijing.

Kabar positifnya adalah bahwa Widodo tampaknya dengan hati-hati membuka pintu bagi kebijakan yang tidak terlalu pro-Tiongkok untuk mendukung aspirasi negara-negara kekuatan menengah di Indonesia. Pertama, Widodo tidak bergabung dengan ekspansi BRICS, seperti yang dilakukan oleh negara-negara berkembang lainnya (khususnya Arab Saudi), ketika secara resmi mengajukan permohonan keanggotaan dalam Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD).

READ  Indonesia melihat FDI bernilai $47,3 miliar pada tahun 2023

Secara keseluruhan, Pravodo diharapkan mengikuti kebijakan ekonomi Presiden Joko Widodo dan juga lebih terbuka mengenai peran global Indonesia, yang memerlukan perubahan terhadap peran Tiongkok dalam perekonomian Indonesia.

Istilahnya mungkin diversifikasi berdasarkan agenda yang lebih nasionalis (mungkin belum mengurangi risiko). Mencapai keseimbangan yang tepat antara ambisi ekonomi dan kebijakan luar negeri akan menjadi kunci keberhasilan Prado sebagai presiden terpilih Indonesia.

Alicia Garcia Herrero adalah Kepala Ekonom Asia-Pasifik di Natixis dan Peneliti Senior di Bruegel.