Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bayern Munich terjebak dalam 'film horor' – dan peluang Tuchel untuk lolos sangat kecil

Bayern Munich terjebak dalam 'film horor' – dan peluang Tuchel untuk lolos sangat kecil

“Rasanya seperti film horor yang tidak pernah berakhir,” kata Leon Goretzka yang terkejut setelah peluit akhir dibunyikan.

Kekalahan 3-2 Bayern Munich dari tim papan tengah Bochum pada hari Minggu tentu saja menutup minggu yang mengerikan dengan tiga kekalahan berturut-turut bagi juara bertahan Jerman tersebut, menjerumuskan klub ke dalam krisis yang mendalam.

Kini tertinggal delapan poin dari Bayer Leverkusen yang belum terkalahkan, tim Bayern yang tidak terorganisir dan tidak fokus sepertinya tidak bisa mengimbangi pasukan Xabi Alonso, apalagi menyalip mereka. Masa depan mereka di Liga Champions juga berada di ujung tanduk setelah kekalahan 1-0 saat bertandang ke markas Lazio Selasa lalu di leg pertama babak 16 besar.

Pelatih Thomas Tuchel bersikap berani setelah kejadian tadi malam. Berbeda dengan apa yang terjadi di Leverkusen (kekalahan 3-0 akhir pekan lalu) dan Roma, ia merasa timnya tak pantas dikalahkan oleh Bochum yang mengawali hari hanya unggul enam poin dari zona degradasi dan kalah 7-0 dari Bayern di divisi pertama. Pertandingan terbalik pada bulan September.

“Itu adalah Hukum Murphy – semuanya bertentangan dengan kami,” kata Tuchel mengenai bek Dayot Upamecano yang dikeluarkan dari lapangan untuk kedua kalinya dalam lima hari, setelah melakukan pelanggaran di area penalti dan penyerangnya melewatkan tiga peluang besar. “Hari ini, saya tidak bisa menyalahkan para pemain saya. Jika kami memainkan pertandingan ini lagi, kemungkinan besar kami akan memenangkannya.

Lihatlah ekspektasi gol Bayern (xG) sebesar 3,35, fakta bahwa mereka melepaskan 27 tembakan berbanding 10 tembakan Bochum dan menguasai lebih dari dua pertiga penguasaan bola, dan Tuchel mendapatkan satu poin.

Namun kesuksesan tidak didefinisikan secara virtual di Munich. Sekiranya mereka mampu menyamakan kedudukan di menit-menit akhir melawan Bochum, atau bahkan kemenangan di kemudian hari, ketidakkonsistenan mereka tidak akan mengurangi kekhawatiran mereka.

READ  JaMychal Green - Saya tidak bisa menolak Golden State Warriors setelah menelepon Steve Kerr dan Draymond Green

Penilaian gelandang Goretzka lebih akurat. “Kami melakukan kesalahan individu, banyak di antaranya,” katanya kepada stasiun televisi lokal DAZN, yang menyiarkan pertandingan tersebut. “Saat ini, saya pikir kita harus mempertanyakan segalanya.” Ketika ditanya apakah dia masih yakin Bayern bisa menjuarai Bundesliga musim ini, keputusannya lebih jelas: “Tidak sekarang. Saya jujur ​​mengenai hal itu.”

Untuk kesekian kalinya sejak dimulainya masa pemerintahan Tuchel 11 bulan lalu, tim ini tampil dengan campuran biasa-biasa saja dari periode yang setengah baik dan periode kerapuhan yang pemalu. DNA Bayern yang terkenal itu, keyakinan yang tak tergoyahkan akan kehebatan mereka, tampaknya terkubur di bawah ketidakpastian kolektif yang buruk – atau mungkin hilang di tengah firasat buruk.

Alih-alih menimba kekuatan dari meraih 11 gelar liga berturut-turut, para pemain tersebut seolah dikuasai rasa takut menjadi tim yang mengakhiri era keemasan tersebut.

Mungkin Tuchel hanya kurang beruntung karena telah mencapai akhir periode dominasi bersejarah yang tak terelakkan. Bayern sudah cukup lemah untuk tidak memenangi liga musim lalu, namun entah bagaimana gagal meraih gelar lainnya ketika Borussia Dortmund menghancurkan semuanya dengan hasil imbang saat menjamu Mainz di hari terakhir.

Tuchel merasa kedinginan di Bayern (Ena Fassbender/AFP via Getty Images)

Musim ini, mereka secara obyektif adalah tim yang lebih baik dari itu – lebih stabil dalam bertahan dan lebih efisien dalam menyerang, berkat pemain baru Harry Kane (25 gol dan terus bertambah di liga setelah mencetak gol kemarin untuk mengurangi separuh defisit) – tetapi mereka masih rentan untuk… Hari libur buruk yang misterius mengancam mengakhiri perburuan trofi 2023-24 mereka dengan sisa tiga bulan pertandingan sepak bola.

READ  Simon Biles mengacu pada kembali ke senam elit

Secara internal, ada pembicaraan bahwa terlalu banyak tokoh senior bergaji tinggi yang kehilangan rasa lapar. Namun setiap pemain telah kehilangan performa dan kepercayaan diri dalam beberapa pekan terakhir, membuat peran Tuchel sekali lagi menjadi jelas.

Mantan manajer Dortmund, Paris Saint-Germain, dan Chelsea berusia 50 tahun itu tidak mampu menjalin ikatan dengan mayoritas pemain di ruang ganti setelah secara implisit mempertanyakan kredibilitas mereka dalam berbagai kesempatan. “Dia meremehkan semua orang,” kata salah satu anggota senior kepemimpinan Bayern. Atletdengan syarat anonimitas karena ketidakstabilan situasi di klub.

Seperti yang telah diketahui oleh banyak manajer sebelum dia, kompetensi taktis tidak terlalu menjadi masalah jika Anda tidak dapat menjaga ruang ganti tetap berada di pihak Anda.

Minggu malam terlihat tanda-tanda kekecewaan lebih lanjut ketika gelandang Joshua Kimmich, yang digantikan pada babak kedua ketika kedudukan masih 11-11, melontarkan kata-kata marah dengan asisten pelatih Zulte Loew di akhir pertandingan. Tuchel berkata tentang kejadian itu: “Itu normal selama masalahnya tidak lebih dari itu, dan tidak lebih dari itu.”

Kimmich dikeluarkan dari lapangan setelah menit ke-62 melawan Bochum – dan dia tidak senang dengan hal itu (Lars Baron/Getty Images)

Namun, keadaan antara dia dan tim sudah cukup buruk, sehingga para bos klub menganggap situasi tersebut pada dasarnya tidak dapat dipertahankan. Satu-satunya pertanyaan sebenarnya adalah apakah hasil tersebut akan memungkinkan Tuchel menyelesaikan musim.

Bayern telah mengincar mantan pelatih Hansi Flick sebagai pengganti darurat, namun beberapa orang berpengaruh di klub tidak yakin apakah pelatih berusia 58 tahun itu dapat mengulangi performa impresifnya di tahun 2020 dan awal 2021 (enam gelar) setelah menyaksikan hasil yang buruk. Bersama timnas Jerman yang beranggotakan enam pemain Bayern Munich.

READ  Pasal 5 Rancangan Hasil Tahun 2022

Klub lebih memilih untuk berurusan dengan Tuchel dan menggunakan waktu antara sekarang dan musim panas untuk menargetkan nama besar yang akan datang dan mereformasi seluruh tim dengan momentum baru untuk musim depan. Tidak mengherankan, pelatih Leverkusen, Alonso, yang memainkan peran utama di lini tengah Bayern dari tahun 2014 hingga pensiun pada tahun 2017, adalah kandidat impian mereka.

Sementara itu, Tuchel akan aman setidaknya selama enam hari ke depan. CEO Jan Christian Driessen mengkonfirmasi kepada wartawan di Bochum bahwa Tuchel akan berada di bangku cadangan secara “alami” untuk pertandingan kandang melawan RB Leipzig Sabtu malam depan, tetapi juga memperingatkan bahwa “sumpah kesetiaan ini cenderung tidak bertahan lebih dari seminggu. ” “.

Kekalahan keempat berturut-turut dapat memaksa dewan untuk berhenti sejenak, bahkan tanpa ada penyelamat yang siap turun tangan. Terakhir kali Bayern kalah berturut-turut sebanyak itu terjadi pada April dan Mei 2015, namun tim asuhan Pep Guardiola ini sudah terlanjur kalah. Dia telah merebut gelar saat itu.

Orang-orang dulu mengeluh bahwa musim Bundesliga biasanya berakhir pada bulan Maret. Tahun ini, mungkin tidak akan memakan waktu lama.

(Gambar atas: Lars Baron/Getty Images)