Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bank diperkirakan akan melaporkan hasil yang kurang memuaskan untuk kuartal pertama

Bank diperkirakan akan melaporkan hasil yang kurang memuaskan untuk kuartal pertama

JPMorgan Chase & Co. (JPM), bank AS terbesar berdasarkan aset, adalah yang pertama dari sekelompok besar bank yang mengungkapkan hasil kuartal pertama minggu ini saat musim pendapatan dimulai.

Perusahaan telah menjadi pemain yang kuat di sektor perbankan, yang secara signifikan tertinggal dari pasar yang lebih luas tahun ini di tengah kekhawatiran tentang hubungan bank AS dengan Rusia dan kekhawatiran perlambatan ekonomi. Namun, saham JPMorgan turun 15,8% sejak awal tahun.

JPMorgan merilis hasil kuartalannya pada hari Rabu. Berikut adalah angka-angka kunci terhadap ekspektasi, menurut analis yang disurvei oleh Bloomberg.

  • Pendapatan (Disesuaikan): $31,59 miliar vs. $31,44 miliar diharapkan, $30,35 miliar di Q4

  • Laba per saham (Disesuaikan): $2,63 per saham versus perkiraan $2,72, $3,33 per saham di Q4

Laporan hari Rabu diperkirakan mencerminkan kuartal yang lesu dalam kekuatan perbankan. Pendapatan JPMorgan diperkirakan turun 5% dari periode yang sama tahun lalu, sementara analis memperkirakan laba per saham (EPS) turun 40% lebih sedikit dari kuartal pertama 2021.

Di antara metrik utama yang akan diawasi ketat oleh investor adalah margin bunga bersih perusahaan, perbedaan antara pendapatan bank dari aktivitas pinjaman dan bunga yang dibayarkan kepada deposan. Angka tersebut akan diuntungkan dari suku bunga yang lebih tinggi, tetapi jika Fed menaikkan suku terlalu agresif dan mendorong ekonomi ke dalam resesi, aktivitas pinjaman JPMorgan bisa terpukul.

Margin bunga bersih bank diperkirakan akan mencapai 1,65%, turun satu basis poin dari kuartal terakhir, menurut data Bloomberg. Pendapatan bunga bersih kemungkinan turun 1% dibandingkan kuartal keempat tetapi naik 5% dari periode yang sama tahun lalu.

Tahun lalu, JPMorgan dan rekan-rekannya mendapat keuntungan besar dari menerbitkan provisi kerugian kredit di era COVID, cadangan lembaga keuangan yang dibangun pada awal pandemi untuk menyerap potensi kejutan default peminjam. Namun, peningkatan fiskal dari cadangan yang mengurangi pendapatan diperkirakan akan berkurang pada tahun 2021. Analis Bloomberg memperkirakan hanya $900 juta dari cadangan, dibandingkan dengan $1,8 miliar pada kuartal keempat.

READ  Dua pemimpin Twitter meninggalkan perusahaan setelah kesepakatan Musk

Pendapatan perdagangan diperkirakan turun 21% dibandingkan dengan kuartal pertama tahun lalu, sementara biaya perbankan investasi juga diperkirakan akan mengalami penurunan 24% setelah aktivitas dihentikan selama kuartal tersebut karena ketegangan geopolitik antara Rusia dan Ukraina dan kenaikan suku bunga yang mempengaruhi pasar.

Kepala keuangan JPMorgan Jeremy Barnum kuartal terakhir memperingatkan dalam panggilan telepon dengan wartawan tentang “hambatan” dari meningkatnya biaya operasional setelah bank mengaitkan lonjakan 11% dalam biaya operasional menjadi $17,9 miliar untuk peningkatan kompensasi. Angka tersebut diperkirakan akan meningkat menjadi $ 19,5 miliar pada laporan kuartal pertama.

“Memang benar bahwa pasar tenaga kerja ketat, ada sedikit inflasi tenaga kerja, dan penting bagi kami untuk menarik dan mempertahankan talenta terbaik dan membayar kinerja secara kompetitif,” kata Barnum pada panggilan pendapatan kuartal keempat bank.

MATTAPAN, MA – 23 NOVEMBER: Jamie Dimon, CEO JPMorgan Chase, berbicara saat mengunjungi Matapan, Massachusetts untuk pemotongan pita Pusat Komunitas Matapan baru di Chase pada 23 November 2021 (Foto oleh David L. Ryan/The Boston Globe melalui Getty Images)

Setelah hasil kuartal pertama, CEO JPMorgan Jamie Dimon diharapkan untuk berbagi pandangannya tentang risiko geopolitik dan rencana pengetatan moneter The Fed. kepala Bank Dia memperingatkan dalam surat tahunannya yang dibaca dengan cermat kepada pemegang saham Awal bulan ini, invasi Rusia yang sedang berlangsung ke Ukraina diperkirakan akan memperlambat ekonomi AS dan global secara signifikan.

Damon juga kemungkinan akan menghadapi pertanyaan tentang pernyataannya mengenai kerugian $ 1 miliar JPMorgan dari waktu ke waktu karena perang. Dia tidak mengatakan jangka waktu yang tepat atau bagaimana perkiraan itu dihitung, tetapi juru bicara JPMorgan mengatakan kepada Yahoo Finance setelah surat Dimon dirilis bahwa kerugian itu mungkin terkait dengan aset yang berpotensi bermasalah yang terkena dampak perang.

READ  California menyetujui pajak lithium meskipun ada peringatan industri

Meskipun bank mengatakan tidak khawatir tentang paparan langsungnya ke Rusia, lembaga tersebut khawatir tentang “dampak sekunder dan implisit” dari krisis dan sanksi yang dikenakan pada banyak perusahaan dan negara.

Posting ini rusak. . Silakan periksa kembali untuk pembaruan

Alexandra Semenova adalah reporter untuk Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter penyematan tweet

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

Ikuti Yahoo Finance di IndonesiaDan InstagramDan YoutubeDan FacebookDan Papan flipDan LinkedIn