Juli 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Seekor orangutan liar terlihat sedang menyembuhkan lukanya dengan tanaman

Seekor orangutan liar terlihat sedang menyembuhkan lukanya dengan tanaman
  • Ditulis oleh Georgina Ranard
  • Reporter Sains

Penjelasan video, Saksikan: Bagaimana Rakos menyembuhkan lukanya

Orangutan sumatera di Indonesia mengobati dirinya sendiri dengan menggunakan pasta yang terbuat dari tumbuhan untuk menyembuhkan luka besar di pipinya, kata para ilmuwan.

Ini adalah pertama kalinya seekor makhluk di alam liar tercatat mengobati luka dengan menggunakan tanaman obat.

Setelah peneliti melihat Rakos mengoleskan ramuan tanaman ke wajahnya, lukanya menutup dan sembuh dalam waktu satu bulan.

Para ilmuwan mengatakan perilaku ini mungkin berasal dari nenek moyang yang sama antara manusia dan kera besar.

“Mereka adalah kerabat terdekat kita dan ini sekali lagi menunjukkan kesamaan yang kita miliki dengan mereka. Kita lebih mirip daripada berbeda,” kata ahli biologi Dr. Isabella Lommer dari Max Planck Institute di Jerman dan salah satu penulis penelitian tersebut.

Tim peneliti di Taman Nasional Gunung Leuser di Indonesia melihat Rakus dengan luka besar di pipinya pada Juni 2022.

Mereka yakin dia terluka saat berkelahi dengan orangutan jantan saingannya karena dia mengeluarkan tangisan keras yang disebut “panggilan panjang” pada hari-hari sebelum lukanya terlihat.

Tim kemudian menyaksikan Rakos mengunyah batang dan daun tanaman yang disebut acar kuning, tanaman anti-inflamasi dan antibakteri yang juga digunakan secara lokal untuk mengobati malaria dan diabetes.

Komentari foto tersebut, Para ilmuwan melihat Rakos mengunyah daun obat menjadi pasta

Dia berulang kali mengoleskan cairan itu ke pipinya selama tujuh menit. Rakos lalu mengoleskan daun yang sudah dikunyah itu ke lukanya hingga tertutup seluruhnya. Lanjutkan memberi makan tanaman selama lebih dari 30 menit.

Pasta dan daunnya tampaknya berhasil, karena para peneliti tidak menemukan tanda-tanda infeksi dan lukanya menutup dalam waktu lima hari.

Sebulan kemudian, Rakos sembuh total.

Komentari foto tersebut, Sebulan kemudian, luka di pipi Rakos sembuh

Para ilmuwan menyimpulkan bahwa Rakos mengetahui bahwa dia menggunakan obat tersebut karena orangutan jarang memakan tanaman tersebut dan karena masa pengobatan yang lama.

“Dia mengoleskan pasta tersebut berulang kali, dan kemudian mengoleskan bahan tanaman yang lebih padat. Keseluruhan prosesnya memakan waktu sangat lama – itulah sebabnya kami pikir dia mengaplikasikannya dengan sengaja,” jelas Dr. Loomer.

Para peneliti juga melihat Rakos beristirahat lebih lama dari biasanya – lebih dari setengah hari – menunjukkan bahwa dia sedang berusaha pulih dari cederanya.

Para ilmuwan telah menyadari bahwa kera besar menggunakan obat-obatan untuk mencoba menyembuhkan dirinya sendiri.

Pada tahun 1960-an, ahli biologi Jane Goodall melihat daun utuh di kotoran simpanse, dan yang lain telah mendokumentasikan melihat kera besar menelan daun yang berkhasiat obat.

Namun mereka belum pernah melihat binatang liar mengoleskan tanaman pada lukanya.

Dr Loomer mengatakan ini mungkin pertama kalinya Rakos melakukan perawatan semacam ini.

“Mungkin saja dia secara tidak sengaja menyentuh lukanya dengan jarinya yang terdapat tanaman tersebut. Karena tanaman tersebut mengandung zat pereda nyeri yang sangat kuat, dia mungkin langsung merasakan pereda nyeri sehingga menyebabkan dia mengoleskannya berulang kali.” Dia berkata.

Atau mungkin dia mempelajarinya dengan mengamati hewan-hewan hutan lain dalam koleksinya.

Para peneliti sekarang akan memantau orangutan lain dengan cermat untuk melihat apakah mereka dapat menemukan keterampilan medis yang sama seperti yang ditunjukkan Rakos.

“Saya pikir dalam beberapa tahun ke depan kita akan menemukan lebih banyak perilaku dan kemampuan yang sangat mirip dengan manusia,” sarannya.

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal ilmiah Scientific Reports.

READ  Detail baru muncul tentang Alex Batty, remaja Inggris yang ditemukan di Prancis setelah menghilang 6 tahun lalu: “Saya ingin pulang”