Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Baiz Harep memenangkan kualifikasi World Surf League di Indonesia

Surfer Taranaki Baiz Harep berharap kemenangannya di babak kualifikasi World Surf League di Indonesia bisa menginspirasi “anak-anak Kiwi untuk pulang”.

Petenis berusia 32 tahun asal Okura itu kembali ke puncak panggung usai mengalahkan Ella McCaffrey (AS) di final putri pada Minggu 2022 di Nias Pro.

Usai meraih gelar Nias Pro, Baiz Harep meluncur ke pesisir Indonesia.

Liga Selancar Dunia.com

Usai meraih gelar Nias Pro, Baiz Harep meluncur ke pesisir Indonesia.

Pertarungan mereka dikatakan sebagai pertempuran pengalaman melawan anak-anak, McCaffrey, 19, seorang junior yang tumbuh di musim pertamanya di lingkungan itu.

Itu tidak mengecewakan.

Baca selengkapnya:
* Kaikora: Mengapa musim dingin adalah waktu terbaik untuk bermain air
* Tim Selancar Junior Selandia Baru ke-13 di Kejuaraan Dunia
* Peselancar Kiwi Baiz Harep menderita bencana dan frustrasi setelah kehilangan tempat Olimpiade
* Billy Stermond dari Selandia Baru terus maju dalam peringkat selancar dunia

Baiz Harep dalam perjalanan menuju gelar Nias Pro.

Liga Selancar Dunia.com

Baiz Harep dalam perjalanan menuju gelar Nias Pro.

McCaffrey pertama kali memimpin di awal dengan kombinasi putaran satu skor di papan tulis.

Tapi Harep menemukan tembok yang bersih untuk dieksploitasi dan memanfaatkan pertukaran dengan baik dan kembali ke level pertama.

Petenis Amerika itu merespons dengan sedikit menutup-nutupi untuk mengukir kombo, tetapi tidak mendapatkan kedalaman yang cukup di laras untuk bersaing dengan skor maksimum Harep 7,50. Kiwi dengan cepat mendukungnya dengan 6,20, memberikan tekanan pada lawannya di pertengahan babak final.

Harep memukul paku terakhir di peti mati lawannya dengan dua putaran balik besar dan hampir sempurna sembilan poin perjalanan di saat-saat sekarat panas.

“Saya ingin positif, tetapi ada banyak peselancar bagus di sini dan ombaknya gila sepanjang minggu, jadi tidak ada yang bisa terjadi,” kata Harep.

“Saya sangat senang itu berhasil. Kami berharap semua anak di rumah melihat bahwa Kiwi dapat memenangkan turnamen internasional, dan itu memberi mereka sedikit inspirasi. Dan semoga Billy [Stairmand] Dan sepanjang tahun saya terus mengibarkan bendera.

Harep, yang mencetak bintang lari di Nias Pro, mengirim peselancar kuat seperti Kobe Enrique (Amerika Serikat) dan Kylani Johnson (Indonesia) ke babak sebelumnya pada hari Minggu.

Dia menangis akhir-akhir ini dan akhirnya siap untuk istirahat di seri Challenger yang akan datang.

Marlon Harrison dari Queensland mengalahkan pemenang 2019 Jordi Marie di final putra.

READ  Dijelaskan: Mengapa perikanan berkelanjutan menjadi tantangan di Indonesia pada tahun 2025