April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bagi North Carolina, kekalahan dari Alabama di Sweet 16 akan menjadi jalan keluar yang menyedihkan dari Turnamen NCAA

Bagi North Carolina, kekalahan dari Alabama di Sweet 16 akan menjadi jalan keluar yang menyedihkan dari Turnamen NCAA

LOS ANGELES — Dengan kakinya dimasukkan ke dalam pendingin NCAA yang berisi es serut, matanya terpaku pada karpet hitam di dalam ruang ganti North Carolina State, Cormac Ryan mencoba menjawab pertanyaan sederhana namun mustahil:

Bagaimana perasaan Anda sekarang?

“Saya marah pertama dan terutama,” kata Ryan. “Saya ingin memenangkan pertandingan itu. Kami semua melakukannya.

Tentu saja. Jadi di saat-saat seperti ini – bahkan kurang dari setengah jam setelah UNC kalah 89-87 di akhir musim dari Alabama di Sweet 16 – itulah reaksi logis pertama. Anda terus mengulangi tembakan yang gagal dan kesalahan lainnya dalam lingkaran mental seperti mimpi buruk. Respons internal dan mendalam adalah frustrasi, api kegagalan yang membara.

Dan kemudian, secara real time, sisanya tenggelam. Bagaimana sekali Ryan melepas bajunya, dia tidak bisa memakainya kembali. Musim telah berakhir. Dan untuk dia? Karier bola basket kampusnya telah berakhir. Seperti ini. Hilang selamanya.

Bibir Ryan bergerak-gerak. Buang napas dalam-dalam.

“Kau tahu, aku sedih,” lanjutnya, lebih pelan, “karena ini akan menjadi yang terakhir kalinya bersama kelompok ini. Aku suka orang-orang ini. Aku suka universitas ini.”

Buletin pulsa

Pembaruan olahraga harian gratis langsung ke kotak masuk Anda. berlangganan

Pembaruan olahraga harian gratis langsung ke kotak masuk Anda. berlangganan

Dia membeliBeli buletin Pulse

Dan meskipun ada hasil hari Kamis di Crypto.com Arena, ada grup khusus. Tidak, Negara Bagian Carolina Utara tidak akan bertandang ke Phoenix akhir pekan depan untuk Final Four, tetapi kekecewaan itu tidak (atau setidaknya tidak seharusnya) meniadakan pencapaian tim lainnya. Memenangkan gelar musim reguler ACC. Memperoleh rekor nomor 18 untuk program tersebut. Produksi kedua pemain Dan Pelatih Konferensi Terbaik Tahun Ini.

“Mengembalikan Carolina,” kata R.J. Davis, “kembali ke keadaan semula.”

Namun sulit untuk mempertahankan hal-hal tersebut sekarang karena impian luhur tim telah menjadi sia-sia. Finalitas dari semuanya inilah yang menjadikan Turnamen NCAA sebagai postseason terbaik dalam olahraga — dan mungkin yang paling menyakitkan. Karena dengan satu menit tersisa, Anda punya keunggulan tiga dan 92 detik tersisa, dan tempat di Elite Eight berada dalam jangkauan Anda. Keesokan harinya, bel berbunyi dan Anda berada dalam penerbangan pulang.

READ  Dodgers, Tony Gonsolin menghindari arbitrase dengan kontrak dua tahun

Satu loker di sebelah kanan Ryan, setelah pertandingan bola basket kampus ke-169 dan terakhir Armando Bacot, pria besar UNC itu mencoba mengungkapkan perasaan itu dengan kata-kata.

“Saya hanya terkejut. Saya bahkan tidak begitu tahu,” kata Bacot. “Saya merasa blank saat ini. tidak ada perasaan.”

Kejutannya juga pantas — terutama setelah 92 detik terakhir, yang akan menghantui Tar Heels selama beberapa waktu. Mereka akan dibicarakan seperti patah pergelangan tangan Kendall Marshall di tahun 2012, seperti penembakan Auburn yang tak terhentikan di tahun 2019. Seperti Kris Jenkins di tahun 2016, meski jelas tidak sampai ke level drama seperti itu. Tapi dengan cara yang sama menyakitkannya.

Davis baru saja melakukan lemparan bebas kedua dari dua lemparan bebas untuk memberi UNC keunggulan tiga gol. Itu adalah poin terakhir dalam laju 6-0 pribadinya, yang tampaknya menjadi penebusan setelah pertandingan terburuknya musim ini. Untuk pertama kalinya dalam 37 pertandingan, pemain All-American itu tidak memasukkan lemparan tiga angka, hanya menghasilkan 0 dari 9 tembakan dari dalam. Tapi rekor 6-0 ini, bagian dari skor 8-0 untuk North Carolina, mengembalikan keunggulan Tar Heels dan tampaknya memperbaiki kesalahan sebelumnya.

Dan kemudian semuanya dibatalkan.

Ini dimulai dengan Mark Spears, penjaga All-America Alabama, melakukan layup untuk menjadikannya permainan satu poin. Pada penguasaan bola ofensif UNC berikutnya, Davis bekerja sama dengan tim ganda Crimson Tide saat mereka memainkan semua permainan, melangkah keluar dari penyerang Jae'Lyn Withers di perimeter. Layu terikat. Dan kemudian, untuk yang ke-20 kalinya sepanjang musim, seorang penembak tiga angka sebesar 21 persen bangkit dan melepaskan tembakan tiga angka, dengan Davis di belakangnya yang meminta bola.

READ  Steph Curry menjadi emosional saat menang atas Magic setelah Draymond Green dikeluarkan lebih awal

mendering.

“Tembakan yang saya ambil sangat penting,” kata Withers. “Saya mengerjakannya hari demi hari, tapi saya pikir dengan waktu dan skor yang ada, saya bisa mencapai garis lemparan bebas di sana. Saya bisa mencapai keranjang.”

alih-alih? Alabama mengambil rebound defensif itu dan membantingnya ke lantai untuk meneruskan Grant Nelson – yang mencetak 19 dari 24 poin tertinggi dalam permainannya di babak kedua – tepat pada waktunya untuk mengkonversi layup dan-1 pada Withers.

Nelson melakukan lemparan bebas, membuat Alabama unggul dua, lalu melakukan upaya terakhir Davis dengan layup gaya bola voli pada penguasaan bola ofensif UNC. Tar Heels tidak pernah mencoba lagi. Pelanggaran jam tembakan dengan sisa 7,7 detik.

sepak bola.

Dan meskipun harta benda terakhir yang sia-sia itu akan menghantui Carolina Utara pada hari-hari dan minggu-minggu mendatang, bentangan itu sangat melambangkan keseluruhan malam Tar Heels. Dia melewatkan 15 dari 17 tembakan pertamanya di babak kedua. Kegagalan membuat Davis, yang mencatatkan 4 dari 20 tembakan secara keseluruhan, melakukan tindakan yang tidak terlihat. Membiarkan Nelson, penembak tiga angka 26,5 persen, untuk mencapai tempatnya berulang kali, tanpa penyesuaian pertahanan apa pun.

Itu adalah pekerjaan kepelatihan yang mengesankan dari Nate Oats dari Alabama, karena dia dengan tegas menolak membiarkan RJ Davis mengambil alih timnya sendiri. Hal sebaliknya dilakukan oleh Hubert Davis, yang mempunyai banyak tembakan di pinggir lapangan tetapi sedikit solusi.

Di ruang ganti pelatih setelah pertandingan, Davis duduk dengan kepala di tangan, menatap kosong ke angkasa. Dia harus menerima hasilnya dan peran yang dia mainkan di dalamnya.

Begitu pula para pemain UNC yang terluka dan keluarga mereka yang duduk di belakang bangku cadangan UNC. Ayah Bacot, Armando Sr., tidak bergaul dengan orang tua lain membicarakan apa yang salah. Dia hanya duduk di sana, hoodie angkatan laut North Carolina menutupi kepalanya, diam-diam menyeka air matanya dengan tisu coklat yang kusut.

READ  Laporan cedera Eagles: Jalen Hurts keluar untuk memulai minggu lagi

Kesedihan ini akan sedikit mereda dalam beberapa hari ke depan. Namun akhir pekan depan, saat Clemson atau Alabama memainkan pertandingan Final Four pertama mereka, itu akan kembali menyakitkan. Mungkin lebih buruk. Karena akan menjadi jelas peluang apa yang dilewatkan oleh North Carolina di sini, dengan lintasan Final Four yang siap seperti yang diharapkan.

memperdalam

Masuk lebih dalam

Sekali lagi, Arizona harus mengambil tindakan

Tidak ada Arizona yang menunggu di Elite Eight. Tidak ada pertarungan yang banyak dibicarakan melawan mantan bintang UNC Caleb Love — yang, seperti Davis, menembakkan 0-dari-9 dari 3 dalam kekalahan timnya pada hari Kamis. disana ada Clemson, tim UNC yang dikalahkan dengan 10 poin saat tandang pada bulan Januari dan kalah empat poin — meskipun start dengan skor 17-2 — di kandang sendiri di tengah mabuknya Duke. Jelas tidak ada yang dijamin, selain unggulan No. 16, No. 9, No. 4, dan No. 6? Untuk mencapai Final Four?

Ambillah delapan hari seminggu.

“Tujuan kami adalah memenangkan kejuaraan nasional, tapi kami tidak melakukannya,” kata Ryan.

Napas dalam-dalam lainnya. Upaya terbaiknya adalah menelan simpul di tenggorokannya.

“Ini benar-benar menyakitkan,” dia akhirnya berbisik, “dan itu akan menyakiti kita seumur hidup kita.”

(Foto: C. Morgan Engel/Foto NCAA melalui Getty Images)