April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bagi Apple, pasar negara berkembang seperti Vietnam, India, dan india kini menjadi ‘peluang emas’

Bagi Apple, pasar negara berkembang seperti Vietnam, India, dan india kini menjadi ‘peluang emas’

Hongkong (CNN) Apple meluncurkan toko online di Vietnam minggu ini, anggukan lain untuk semakin pentingnya pasar negara berkembang bagi pembuat iPhone.

Pembukaan hari Kamis mengikuti level tertinggi Peluncuran toko fisik pertamanya Di India, konsumen di negara Asia Tenggara dengan pertumbuhan tercepat dapat membeli produk Apple apa pun secara langsung untuk pertama kalinya.

Pasar seperti Vietnam, India, dan india menjadi lebih penting bagi Apple karena pertumbuhannya melambat di pasar negara maju, termasuk China, yang memaksa perusahaan untuk fokus pada lokasi yang secara tradisional kurang aktif.

Selama beberapa dekade, Cina adalah pusat Oleh karena itu kebangkitan Apple yang luar biasa Perusahaan yang sangat prestisius Di Bumi, ia bertindak sebagai tulang punggung untuk produksi dan konsumsi. Sementara negara tetap menjadi kunci operasi Apple, raksasa teknologi itu sekarang melakukan lindung nilai atas taruhannya.

Apple Store di pusat perbelanjaan di Bangkok pada tahun 2022. Thailand adalah salah satu dari sedikit negara di Asia Tenggara di mana Apple memiliki ritel langsung, menurut perusahaan riset Canalys.

apel (AAPL) CEO Tim Cook menunjuk prospek perusahaan di negara berkembang, menyebut mereka titik terang dalam hasil keuangan perusahaan. Dalam panggilan pendapatan bulan ini, Cook mengatakan dia “sangat senang” dengan kinerja pasar ini dalam tiga bulan pertama tahun ini.

Dia mengatakan kepada analis bahwa Apple “membuat rekor sepanjang masa di Meksiko, Indonesia, Filipina, Arab Saudi, Turki dan Uni Emirat Arab, serta beberapa rekor kuartal Maret, termasuk Brasil, Malaysia, dan India.”

Itu terjadi ketika perusahaan yang berbasis di California itu juga merilis pernyataannya Penurunan kedua dalam keseluruhan pendapatan triwulananPermintaan di tengah ketidakpastian ekonomi memicu kekhawatiran resesi yang lebih luas.

READ  Sam Kerr mengalahkan Indonesia 18-0 untuk memenangkan Piala Asia.

“Jelas, pertumbuhan telah melambat secara global, memberikan lebih banyak tekanan padanya [on Apple] Kita perlu secara agresif mengejar pasar negara berkembang,” kata Daniel Ives, direktur pelaksana di Wedbush Securities.

‘Pasar Mega’

“Di tahun-tahun mendatang, india, Malaysia, dan India akan menjadi kantong Apple yang lebih besar mengingat upayanya di negara-negara ini,” prediksi Ives.

Dia mengatakan kepada CNN bahwa peluncuran penjualan online di suatu negara biasanya mendahului peluncuran toko fisik untuk Apple. Ini berlaku untuk India, misalnya Gerai fisik pertamanya Bulan lalu dan janji Cook Dan untuk berinvestasi di negara.

Rilis hari Kamis menunjukkan bagaimana Apple “lebih memperkuat” kehadirannya di pasar negara berkembang, kata Siu Lu Xuan, seorang analis riset yang meliput smartphone di Asia Tenggara untuk Canalys.

Dia mengatakan raksasa teknologi tersebut telah “secara agresif meningkatkan” kehadirannya di wilayah tersebut dalam beberapa bulan terakhir, terutama dengan meningkatkan distribusi dan jaringan reseller resminya di Malaysia.

Apple memiliki banyak ruang untuk beroperasi di pasar ini.

Saat ini, perusahaan hanya mengoperasikan tokonya sendiri di ekonomi regional yang sangat maju seperti Thailand dan Singapura, menurut Canalys.

Indonesia, pasar smartphone terbesar keenam di dunia, juga merupakan negara kepulauan yang luas tanpa keberadaan fisik Apple Store masih, kata Chu. Menurut data Canalys, pangsa pasar Apple pada 2022 terbilang kecil, hanya 1%.

“Kami melakukan upaya di banyak pasar ini, terutama dengan pangsa pasar kami yang rendah dan dinamika demografis … peluang besar bagi kami,” kata Cook. Apple mengatakan selama panggilan hasil.

Apple bergabung dengan daftar bisnis global yang terus berkembang yang berinvestasi besar-besaran di bidang manufaktur di Asia Tenggara.

READ  Indonesia akan meluncurkan pertukaran crypto pada bulan Juli: Laporan

Basis konsumen kawasan ini juga menjanjikan bahwa jumlah rumah tangga berpendapatan menengah dan kaya di ekonomi seperti Vietnam, Indonesia, dan Filipina akan tumbuh sekitar 5% per tahun hingga tahun 2030. Berdasarkan Grup Konsultasi Boston.

Berkonsultasi diundang Kelompok konsumen ini adalah “pasar besar berikutnya”.

Daya tarik pertumbuhan kelas menengah di Asia Tenggara telah “mengubah dinamika di negara-negara ini yang sebelumnya dijauhi oleh Apple,” kata Ives.

Dia mengatakan itu adalah kesempatan emas bagi Apple.

Ada tantangan

Selama bertahun-tahun, merek premium seperti Apple telah berjuang untuk bersaing di pasar negara berkembang karena biaya produk mereka, dan malah mengandalkan pengecer lokal.

iPhone, yang harganya antara $470 dan $1.100, terlalu mahal bagi konsumen di negara Asia Tenggara yang kurang berkembang, menurut Siu.

Ketidakhadiran Apple di tempat-tempat seperti Kamboja atau Vietnam biasanya lebih terlihat saat peluncuran iPhone baru, karena pembeli dari negara-negara tersebut sering bepergian ke Singapura atau Malaysia untuk membeli perangkat dan membawanya kembali untuk dijual kembali.

Pemandangan Apple Store di Marina Bay Sands di Singapura pada tahun 2020. Pembeli dari negara Asia Tenggara lainnya tanpa toko Apple mereka sendiri biasanya mengantri di luar outlet tersebut untuk membeli perangkat untuk dijual kembali, kata seorang analis.

Itu bisa berubah di tahun-tahun mendatang, terutama karena Apple terus meningkatkan daya tembaknya di wilayah tersebut.

Ives memperkirakan bahwa Apple akan dapat memperluas ekosistem dan tentakelnya ke pasar negara berkembang. China Playbook”, yang berarti “berbagai strategi penetapan harga dan jalan keluar” untuk mencoba memikat pelanggan.

Setelah para pengguna tersebut dikonversi ke sistem operasi Apple, iOS, mereka bertahan dan menjadi pelanggan setia, tambahnya.

READ  Sektor manufaktur Indonesia mencatat pertumbuhan yang luar biasa di bulan Maret

Ini adalah “bagian penting dari keberhasilannya di China, yang sekarang dapat direplikasi di India, Indonesia, dan Vietnam,” kata Ives.

Namun Apple dapat menghadapi kendala di Asia Tenggara, di mana banyak negara memiliki persyaratan yang lebih ketat untuk bisnis asing, menurut Siu.

Misalnya, dia mengatakan, minimal 35% komponen produk elektronik yang dijual di Indonesia harus buatan dalam negeri, batasan yang harus dipenuhi Apple dengan bekerja sama dengan mitra. Aturan serupa diblokir Apple telah mendirikan toko di India selama bertahun-tahun, hingga regulasi dilonggarkan pada 2019.

Dan sementara konsumen menjadi lebih makmur, Ives mencatat bahwa poin harga perusahaan masih dianggap tinggi di banyak pasar negara berkembang. “Kami percaya bahwa pertumbuhan akan dinamis.”