Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bagaimana mereka sampai di sana? Para ilmuwan telah menemukan 13 mumi tikus di puncak tiga gunung berapi di Andes

Bagaimana mereka sampai di sana?  Para ilmuwan telah menemukan 13 mumi tikus di puncak tiga gunung berapi di Andes
  • Gunung berapi Andes bukan untuk orang yang lemah hati karena kondisinya yang dingin dan rendah oksigen
  • Meski begitu, para ilmuwan telah menemukan bukti bahwa tikus bisa berkeliaran di sana

Dari loteng hingga lemari dapur, banyak dari kita menemukan tikus bersembunyi di rumah kita.

Namun para ilmuwan terkejut setelah menemukan sisa-sisa mumi 13 tikus di tempat yang sama sekali tidak terduga: puncak tiga gunung berapi setinggi 20.000 kaki di Andes.

Dengan suhu yang tidak pernah melebihi titik beku dan sekitar setengah tingkat oksigen yang tersedia di permukaan laut, puncak-puncak ini bukan untuk mereka yang lemah hati.

Awalnya, tikus-tikus tersebut diduga menumpang melintasi gunung berapi bersama para peziarah Inca.

Namun sebuah studi baru yang dilakukan oleh para ahli dari Universitas Nebraska menyatakan bahwa hewan pengerat tersebut sampai di sana dengan sendirinya, meskipun mereka tidak tahu alasannya.

Para ilmuwan terkejut setelah menemukan sisa-sisa mumi 13 tikus di tempat yang paling tidak terduga – puncak gunung berapi Andes setinggi 20.000 kaki.
Dengan suhu yang tidak pernah melebihi titik beku dan sekitar setengah tingkat oksigen yang tersedia di permukaan laut, puncak-puncak ini bukan untuk mereka yang lemah hati.

Baca selengkapnya: Sebuah video menakjubkan mengungkap bagaimana rasanya terbang di atas permukaan Planet Merah

Badan Antariksa Eropa telah membagikan animasi tentang bagaimana rasanya terbang di atas salah satu pemandangan paling spektakuler di Mars, Noctis Labyrinthus.

Sejumlah kecil bangkai tikus pertama kali ditemukan oleh para arkeolog pada tahun 1970-an dan 1980-an, yang awalnya berpendapat bahwa tikus-tikus tersebut dipelihara oleh peziarah Inca sebagai kurban.

“Anda tidak bisa menyalahkan para arkeolog karena berpikiran seperti itu, karena penjelasan apa lagi yang ada?” kata Jay Stowers, penulis utama studi tersebut.

“Tidak ada yang bisa tinggal di sana, jadi mereka harus dibawa ke sana.”

Teori ini dipertanyakan pada tahun 2020, ketika pendaki gunung Mario Pérez Mamani menemukan tikus hidup bertelinga daun di puncak Llullaillaco – gunung berapi setinggi 22.000 kaki yang melintasi perbatasan antara Chili dan Argentina.

Dalam studi baru ini, para peneliti memberanikan diri untuk menjelajahi tiga gunung berapi – Saline, Polar, dan Copiapó – dan menemukan total 13 bangkai tikus.

READ  Probe ESA yang terikat Jupiter mengenai halangan antena

“Ini pada dasarnya adalah mumi tikus yang dibekukan dan dikeringkan,” kata Dr. Stowers.

Setelah menemukan mayat tikus tersebut, para peneliti mengembalikannya ke laboratorium untuk dianalisis.

Dengan mengukur konsentrasi karbon-14 – sebuah atom yang terurai pada tingkat yang diketahui – tim dapat menentukan berapa lama sejak tikus tersebut mati.

Delapan tikus dari Saline dan satu dari Copiapo mati tidak lebih dari beberapa dekade lalu, sementara empat mumi mati di Bular 350 tahun lalu, kata para peneliti.

Delapan tikus dari Saline dan satu dari Copiapo mati tidak lebih dari beberapa dekade lalu, sementara empat mumi dari Polar musnah 350 tahun lalu, menurut para peneliti.
Dalam studi baru tersebut, para peneliti memberanikan diri menjelajahi tiga gunung berapi – Saline, Polar, dan Copiapó – dan menemukan total 13 bangkai tikus.

“Sekarang tampak lebih jelas bahwa tikus-tikus itu sampai di sana dengan sendirinya,” kata Dr. Stowers.

Sementara itu, analisis DNA pada tikus tersebut memastikan bahwa mereka tidak berbeda dengan tikus bertelinga daun yang ditemukan di dataran rendah.

“Data genom kami menunjukkan tidak: bahwa tikus-tikus yang hidup di puncak gunung, dan tikus-tikus yang berada di sisi atau dasar gunung berapi di sekitar daerah gurun, semuanya merupakan satu keluarga besar yang bahagia,” kata Dr. Stowers.

Para peneliti tidak yakin mengapa tikus mendaki gunung berapi.

Di darat, faunanya memiliki banyak predator, antara lain rubah, singa gunung, kucing hutan, dan burung pemangsa.

“Tentu saja, jika Anda bersembunyi di puncak gunung berapi setinggi 6.000 meter, setidaknya Anda aman dari hal itu,” kata Dr. Storrs.

“Ada hal lain yang perlu kamu khawatirkan.” Namun mengapa mereka bisa mencapai ketinggian ekstrem seperti itu masih menjadi misteri.

Meski tampak seperti sebuah lompatan, para peneliti berharap hasilnya berguna untuk misi masa depan ke Mars.

“Bahkan di dasar gunung berapi, tikus hidup di lingkungan Mars yang ekstrem,” tambah Dr. Storrs.

“Dan di puncak gunung berapi, keadaannya bahkan lebih berbahaya. Rasanya seperti luar angkasa.

READ  Fisikawan mengklaim telah memecahkan misteri kesadaran

“Ini mengejutkan bahwa spesies hewan apa pun, apalagi mamalia berdarah panas, dapat bertahan hidup dan berfungsi di lingkungan tersebut.

“Ketika Anda mengalami semua itu secara langsung, Anda akan semakin tersadar: Bagaimana mungkin ada orang yang tinggal di sana atas nama Tuhan?”

Dalam kerja keras: penjelajah Perseverance NASA dan helikopter Ingenuity mencari kehidupan di Planet Merah

Misi Mars 2020 NASA diluncurkan untuk mencari tanda-tanda kehidupan purba di planet merah dalam upaya membantu para ilmuwan lebih memahami bagaimana kehidupan berevolusi di Bumi pada tahun-tahun awal evolusi tata surya.

Penjelajah utama, bernama Perseverance, sedang menjelajahi delta sungai kuno di dalam Kawah Jezero, yang dulunya berisi danau sedalam 1.600 kaki.

Daerah tersebut diyakini telah menampung kehidupan mikroba sekitar 3,5 hingga 3,9 miliar tahun yang lalu, dan penjelajah tersebut akan memeriksa sampel tanah untuk mencari bukti adanya kehidupan.

Penjelajah Mars 2020 milik NASA (kesan artis) mencari tanda-tanda kehidupan purba di Mars dalam upaya membantu para ilmuwan lebih memahami bagaimana kehidupan berevolusi di planet kita

Pesawat luar angkasa Mars 2020 senilai $2,5 miliar (£1,95 miliar) diluncurkan pada 30 Juli dengan penjelajah dan helikopter di dalamnya, dan berhasil mendarat pada 18 Februari 2021.

Penjelajah tersebut telah mendarat di dalam kawah dan perlahan-lahan akan mengumpulkan sampel yang pada akhirnya akan dikembalikan ke Bumi untuk dianalisis lebih lanjut.

Misi kedua akan terbang ke planet ini dan mengembalikan sampel, mungkin pada akhir tahun 2020 bekerja sama dengan Badan Antariksa Eropa.

Seni konsep ini menunjukkan penjelajah Mars 2020 mendarat di planet merah melalui sistem “sky crane” NASA