Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Nova tercepat yang pernah tercatat yang terbakar hanya dalam satu hari

Para astronom telah mencatat ledakan tercepat dari bintang nova yang pernah dilihat.  Ilustrasi ini menunjukkan jenis sistem bintang dua yang diyakini oleh tim peneliti milik Hercules V1674

Para astronom telah mencatat ledakan tercepat dari bintang nova yang pernah dilihat.

Mereka menyaksikan bintang katai putih “mencuri” gas dari raksasa merah terdekat dan memicu ledakan yang cukup terang sehingga bisa dilihat dari Bumi dengan teropong.

Ledakan nova, yang disebut V1674 Hercules, terjadi 100 tahun cahaya pada 12 Juni tahun lalu tetapi hanya berlangsung sehari – tiga kali lebih cepat daripada ledakan sebelumnya.

Nova adalah ledakan tiba-tiba cahaya terang dari sistem dua bintang. Setiap nova diciptakan oleh katai putih – sisa bintang yang sangat padat – dan bintang pendamping terdekat.

Para ahli dari Arizona State University berharap pengamatan mereka akan membantu menjawab pertanyaan yang lebih besar tentang kimia tata surya kita, kematian bintang dan evolusi alam semesta.

Para astronom telah mencatat ledakan tercepat dari bintang nova yang pernah dilihat. Ilustrasi ini menunjukkan jenis sistem bintang dua yang diyakini oleh tim peneliti milik Hercules V1674

Apa itu cangkang putih?

Katai putih adalah sisa dari bintang kecil yang kehabisan bahan bakar nuklir.

Sementara bintang-bintang besar—yang bermassa lebih dari sepuluh kali massa matahari kita—mengalami klimaks yang luar biasa dahsyat seperti ledakan supernova di akhir hayatnya, bintang-bintang yang lebih kecil telah lolos dari nasib yang begitu dramatis.

Ketika bintang seperti Matahari mencapai akhir hidupnya, mereka kehabisan bahan bakar, mengembang sebagai raksasa merah dan kemudian mengeluarkan lapisan luarnya ke luar angkasa.

Yang tersisa hanyalah inti yang sangat panas dan padat dari bekas bintang – katai putih.

Katai putih memiliki massa kira-kira Matahari tetapi kira-kira radius Bumi, yang berarti mereka sangat padat.

Gravitasi di permukaan katai putih adalah 350.000 kali gravitasi di Bumi.

Itu menjadi sangat padat karena elektronnya bertabrakan, menghasilkan ‘zat degeneratif’.

Ini berarti bahwa jari-jari katai putih paling masif lebih kecil daripada rekannya yang kurang masif.

Materi itu diluncurkan ke luar angkasa dengan kecepatan jutaan mil per jam – yang terlihat dari Bumi selama lebih dari 24 jam sebelum menghilang.

“Rasanya seperti menyalakan senter dan mematikannya,” kata penulis utama Profesor Sumner Starfield, dari Arizona State University.

READ  Ilmuwan menanam tanaman di tanah bulan - untuk pertama kalinya dalam sejarah manusia

Nova berbeda dari supernova. Mereka terjadi dalam sistem biner di mana ada bintang kecil yang sangat padat dan pendamping yang lebih besar, mirip dengan Matahari.

Seiring waktu, yang pertama memperoleh materi dari yang terakhir, yang terletak di katai putih.

Katai putih kemudian memanaskan material ini, menyebabkan reaksi tak terkendali yang melepaskan ledakan energi dan menembakkan material dengan kecepatan tinggi, yang kita amati sebagai cahaya tampak.

Nova terang biasanya memudar dalam dua minggu atau lebih, tetapi V1674 Hercules hilang dalam sehari.

Profesor Starrfield berkata: “Itu sekitar satu hari lagi, dan nova tercepat sebelumnya adalah yang kami pelajari pada tahun 1991, Herculis V838, yang turun dalam waktu sekitar dua atau tiga hari.”

Peristiwa Nova pada tingkat kecepatan ini jarang terjadi, yang menjadikan nova ini sebagai subjek studi yang berharga.

Kecepatannya bukan satu-satunya fitur yang tidak biasa – cahaya dan energi juga mengirimkan impuls seperti suara bel yang menggema.

Setiap 501 detik, ada osilasi yang dapat dideteksi dalam gelombang cahaya tampak dan sinar-X. Masih ada satu tahun lagi – dan itu akan bertahan lebih lama.

‘Hal yang paling tidak biasa adalah bahwa goyangan ini terlihat sebelum ledakan,’ kata Mark Wagner, kepala ilmuwan di Observatorium Teleskop Mata Besar di Gunung Graham di Arizona selatan.

Tapi itu juga terlihat saat nova 10 derajat lebih terang. Misteri yang coba dihadapi oleh orang-orang inilah yang mendorong periodisitas ini yang mungkin Anda lihat di atas pita terang sistem.

Tim Amerika juga memperhatikan angin aneh saat mengamati materi yang dipancarkan oleh nova, yang mereka yakini mungkin bergantung pada lokasi katai putih dan bintang pendampingnya.

Mereka tampaknya merupakan aliran material ke dalam ruang di sekitar sistem yang terletak di konstelasi Hercules.

Ini adalah tempat yang sangat nyaman, terletak di langit yang gelap di timur saat senja memudar setelah matahari terbenam.

Karena ini menempatkannya kurang dari 17 derajat di utara ekuator langit, ia dapat dilihat dari seluruh dunia – dan dapat difoto dengan pencahayaan hanya beberapa detik.

READ  Saksikan keselarasan langka dari lima planet dan bulan dalam gambar yang menakjubkan

Novae dapat memberi tahu kita informasi penting tentang tata surya kita dan bahkan alam semesta secara keseluruhan.

Sekitar 30 hingga 60 diperkirakan terjadi setiap tahun di Bima Sakti, meskipun hanya sekitar 10 yang ditemukan selama waktu itu. Sebagian besar dari mereka tertutup oleh debu antarbintang.

Katai putih mengumpulkan dan mengubah materi, kemudian memenuhi ruang di sekitarnya dengan materi baru saat ia berubah menjadi supernova.

Ini adalah bagian penting dari siklus materi di ruang angkasa karena materi yang dikeluarkan oleh nova pada akhirnya akan membentuk sistem bintang baru.

Peristiwa seperti ini juga membantu membentuk tata surya kita, memastikan bahwa Bumi bukan hanya segumpal karbon.

Katai putih adalah sisa-sisa bintang seukuran matahari yang sangat padat yang telah kehabisan bahan bakar nuklirnya, menyusut kira-kira seukuran Bumi (kesan artis)

Katai putih adalah sisa-sisa bintang seukuran matahari yang sangat padat yang telah kehabisan bahan bakar nuklirnya, menyusut kira-kira seukuran Bumi (kesan artis)

Profesor Starfield berkata: “Kami selalu berusaha mencari tahu bagaimana tata surya terbentuk, dan dari mana unsur-unsur kimia di tata surya berasal.

Salah satu hal yang akan kita pelajari dari supernova ini, misalnya, jumlah lithium yang dihasilkan ledakan ini.

“Kami cukup yakin sekarang bahwa sebagian besar lithium di Bumi dihasilkan dari jenis letusan ini.”

Kadang-kadang bintang katai putih tidak kehilangan semua materi yang dikumpulkan selama ledakan nova, sehingga ia memperoleh massa dengan setiap siklus.

Ini pada akhirnya akan membuatnya tidak stabil, dan katai putih dapat menghasilkan supernova Tipe 1a, salah satu peristiwa paling terang di alam semesta.

Setiap supernova Tipe 1a mencapai tingkat kecerahan yang sama, sehingga dikenal sebagai lilin standar.

Rekan penulis Profesor Charles Woodward dari University of Minnesota mengatakan: “Lilin standar sangat terang sehingga kita dapat melihatnya pada jarak yang sangat jauh di seluruh alam semesta.

Dengan melihat bagaimana kecerahan cahaya berubah, kita dapat mengajukan pertanyaan tentang bagaimana alam semesta berakselerasi atau tentang struktur tiga dimensi alam semesta secara keseluruhan. Ini adalah salah satu alasan menarik untuk studi kami tentang beberapa sistem ini.

READ  Ilmuwan membuat rencana untuk mencegat objek antarbintang: ScienceAlert

Selain itu, nova dapat memberi tahu kita lebih banyak tentang bagaimana bintang dalam sistem biner berevolusi hingga mati, sebuah proses yang tidak dipahami dengan baik.

Mereka juga berfungsi sebagai laboratorium hidup di mana para ilmuwan dapat melihat fisika nuklir beraksi dan menguji konsep-konsep teoretis.

Nova yang dapat diamati sekarang terlalu redup untuk dilihat oleh jenis teleskop lain, tetapi masih dapat diamati oleh teleskop bermata besar berkat aperture lebar dan pemindai modern.

Profesor Starfield dan rekan sekarang berencana untuk menyelidiki penyebabnya, proses yang menyebabkannya, alasan penurunan rekor, dan kekuatan di balik angin yang diamati dan kecerahan yang berdenyut.

Catatan itu diposting di Catatan penelitian dari American Astronomical Society.

Bagaimana bintang terbentuk?

Bintang terbentuk dari awan molekul padat – debu dan gas – di wilayah ruang antarbintang yang dikenal sebagai pembibitan bintang.

Awan molekul tunggal, yang sebagian besar mengandung atom hidrogen, bisa ribuan kali massa Matahari.

Mereka mengalami gerakan turbulen saat gas dan debu bergerak dari waktu ke waktu, mengganggu atom dan molekul yang menyebabkan beberapa area mengandung lebih banyak materi daripada yang lain.

Jika cukup banyak gas dan debu berkumpul di satu area, itu akan mulai runtuh di bawah berat gravitasinya sendiri.

Saat mulai rusak, perlahan-lahan menjadi lebih panas dan mengembang ke luar, menyerap lebih banyak gas dan debu di sekitarnya.

Pada titik ini, ketika wilayah tersebut memiliki lebar sekitar 900 miliar mil, ia menjadi inti pra-bintang dan proses awal untuk menjadi bintang.

Kemudian, selama 50.000 tahun ke depan, lebar itu akan menyusut 92 miliar mil menjadi inti dalam bintang.

Kelebihan material dikeluarkan menuju kutub bintang dan piringan gas dan debu terbentuk di sekitar bintang, membentuk protobintang.

Bahan ini kemudian dimasukkan ke dalam bintang atau dikeluarkan ke piringan yang lebih luas yang mengarah pada pembentukan planet, bulan, komet, dan asteroid.