Januari 28, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bagaimana Anda melihat komet “hijau” yang baru?

Komet ZTF yang baru ditemukan mendekati titik terdekatnya ke Bumi dalam 50.000 tahun, terlihat dengan mata telanjang, dan menjadi berita utama. Beberapa orang menyebutnya sebagai komet yang “sangat langka” dan “hijau terang”, tetapi apakah komet ini akan sesuai dengan hype? Kami menjelaskan.

Fakta tentang Komet ZTF

Komet ZTF ditemukan pada 2 Maret 2022 oleh kamera robot yang terpasang pada teleskop yang dikenal sebagai Zwicky Transient Facility (ZTF) di Observatorium Palomar di California Selatan. ZTF memindai seluruh langit utara setiap dua hari, menangkap ratusan ribu bintang dan galaksi dalam satu bidikan. Banyak komet telah ditemukan dengan alat ini. Yang terbaru diberi nama C/2022 E3 (ZTF), singkatnya Comet ZTF.

Kenapa jarang?

Komet ZTF telah menempuh jarak 2,8 triliun mil dan akan mencapai titik terdekatnya ke Bumi dalam 50.000 tahun pada 1 Februari 2023. Perhitungan orbit menunjukkan bahwa Komet ZTF mungkin tidak akan pernah kembali.

Apa yang membuat ZTF menjadi komet hijau?

Warna hijau kemungkinan disebabkan oleh molekul yang terbuat dari dua atom karbon yang terikat bersama, disebut atom karbon dekarbon. Proses kimia yang tidak biasa ini terutama terbatas pada kepala, bukan ekor. Jika Anda melihat Komet ZTF, warna hijau ini mungkin sangat redup (jika terlihat sama sekali). Munculnya komet hijau karena karbon dioksida cukup jarang terjadi.

Foto-foto terbaru menunjukkan kepala (koma) dengan jelas berwarna hijau dan diikuti oleh ujung (ekor) yang sangat panjang dan tipis. Tapi itulah yang dilihat oleh kamera yang mengambil eksposur lama. Warnanya akan tampak kurang hijau dengan mata telanjang.

Kapan dan di mana melihat Komet ZTF

Selama bagian akhir Januari hingga awal Februari, ZTF mungkin menjadi cukup terang sehingga dapat dilihat dengan mata telanjang. Gunakan bagan bintang yang andal untuk melacak perubahan posisi malam-ke-malam relatif terhadap latar belakang bintang dan konstelasi. Berikut adalah perkiraan tanggal dan lokasi.

READ  Ada "kota yang hilang" di kedalaman lautan, dan itu tidak seperti apa pun yang pernah kita lihat: ScienceAlert

12-14 Januari

Lihatlah ke arah konstelasi Corona Borealis tepat sebelum matahari terbit.

14-20 Januari

Lihatlah ke arah konstelasi Boötes tepat sebelum matahari terbit.

21 Jan

Komet akan terlihat di langit malam (sebelumnya hanya terlihat pada dini hari). Lihatlah ke utara, di atas dan di sebelah kiri Biduk.

Situs komet ZTF, milik Proyek MISAO.

22-25 Januari

Lihatlah di dekat konstelasi Draco (Naga).

26-27 Januari

Lihat beberapa derajat ke arah timur mangkuk tantangan kecil. Pada malam tanggal 27, jaraknya sekitar tiga derajat ke kanan atas Kochab jingga, yang paling terang dari dua bintang terluar di mangkuk Biduk.

29-30 Januari

Lihatlah ke arah Polaris.

1 Februari

Lihatlah di dekat konstelasi Camelopardalis.

5 Februari

Lihatlah ke arah bintang Capella kuning-putih cerah (dari konstelasi Gemini).

6 Februari

Lihat ke dalam segitiga yang dikenal dengan pola bintang “Anak” Auriga, tepat sekitar pukul 20.00 waktu setempat.

10 Februari

Lihatlah dua derajat ke kiri atas Mars.

Catatan: Jika Anda tinggal di kota besar atau pinggiran kota terpencil, melihat komet ini akan sulit – jika bukan tugas yang mustahil. Bahkan bagi mereka yang diberkati dengan langit gelap berbintang, menemukan ZTF bisa menjadi tantangan tersendiri.

Tonton Comet ZTF langsung sekarang:

Tidak ada yang mengalahkan melihat ruang dengan mata kepala sendiri, tetapi jika Anda tinggal di daerah dengan banyak polusi cahaya, ini adalah pemandangan untuk Anda. (Tidak terlihat seperti komet hijau, bukan?)

Informasi lebih lanjut tentang penawaran ZTF

Sedangkan untuk ekornya, komet bisa mengeluarkan dua jenis, terdiri dari debu dan gas. Ekor debu jauh lebih terang dan lebih menarik perhatian daripada ekor gas, karena debu adalah pemantul sinar matahari yang sangat efektif. Komet paling keren berdebu dan dapat menghasilkan ekor yang panjang dan cerah yang menghasilkan pemandangan langit yang sangat indah.

Di sisi lain, ekor gas tampak lebih redup dan bercahaya dengan semburat kebiruan. Gas diaktifkan oleh sinar ultraviolet matahari, yang membuat ekornya bersinar dengan cara yang sama seperti cahaya hitam menyebabkan cat berpendar bersinar. Sayangnya, ekor gas yang dihasilkan sebagian besar komet tampak panjang, tipis, ringan, dan cukup redup. Mengesankan dalam gambar tapi underwhelming. Dan itulah yang kami lihat sekarang dengan ZTF.

READ  Roket bulan Mega Artemis akan diluncurkan di landasan peluncuran pada 6 Juni

Terakhir, saat ZTF mencapai puncaknya pada akhir Januari dan awal Februari, ZTF harus bersaing dengan benda angkasa lain: Bulan. Selama jangka waktu yang sama, Bulan akan mendekati fase penuhnya (The Bulan purnama salju pada tanggal 5 Februari). Terik di langit malam seperti lampu sorot raksasa, bulan purnama akan membuat upaya untuk melihat objek yang relatif redup dan tersebar seperti Komet ZTF jauh lebih sulit.

Komet lain terlihat

Ada sekitar selusin komet yang tersedia untuk dilihat di langit malam hari ini. Namun, sebagian besar teleskop ini hanya dapat dilihat dengan teleskop format besar. Anda juga memerlukan atlas bintang yang bagus serta posisi koordinat yang tepat untuk mengetahui ke mana harus mengarahkan perangkat Anda untuk melihat hal-hal ini. Sebagian besar amatir yang memburu mereka menyebut komet semacam itu “kabut samar” karena seperti itulah penampakannya melalui lensa: titik cahaya yang redup dan kabur. Ini dikenal sebagai “komet umum”.

Sesekali, mungkin dua atau tiga kali selama 15 atau 20 tahun, sebuah komet terang atau “komet besar” akan muncul. Ini adalah jenis yang mengesankan bagi kita yang tidak memiliki teropong atau teleskop — jenis yang harus Anda lakukan hanyalah keluar, melihat ke atas, dan berteriak, “Lihat itu!Komet seperti itu cenderung jauh lebih besar dari rata-rata. Sebagian besar memiliki inti atau inti kurang dari dua atau tiga mil lebarnya. Namun ada hal lain yang bisa mencapai beberapa kali lipat lebih besar.

Sebagai aturan umum, semakin dekat sebuah komet dengan Matahari, semakin terang komet tersebut. Yang besar yang menyapu lebih dekat dari jarak Bumi dari matahari (92,9 juta mil) cenderung menjadi sangat terang. Contoh yang baik termasuk Komet Hale-Bopp pada musim semi tahun 1997 dan Komet Niues (ditemukan oleh teleskop luar angkasa otomatis) pada musim panas tahun 2020.

READ  Para ilmuwan telah menemukan keadaan magnet yang aneh dari materi

Jadi masuk kategori apa ZTF? Dalam banyak hal, ini adalah komet yang cukup umum, tetapi dibandingkan dengan kebanyakan perkawinan redup lainnya, ZTF sangat terang.

Komet, asteroid, dan meteorit – perbedaan di antara mereka

Panduan Langit Malam Januari

Bergabunglah dengan diskusi

Apakah Anda akan melihat ke langit untuk komet ZTF “hijau”?

Beri tahu kami di komentar di bawah!

Cetak ramah, PDF dan email