April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Australia berupaya menstabilkan Indonesia dalam bidang peternakan

Australia berupaya menstabilkan Indonesia dalam bidang peternakan

Departemen Pertanian Australia (DAFF) mengatakan hasil tes penyakit tumor kulit dan penyakit mulut dan kuku menunjukkan hasil negatif setelah lebih dari 150 sapi mati di Vrunin Brahman Express yang melakukan perjalanan ke Indonesia.

Australia telah mengkonfirmasi dari pihak berwenang Indonesia bahwa ekspor sapi hidup dari perusahaan tertentu yang terdaftar di Northern Territory telah ditangguhkan sambil menunggu penyelidikan lebih lanjut untuk menentukan penyebab kematian tersebut.

Departemen tersebut terus melakukan penyelidikan dan mengatakan bahwa tanda-tanda klinis yang muncul pada sapi tersebut konsisten dengan botulisme. Botulisme pada sapi sering kali disebabkan oleh ternak yang menelan racun yang dihasilkan oleh bakteri dalam pakan yang terkontaminasi.

Botulisme sulit dideteksi melalui tes karena rendahnya tingkat toksin dalam aliran darah sapi yang terinfeksi. Oleh karena itu, pengujian botulisme memerlukan proses eliminasi, dan DAFF mengatakan hal ini akan memerlukan waktu.

Animals Australia mengatakan botulisme adalah infeksi bakteri yang sebagian besar dapat dicegah dan jika botulisme menjadi penyebab kematian, maka penderitaan hewan-hewan tersebut akan sangat besar dan berkepanjangan. Botulisme menyebabkan kelumpuhan progresif. Hewan yang terkena penyakit ini mengalami kelemahan pada kaki belakangnya, tidak mampu berdiri, dan mengalami kelumpuhan pada otot-otot wajah, rahang, dan lidah, sehingga mengakibatkan hilangnya kemampuan untuk makan atau menelan. hewan tercekik dan mati karena sistem pernapasan gagal dan mereka tidak dapat bernapas lagi. .

Tidak ada informasi yang dirilis mengenai apakah euthanasia dilakukan.

Saat ini, dokter hewan tidak diwajibkan dalam perjalanan antara Australia dan Indonesia, namun Australian Veterinary Association (AVA) percaya bahwa ketika hewan diekspor langsung melalui laut, dokter hewan yang terakreditasi Australia harus menemani setiap pengiriman.

READ  Robert Hefner selesai syuting di Indonesia

AVA yakin kontrol peraturan Standar Australia untuk Ekspor Ternak (ASEL) memiliki kelemahan karena memungkinkan eksportir dikecualikan dari memiliki dokter hewan terakreditasi Australia untuk perjalanan jarak pendek seperti Brahman Express. “Ini tidak bisa di terima. Dokter hewan harus hadir dalam semua perjalanan ekspor hewan hidup, berapapun lamanya, untuk melindungi kesehatan dan kesejahteraan hewan di kapal,” kata Presiden AVA Dr. Diana Barker.

Ada kekhawatiran bahwa mungkin ada dampak diplomatik karena Indonesia tidak diberitahu tentang kematian tersebut sampai 2.300 hewan yang tersisa telah dimuat dan kapal telah berangkat. Media lokal menuduh pihak berwenang Indonesia diberitahu bahwa hanya delapan ekor sapi yang mati.

Seorang produsen ternak mengatakan kepada NT Country Hour: “Sangat sulit dipercaya bahwa 100 ternak mati dalam beberapa hari akibat botulisme tanpa gejala yang berarti sebelum melakukan perjalanan.”

“Tarian diplomasi yang halus diperkirakan akan terjadi saat ini,” kata Dr Lynn Simpson, mantan dokter hewan ekspor ternak dan komentator industri, seraya menambahkan bahwa ternak yang mati biasanya dibuang ke laut setelah disembelih (agar tidak terapung).

Undang-undang Australia mewajibkan pemerintah untuk diberitahu dalam waktu 12 jam setelah kematian sejumlah kecil ternak di kapal. Simpson mengatakan penalti apa pun jika tidak melakukan hal tersebut akan menjadi kerugian komersial untuk perjalanan berikutnya. “Tentu saja, semua risiko ini dapat dihindari dengan mendinginkan daging dalam kotak daripada mengirimkannya langsung.”